Lewati ke konten
Wawasan > Media

Memahami Pentingnya Data Berbasis Orang di Dunia Tanpa Cookie

2 menit dibaca | Bulan April 2021

Di tengah banyak tantangan yang dihadapi pemasar selama setahun terakhir di tengah pandemi, satu tantangan yang mengubah industri masih membayangi di kejauhan: dunia tanpa cookie pihak ketiga. Tanpa cookie, pemasar perlu menilai kembali sumber dan kualitas data mereka untuk membangun dan memelihara hubungan yang relevan dengan konsumen. Data pihak pertama yang berkualitas akan sangat penting, tetapi itu tidak akan cukup dengan sendirinya. 

Dan seiring dengan meningkatnya konektivitas dan interaksi digital, sumber data baru akan terus hadir secara online. Namun, yang penting, merek sering kali berfokus pada sumber data yang menyoroti tindakan di akhir perjalanan pelanggan, seperti pembelian atau interaksi dengan halaman web. Ketika pemasar mulai memikirkan seluruh perjalanan konsumen daripada hanya titik akhir, mereka akan membutuhkan data tentang apa yang dilakukan konsumen ketika mereka tidak secara langsung terlibat dengan merek. Di situlah kemitraan data pihak kedua dan ketiga berbasis orang dapat membantu. Untuk memahami lebih lanjut tentang peran orang sungguhan dalam dunia pemasaran tanpa cookie pihak ketiga, kami berbicara dengan Furqan Hanif, VP, Manajemen Produk Digital, yang memberikan wawasan tambahan tentang bagaimana merek dapat menggunakan data agar tetap relevan dengan konsumen ketika cookie pihak ketiga tidak lagi menjadi pilihan.

Silakan kunjungi Nielsen ONE untuk informasi tentang rencana Nielsen untuk memodernisasi panel, platform, dan produknya untuk menciptakan mata uang tunggal lintas media, sehingga Anda dapat membeli dan menjual di seluruh platform linier dan digital dengan mulus.