Lewati ke konten
Wawasan > TV & streaming

Konektivitas mendorong cara orang Amerika terlibat dengan TV

4 menit dibaca | Maret 2023

Dengan begitu banyak kegembiraan dalam industri streaming, mudah untuk melupakan apa yang mendasari cara pemirsa saat ini dalam berinteraksi dengan televisi. Faktanya, mungkin tidak akan ada kegembiraan tentang streaming jika bukan karena adopsi konektivitas digital yang meluas yang terjadi ketika penonton terjun ke pilihan konten baru pada pertengahan tahun 2020 untuk tetap sibuk saat pandemi COVID-19 terjadi.

Saat ini, streaming adalah pilihan TV yang dominan karena penonton terus tertarik pada semakin banyaknya konten yang dapat mereka akses secara online, baik melalui perangkat yang terhubung ke TV atau karena mereka tinggal di rumah yang menerima program TV melalui koneksi internet broadband. Pada Desember 2022, penonton memiliki akses ke lebih dari 821.000 judul acara yang berbeda1 di seluruh platform streaming, dibandingkan dengan hanya 231.000 yang tersedia di saluran linear tradisional. Banyaknya konten yang dapat di-stream ini menarik bagi penonton, dan mereka secara aktif memanfaatkan teknologi untuk mengaksesnya.

Pada 15 Januari 2023, 84,9% rumah tangga di AS memiliki setidaknya satu perangkat yang terhubung dengan TV. Kami melihat tren serupa di antara rumah tangga yang bermigrasi dari TV kabel dan satelit, karena 33% rumah tangga TV AS pada kuartal ketiga tahun 2022 mengakses konten TV mereka hanya melalui koneksi internet broadband (rumah BBO). Pada 15 Januari 2023, persentasenya meningkat menjadi 35,5%.

Yang penting, banyaknya pilihan tidak menginspirasi peningkatan konsumsi total. Dibandingkan dengan lonjakan besar dalam penggunaan TV yang disebabkan oleh COVID-19, penggunaan televisi sehari-hari kita telah lama kembali turun dari orbitnya dan sebagian besar datar seperti sebelum pandemi. Namun, dengan adanya peningkatan konektivitas, orang Amerika menghabiskan lebih banyak waktu menonton TV setiap hari dengan konten yang mereka akses dengan koneksi internet.

Program tradisional tetap menjadi program utama media, tetapi penonton lebih banyak menonton sesuai jadwal mereka

Meskipun ada konektivitas internet, pemirsa belum meninggalkan program linier tradisional, karena waktu yang dihabiskan untuk menonton siaran dan kabel masih lebih banyak daripada waktu yang dihabiskan untuk streaming. Namun, dengan melihat bagaimana pemirsa mengakses konten tersebut, kita dapat melihat bahwa gaya hidup on-demand kita sekarang menyaring bagaimana kita terlibat dengan program tradisional juga. Dengan kata lain, penonton meningkatkan jumlah konten tradisional yang mereka tonton setelah konten tersebut ditayangkan (biasanya disebut sebagai time-shifted viewing). 

Sebagai contoh, empat jaringan utama berbahasa Inggris di A.S.2 memulai debutnya dengan tujuh drama primetime baru pada bulan September. Program-program ini menarik total 25,5 juta pemirsa selama penayangan langsung dan pada hari yang sama. Pada minggu setelah penayangan, jumlah tersebut bertambah menjadi kurang dari 40 juta penonton. Kami juga melihat tren yang sama pada program agregat. Pada kuartal ketiga tahun 2022, waktu menonton yang dialihkan di antara penonton berusia 18 tahun ke atas menyumbang 17% dari waktu mingguan yang dihabiskan untuk menonton televisi tradisional. Pada awal 2021, persentasenya adalah 13,6%.

Menariknya, tren ini lebih terlihat di kalangan pemirsa kulit hitam, yang menghabiskan lebih banyak waktu untuk menonton siaran langsung dan siaran bergeser dibandingkan kelompok lainnya. Di antara Hispanik dan Asia-Amerika, tren menonton yang bergeser menurut waktu adalah datar dari tahun ke tahun, tetapi waktu yang dihabiskan untuk menonton konten yang bergeser menurut waktu jauh di bawah populasi umum. Dan dari perspektif penggunaan TV secara keseluruhan, orang Asia-Amerika menghabiskan lebih sedikit waktu daripada kelompok lain dan populasi umum.

Tren pertumbuhan penting lainnya adalah rumah tangga yang menerima siaran TV melalui layanan kabel dan satelit. Terlepas dari kenyataan bahwa siaran dan program kabel sangat dominan dalam rumah tangga "kabel-plus" ini, mereka terus menambahkan konten non-tradisional ke dalam menu media mereka. 

Pada kuartal ketiga tahun 2022, pemirsa di rumah-rumah ini menghabiskan waktu kurang dari satu jam 10 menit dengan konten yang diakses melalui perangkat yang terhubung ke TV setiap hari, naik dari hanya 40 menit pada kuartal ketiga tahun 2019. Rumah tangga ini juga merupakan rumah tangga yang paling banyak menonton TV, terhitung 51,5% dari rumah TV di AS.3

Pilihan dan saluran konten baru akan terus bermunculan untuk menarik perhatian audiens, dan kita tahu dari tren terkini bahwa konten yang tepat pasti akan menarik banyak orang. Dan sementara audiens semakin tertarik pada saluran digital, jelas bahwa pola konsumsi media saat ini berada di antara saluran tradisional dan saluran baru-dan akan terus berlanjut selama masing-masing saluran dan penyedia konten menawarkan pilihan yang menarik bagi audiens.

Catatan

  1. Gracenote Global Video Data
  2. ABC, CBS, NBC, RUBAH
  3. Pada kuartal ketiga tahun 2022, rumah over-the-air menyumbang 15,3% dan rumah BBO menyumbang 33,2%.