Lewati ke konten
Wawasan > Pasar & keuangan

Konsumen Tunjukkan Minat Tinggi Beli Mobil Listrik, Tapi Enggan Soal Harga

3 menit membaca | Oktober 2010

Sebuah survei baru dari The Nielsen Company menunjukkan bahwa mayoritas konsumen AS dan Inggris akan mempertimbangkan untuk membeli kendaraan listrik – mobil yang ditenagai oleh motor listrik yang dioperasikan dengan baterai, bukan hanya mesin bensin. Namun, banyak konsumen yang menderita kejutan stiker ketika mereka menemukan harga mengendarai mobil "hijau".

Ketika ditanya apakah mereka bersedia membayar lebih untuk mobil listrik daripada biaya mobil konvensional, 65% konsumen AS mengatakan mereka tidak ingin membayar lebih untuk mobil listrik. Di Inggris, lebih dari tiga perempat (76%) tidak mau membayar lebih. Dari mereka yang menerima perbedaan harga, sedikit lebih dari setengah konsumen di kedua negara (51% AS, 57% Inggris) mengatakan mereka tidak akan bersedia membayar lebih dari $ 5.000 di atas harga rata-rata kendaraan standar.

"Meskipun mobil listrik telah ada untuk sementara waktu, produsen mobil besar seperti Chevrolet dan Nissan telah meningkatkan upaya periklanan mereka baru-baru ini ketika mereka bersiap-siap untuk memperkenalkan penawaran baru mereka - Chevrolet Volt dan Nissan Leaf," kata Sallie Hirsch, SVP of Research untuk unit otomotif Nielsen. "Ada beberapa tantangan yang jelas, seperti biaya mobil listrik yang lebih tinggi, yang perlu dinavigasi pengiklan saat mereka mengembangkan kampanye pemasaran mereka, tetapi minat keseluruhan yang ditunjukkan oleh konsumen dalam survei ini menjanjikan. Ketika kendaraan listrik dibawa lebih jauh ke arus utama dan mulai mendapatkan popularitas, biayanya kemungkinan akan turun dan banyak tantangan lainnya akan ditangani juga."

Melalui efektivitas iklan dan alat keterlibatannya, Nielsen telah mulai mengukur iklan TV nasional baru yang memulai debutnya bulan lalu untuk Nissan Leaf. Iklan Leaf adalah bagian dari kampanye "Inovasi untuk Semua" baru Nissan, yang telah mendapatkan daya tarik di seluruh metrik resonansi utama Nielsen untuk penarikan dan kemiripan.

Peningkatan iklan adalah tanda rebound di industri otomotif, yang telah berjuang di tengah resesi yang berkepanjangan dan kepercayaan konsumen yang lemah. Dari 20 kategori produk teratas dalam pengeluaran iklan AS, pertumbuhan terbesar pada paruh pertama tahun 2010 terlihat di otomotif karena penjualan mobil mulai membaik. Menurut Nielsen, dalam enam bulan pertama tahun ini, lebih dari $42 juta dihabiskan di AS untuk mengiklankan merek Chevy Volt dan Nissan Leaf. Secara keseluruhan, $3.5 miliar dihabiskan untuk iklan otomatis pada paruh pertama tahun 2010, naik 27% dibandingkan tahun lalu. Peningkatan iklan otomotif sebagian besar didorong oleh pengeluaran oleh perusahaan induk Chevrolet, General Motors, yang naik 95% dibandingkan tahun lalu.

Meskipun ada peningkatan sederhana dalam kepercayaan konsumen dan peningkatan yang dihasilkan dalam penjualan mobil, survei Nielsen tentang mobil listrik, yang dilakukan pada bulan September di antara lebih dari 2.300 orang di AS dan Inggris, juga menunjukkan bahwa harga gas yang meningkat terus membebani pikiran konsumen yang lelah resesi ketika mempertimbangkan pembelian mobil baru. Faktanya, terlepas dari dorongan global untuk memilih mobil yang lebih hemat bahan bakar dan ramah lingkungan, 78% konsumen di AS dan Inggris mengatakan alasan utama mereka ingin membeli mobil listrik adalah untuk "menghemat biaya bahan bakar." Membantu lingkungan menempati peringkat kedua dalam daftar prioritas konsumen. Sementara lebih banyak konsumen Inggris (70%) daripada konsumen AS (63%) cenderung mengutip lingkungan sebagai alasan untuk menjadi listrik, responden AS 60% lebih mungkin daripada rekan-rekan Inggris mereka untuk mengatakan bahwa mereka akan membeli listrik untuk mendukung perusahaan yang membuat kendaraan.