02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Mematahkan Mitos Video Pemotongan Kabel di Era Interaktif

1 menit dibaca | Juni 2010

Ada kepercayaan yang berkembang bahwa "pemotongan kabel" TV - ketika konsumen mengurangi jumlah waktu mereka menonton TV atau menghentikan langganan TV digital dan beralih ke menonton video secara online - semakin populer. Namun mitos tersebut dipatahkan hari ini di konferensi Consumer 360 Nielsen, di mana Howard Shimmel, Senior Vice President, Client Insights, dan Jon Gibs, Vice President, Media Analytics Nielsen, mempresentasikan penelitian dan wawasan yang mengindikasikan bahwa pemutusan hubungan TV kabel hingga saat ini terbatas pada segmen demografis yang sangat spesifik.

Menurut Shimmel, pergeseran ke video online tampaknya terjadi di sebagian kecil populasi, termasuk rumah tangga muda yang sedang berkembang. Rumah tangga yang tidak memiliki langganan kabel sama sekali, tetapi berlangganan layanan broadband, juga mencerminkan populasi lulusan perguruan tinggi yang lebih muda dan konsumen berpenghasilan menengah ke bawah yang mungkin tidak sepenuhnya yakin akan perlunya membayar kabel digital. Namun, data Nielsen menunjukkan bahwa mereka biasanya adalah pemirsa TV yang menonton TV 40% lebih sedikit per hari daripada rata-rata nasional. Dan meskipun mereka melakukan streaming sekitar dua kali lipat dari rata-rata jumlah video, mereka masih hanya melakukan streaming sekitar 10 menit per hari, hampir tidak ada indikasi pergeseran yang monumental ke tontonan online.

kabel-pita-pita (cordcutting-broadband)

Tidak diragukan lagi bahwa para pemasar dan peneliti akan dengan penuh semangat mengamati demografi ini untuk melihat apakah kebiasaan menonton mereka berubah dari waktu ke waktu, tetapi untuk saat ini gagasan tentang revolusi pemotongan kabel tampaknya hanya fiksi belaka.

Cepat Fakta

  • Jumlah orang per bulan yang menonton video online meningkat 6% dari tahun ke tahun.
  • Terdapat peningkatan sebesar 9% dari tahun ke tahun dalam hal waktu yang dihabiskan orang untuk online.
  • Streaming video online hanya menyumbang kurang dari 2,5% dari total konsumsi video di semua demografi.
  • Di antara streamer video berat 12-34, ada bagian waktu yang signifikan yang dialokasikan untuk streaming.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.