Loncat ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Digital & teknologi

Di dalam Metodologi VideoCensus Nielsen

5 menit dibaca | Juni 2009

Dave Osborn, SVP, Kepemimpinan Produk, Nielsen Online

var s1 = new SWFObject('/nielsenwire/videos/player.swf','player','400′,'300′,'9′);

s1.addParam('allowfullscreen','false');

s1.addParam('allowscriptaccess','always');

s1.addParam('flashvars','file=/nielsenwire/videos/david_osborne060509.flv&image=/nielsenwire/videos/nielsen_video_tn.png');

s1.write('osborne');

// –>

VideoCensus Nielsen menyediakan statistik dan wawasan yang tepat waktu tentang bagaimana konsumen menggunakan video secara online. Hal ini mencakup ukuran dan komposisi demografis (usia, jenis kelamin, ras, dll) dari audiens yang menonton untuk setiap situs web, serta pengukuran penting seperti jumlah total streaming yang dilihat dan waktu yang dihabiskan untuk menonton oleh rata-rata pemirsa. Semua informasi ini membantu penyedia konten dan situs web untuk menjual aset dan audiens mereka secara lebih efektif, sekaligus menyediakan alat untuk pengiklan yang mencoba memutuskan di mana harus menempatkan kampanye video online. Dalam mengumpulkan informasi ini, kami menggunakan sejumlah teknologi pengukuran yang berbeda, masing-masing dengan kelebihannya sendiri.

Mengapa Nielsen menggunakan sampel untuk mengumpulkan penelitiannya

  • Satu-satunya cara untuk benar-benar melaporkan demografi penonton (usia, jenis kelamin, ras, dan karakteristik lain dari orang yang menonton video) adalah dengan mengukur apa yang ditonton oleh orang - bukan komputer. Karena tidak mungkin melacak penayangan setiap pengguna di setiap komputer di AS, cara terbaik untuk mengetahui berapa banyak orang yang menonton video online adalah dengan memilih penampang yang representatif dari seluruh populasi Internet, memantau penayangan mereka, dan memproyeksikan hasilnya ke populasi secara keseluruhan. Seperti halnya seorang dokter yang hanya mengambil sedikit sampel darah untuk mengukur jumlah sel darah merah dan putih, demikian juga Nielsen menggunakan sampel (atau panel) untuk mengukur penggunaan Internet. Nielsen menggunakan prinsip yang sama untuk mengukur rating TV dan pola pembelian konsumen.
  • Kunci untuk pengukuran sampel yang akurat adalah dengan membuat panel di mana setiap anggota populasi memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih. Hal ini memastikan bahwa panel secara proporsional mewakili pria dan wanita, remaja dan dewasa, individu berpenghasilan tinggi dan rendah, karyawan perusahaan besar dan kecil, dan seterusnya. Juga penting untuk mewakili pengguna berat dan ringan secara proporsional terhadap seluruh populasi. Misalnya, jika hanya pengguna berat yang terwakili dalam sampel, estimasi kami akan terlalu tinggi dan jika hanya pengguna ringan yang dipilih, estimasi kami akan terlalu rendah.

Bagaimana panel-panel VideoCensus Nielsen dirakit

  • Nielsen merekrut panelisnya melalui beberapa metode, termasuk email, iklan online, panggilan telepon, dan surat pos... Perusahaan pengukuran Internet lainnya hanya mengandalkan perekrutan online, yang condong ke arah pengguna berat dan biasanya melebih-lebihkan aktivitas Internet. Kombinasi taktik perekrutan Nielsen menangkap spektrum yang lebih luas dari demografi dan perilaku konsumen.
  • Panel VideoCensus terdiri dari dua sampel terpisah:
  • - Nielsen merekrut sampel yang sangat besar melalui email dan iklan online. Sampel ini mencakup ratusan ribu rumah tangga dan memungkinkan pengukuran yang sangat terperinci. Untuk memastikan informasi dari sampel ini mencerminkan populasi secara keseluruhan, kami menyesuaikan data yang dikumpulkan dari sampel ini dengan Sampel Kalibrasi kedua yang lebih representatif.

    - Sampel Kalibrasi dibuat dengan mengidentifikasi secara acak dan secara aktif merekrut panelis melalui alamat jalan dan nomor telepon mereka. Kami berhubungan langsung dengan para panelis ini dan membayar mereka untuk partisipasi mereka. Ini adalah metodologi yang sama yang digunakan untuk merekrut panelis pemeringkat TV. "Keacakan" dari sampel ini berarti sampel ini mencakup pengguna Internet berat dan ringan di seluruh demografi, dan karenanya lebih mewakili seluruh dunia Internet. Kombinasi kedua panel ini memberi kita kedalaman sampel yang besar yang diimbangi dengan satu-satunya sampel kalibrasi yang benar-benar acak di industri ini.

Bagaimana Nielsen mengumpulkan data Internet dari panel

  • Setelah panelis setuju untuk berpartisipasi dalam panel kami, mereka memasang perangkat lunak Nielsen "meteran" di komputer mereka, yang memungkinkan Nielsen untuk mengukur penggunaan online dan komputer mereka. Ketika seorang anggota panel melihat sebuah video, pengukur akan menyampaikan informasi tentang aktivitas tersebut kepada Nielsen. Informasi demografis panelis, URL streaming, dan informasi situs lainnya diproses dan dilaporkan dalam sistem VideoCensus. (Catatan: Nielsen tidak menjual atau mempublikasikan informasi pengguna).

Bagaimana Nielsen mengumpulkan perilaku menonton 'Sensus' yang sebenarnya

  • Nielsen juga secara langsung mengukur berapa kali video tertentu diputar. Untuk meningkatkan akurasi pengukuran ini, jaringan video atau situs penyiaran dapat menyematkan kode atau "tag" pada pemutar video mereka. Proses ini menyebabkan semua pemirsa konten mengirimkan 'ping' anonim ke Nielsen. Pengukuran yang disebut 'sensus' ini memudahkan Nielsen untuk mengidentifikasi dan melaporkan konten atau program aktual yang dikonsumsi, dan memungkinkan kami untuk melaporkan jumlah aktual berapa kali konten tersebut diputar ulang.

Mengapa Nielsen menggabungkan data panel dan situs web

  • Data panel Nielsen menyediakan demografi pemirsa yang merupakan 'mata uang' industri untuk perencanaan media. Pengukuran sensus memberikan hitungan aktual berapa kali konten dikonsumsi dan biasanya merupakan metode yang digunakan oleh penerbit dan pengiklan online untuk menjual dan membeli tayangan.
  • Nielsen menggabungkan kumpulan data dan menyediakan pelaporan yang mencakup pemirsa unik, total streaming, komposisi demografis, dan waktu yang dihabiskan untuk menonton.

Mengapa data Nielsen berbeda dengan penghitungan berbasis server internal klien

  • Angka yang paling sering diperdebatkan dalam pengukuran online adalah pemirsa unik. Sistem analisis situs web (yang kami sebut sebagai data 'internal') menghitung cookie atau peramban Internet, tetapi tidak menghitung orang. Sistem ini melebih-lebihkan jumlah audiens karena beberapa alasan.
  • Jika Anda mengunjungi sebuah situs web dari rumah dan dari kantor, umumnya situs web tersebut menghitung Anda sebagai dua pengunjung. Jika Anda secara teratur menghapus cookie Anda, setiap kali Anda mengunjungi situs web tersebut, Anda akan dihitung sebagai pengunjung baru. Sebaliknya, data panel yang dikumpulkan oleh Nielsen mengukur orang yang sebenarnya dan memproyeksikan aktivitas mereka ke jagat Internet yang dihitung dengan cermat.

Mengapa angka Nielsen biasanya lebih rendah dibandingkan dengan angka dari perusahaan pengukuran lainnya

  • Karena Panel Kalibrasi kami yang dipilih secara acak mencakup pengguna berat dan ringan, data kami merupakan cerminan yang lebih akurat dari seluruh dunia online. Perusahaan pengukuran lain membuat panel mereka dari orang-orang yang menjawab permintaan online dan yang cenderung menjadi pengguna berat. Akibatnya, perusahaan pengukuran lain terkadang melaporkan angka yang bahkan lebih tinggi daripada jumlah server internal dari situs web yang mereka ukur.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa