02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Olahraga & permainan

Sponsor Olahraga Global Bergeser ke Timur dan Tumbuh ke Kategori Baru

3 menit dibaca | Februari 2021

Gangguan dan ketidakpastian yang ditimbulkan oleh pandemi global COVID-19 telah menimbulkan dampak yang sangat buruk bagi olahraga global, yang pada akhirnya mengubah nilai sponsorship. Namun, ketika krisis kesehatan tetap menjadi faktor penting bagi sebagian besar bisnis dan industri di seluruh dunia, ekonomi Tiongkok mulai pulih secara luas pada akhir tahun 2020, dan hal ini akan berimbas pada keterlibatan negara tersebut dalam sponsorship olahraga.

Gelombang baru kasus COVID-19 telah mengaburkan pertumbuhan ekonomi negara tersebut, tetapi indikator ekonomi Asia, termasuk pasar saham, telah pulih lebih cepat daripada yang lain setelah vaksin pertama diumumkan. Hal ini membuat merek-merek melihat ke arah timur saat mereka berputar, beradaptasi, dan mengkalibrasi ulang model bisnis dan pemasaran mereka untuk memenuhi kebutuhan konsumen yang terus berubah.

Ekonomi global akan pulih dengan kecepatan yang berbeda, tetapi Bank Dunia memperkirakan ekonomi Tiongkok akan berkembang hampir 8% tahun ini, dan hal ini akan memengaruhi dari mana sponsor olahraga berasal serta nilainya. Faktanya, analisis data dari Nielsen Sports Sponsorglobe menemukan bahwa merek-merek Tiongkok akan bertanggung jawab atas sepertiga dari seluruh pertumbuhan di pasar sponsorship global selama satu dekade ke depan.

Pasar sponsorship global juga akan mengalami diversifikasi dari perspektif keterlibatan industri. Pada tahun 2025, solusi pembayaran dan penyedia pengiriman uang akan menyumbang 16% dari nilai sponsorship yang berasal dari layanan keuangan global. Pergeseran ini tidaklah mengejutkan, mengingat adanya pergeseran perilaku konsumen yang menjauh dari perbankan tradisional. Akibatnya, model bisnis non-tradisional akan mulai bermunculan di sektor sponsorship yang sudah mapan ini. Kami melihat pergeseran serupa di sektor perjalanan dan pengiriman, karena merek seperti Airbnb dan Takeaway.com telah menantang model sponsorship tradisional - dan kategori baru akan terus bermunculan.

Dan meskipun peralihan dari produk fisik ke digital untuk kategori seperti fesyen dan pakaian dapat membantu membentuk masa depan sponsorship, hanya sedikit pergeseran sponsorship yang begitu mencolok seperti yang telah kita lihat di ranah esports. Yang terpenting, analisis Nielsen Sports baru-baru ini menemukan bahwa pendapatan sponsor dari esports dapat mencapai $842 juta pada tahun 2025.

Selain mengisi kekosongan olahraga langsung di pertengahan tahun 2020, esports mewakili peluang untuk terhubung dengan penonton baru dan muda. Selain itu, sifat online-nya melindunginya di tengah lingkungan pandemi yang masih tunduk pada musim yang diperpendek, acara yang dibatalkan, stadion tanpa penonton, dan penguncian secara sporadis. Faktor-faktor ini seharusnya membuat esports lebih menarik bagi merek yang mencari platform sponsor yang kuat serta pemegang hak tradisional yang ingin membuka pengeluaran pemasaran merek.

Memahami investor sponsorship di masa depan-siapa mereka, dari mana mereka berasal, dan bagaimana perubahan prioritas mereka memengaruhi pendorong ROI-adalah langkah pertama bagi setiap pemegang hak untuk merencanakan pengembangan masa depan dengan mempertimbangkan peristiwa global terbaru.

Untuk wawasan tambahan, unduh laporan Nielsen Sports Laporan Perubahan Nilai Sponsorship.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa