02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > TV & streaming

Penggunaan streaming meningkat 21% dalam setahun dan kini mencapai hampir sepertiga dari total waktu menonton TV

3 menit dibaca | Juli 2022

Ada lebih dari cukup diskusi di seluruh industri media tentang pertumbuhan besar-besaran streaming, tetapi keriuhan yang sedang berlangsung gagal untuk mengukur secara obyektif apa yang sebenarnya terjadi dan dampak penuh dari konten over-the-top terhadap penggunaan TV secara keseluruhan. Untuk mengatasi hal tersebut, Nielsen menerbitkan The Gauge, sebuah laporan bulanan tentang total penggunaan TV dan streaming, yang menyamakan pengukuran waktu yang dihabiskan pemirsa dengan perangkat TV mereka. Setelah melakukan hal ini selama satu tahun, efek dari konsumsi streaming terlihat sangat jelas, terutama jika kita mempertimbangkan bahwa jumlah waktu yang dihabiskan untuk menonton TV tidak berubah.

Dibandingkan dengan pertengahan tahun 2020, ketika penggunaan TV terkoneksi meroket karena orang-orang tetap tinggal di rumah di tengah pembatasan berlindung di tempat yang disebabkan oleh COVID-19, total penggunaan TV telah kembali ke norma musiman, tetapi streaming telah mengambil porsi yang jauh lebih besar. Antara Mei 2021 dan Mei 2022, penggunaan streaming meningkat lebih dari 21%. Pertumbuhan tersebut memungkinkan streaming untuk mendapatkan 5,6 poin pangsa tambahan: streaming menyumbang hampir 32% dari total waktu TV pada Mei 2022, naik dari 26% setahun yang lalu.

Peningkatan waktu yang dihabiskan untuk streaming mengorbankan opsi lain, sebagian besar adalah kabel. Secara tahun ke tahun, menonton TV kabel turun 7,1%, mengurangi pangsa waktu menonton TV sebesar 2,8 poin pangsa pada Mei 2022 dibandingkan satu tahun lalu. Secara komparatif, penayangan siaran tetap relatif stabil, hanya kehilangan 0,8 poin pangsa yang dapat diabaikan dalam waktu TV selama setahun terakhir karena penurunan 3,3% dalam penayangan.

Di bawah permukaan perubahan pangsa agregat berdasarkan saluran, kita dapat melihat dampak dari streaming secara lebih rinci. Kita juga dapat melihat bahwa platform streaming telah memanfaatkan jeda musiman dalam penayangan musim panas dengan memperkenalkan judul-judul baru ketika persaingan untuk mendapatkan perhatian penonton berkurang. Sebagai contoh, perilisan season 4 dari Stranger Things berhasil mengumpulkan lebih dari 5 miliar menit pen ayangan selama akhir pekan pembukaannya di minggu terakhir bulan Mei.

Secara total, masing-masing dari enam platform streaming yang diuraikan dalam The Gauge berdasarkan namanya (misalnya, Netflix, Hulu, Disney+) mengalami peningkatan penggunaan sebesar dua digit antara Mei 2021 dan Mei 2022.

Hal lain yang bisa diambil:

  • Disney+ meningkatkan penggunaannya sebesar 39%, membantu platform ini mendapatkan pangsa dari total waktu TV sebesar 0,5 poin pangsa sepanjang tahun.
  • YouTube, yang mencakup YouTube TV, mengalami peningkatan pangsa terbesar, tumbuh sebesar satu poin penuh untuk menempati posisi kedua secara keseluruhan.
  • Netflix mengalami peningkatan volume sebesar 12,7%, yang mendorong lonjakan pangsa sebesar 0,8% menjadi 6,8% dari total waktu menonton TV. Netflix juga mempertahankan gelarnya sebagai layanan streaming yang paling banyak digunakan. 
  • Peningkatan penggunaan sebesar 20,8% pada Amazon membantunya mendapatkan setengah poin pangsa, mendorongnya menjadi 2,6% dari total waktu TV.

Selain itu, kategori "streaming lainnya", yang mencakup platform yang belum mencapai ambang batas 1% pangsa untuk dipecah secara individual, telah meningkatkan pangsanya dari 8% menjadi 10,5% jika kami menyertakan HBO Max untuk konsistensi, dan meningkat 32,4% berdasarkan tayangan selama setahun terakhir. Sebagian besar pertumbuhan dalam kategori ini berasal dari menjamurnya layanan baru yang telah hadir secara online selama dua tahun terakhir, yang memperkenalkan banyak pilihan yang diperkirakan melebihi 200 layanan di Amerika Serikat saja. Peraih keuntungan besar lainnya dalam kategori "streaming lainnya" termasuk TubiTV (75% peningkatan penggunaan) dan Peacock (71% peningkatan penggunaan).

Di tengah banyaknya pilihan media, tahun lalu menjadi bukti lebih lanjut bahwa streaming adalah masa depan TV, dan pola pikir yang mengutamakan pemirsa akan berada di posisi terbaik untuk melibatkan pemirsa seiring dengan meningkatnya penggunaan TV terkoneksi di mana-mana. Mengingat pergeseran yang telah kita lihat selama setahun terakhir, tampaknya musim panas ini akan dikenang di industri media sebagai musim panas streaming - bahkan lebih dari periode penguncian pandemi.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda