02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Digital & teknologi

Internet Seluler Lebih Populer di Tiongkok daripada di AS

6 menit dibaca | Agustus 2010

Shan Phillips, Wakil Presiden, Tiongkok Raya, Praktik Telekomunikasi, The Nielsen Company

Di jalanan Guangzhou, Harbin dan Shanghai, ponsel telah ada di mana-mana. Dahulu ponsel merupakan milik kaum elit, sekarang tampaknya hampir semua orang memilikinya. Kepemilikan ponsel yang meluas hanya merupakan perkembangan yang cukup baru di Tiongkok, tetapi konsumen di sana telah sepenuhnya merangkul teknologi ini dan dalam beberapa hal menggunakannya dengan lebih baik daripada rekan-rekan mereka di Amerika dan Eropa.

Bagi banyak orang di Cina, Web seluler adalah satu-satunya yang mereka butuhkan. Ketika mereka berpikir tentang Web, mereka tidak berpikir untuk menambatkan diri mereka ke PC desktop dan aksesori mouse, keyboard, alas mouse, printer, dan monitor. Tidak hanya banyak rumah di Cina yang tidak memiliki (atau membutuhkan) sambungan telepon rumah untuk komunikasi suara, tetapi juga mereka tidak memerlukan akses Internet yang terprogram untuk memperbaiki Web. Dengan ponsel, semua yang mereka butuhkan ada di genggaman tangan mereka.

Dalam waktu singkat, konsumen seluler di Cina telah melampaui rekan-rekan mereka di Amerika dalam hal penggunaan perangkat untuk mengakses Internet (38% pelanggan seluler Cina dibandingkan dengan 27% pelanggan seluler Amerika), meskipun jaringannya tidak terlalu canggih. Baik anak-anak di Beijing yang mengunduh game atau orang dewasa di Shanghai yang membutuhkan informasi real-time tentang pasar saham dan kemampuan untuk bertindak di mana saja, Web mobile menjadi bagian integral dari kehidupan masyarakat Cina.

Untuk mengukur posisi pasar yang penting ini - dan di mana potensi peluangnya bagi para peritel, produsen perangkat, penyedia layanan, dan produsen konten - The Nielsen Company baru saja merilis Laporan Wawasan Seluler terbarunya di Cina. Laporan ini memberikan gambaran sekilas tentang betapa kuatnya peluang untuk memenuhi kebutuhan pengguna Internet mobile di Cina. Berikut ini adalah beberapa hal yang menarik.

Siapa yang Menggunakan Ponsel dan Apa yang Mereka Cari?

Saat ini, terdapat 755 juta pelanggan ponsel di Tiongkok - lebih dari separuh populasi. Hal ini menjadikan Cina sebagai pasar perangkat seluler terbesar di dunia. Jumlah tersebut (tentu saja) akan terus meningkat seiring dengan meningkatnya kemakmuran penduduknya. Nielsen menemukan bahwa perbandingan antara kedua jenis kelamin hampir sama: wanita terdiri dari 49% pengguna, sementara pria mencapai 51%. Orang dewasa berusia 25-34 tahun dan 35-44 tahun merupakan persentase pengguna terbesar (masing-masing 23%).

Cina-pasar-seluler

Mayoritas konsumen (54%) menggunakan perangkat mereka untuk data tingkat lanjut seperti email, game dan musik, sementara 36% menggunakan ponsel mereka hanya untuk teks/SMS dan suara (10% lainnya mengatakan bahwa mereka menggunakan ponsel mereka hanya untuk panggilan).

Dengan konsolidasi pasar telekomunikasi di Cina selama setahun terakhir, tiga operator sekarang mendominasi pasar. China Mobile adalah pemimpin yang jelas dengan pangsa pasar lebih dari 70%, diikuti oleh China Unicom dan China Telecom.

Dalam hal merek handset, Nokia mendominasi diikuti oleh Samsung dan Motorola. Namun, cerita sebenarnya adalah bahwa merek-merek internasional papan atas kehilangan pangsa pasar karena merek-merek lokal yang telah mendesain ponsel berbiaya rendah dengan fitur-fitur yang menarik bagi konsumen Cina, seperti pengaturan volume ekstra keras, bentuk dan desain yang funky, serta daya tahan baterai yang lebih lama. Tren ini telah ditekankan oleh persyaratan pemerintah yang mengharuskan operator terkemuka China Mobile untuk menggunakan teknologi 3G (TD-SCDMA) yang tidak digunakan di pasar lain - memaksa merek perangkat global untuk membuat pilihan yang sulit tentang apakah akan mengembangkan perangkat untuk standar baru ini.

Meskipun harga merupakan faktor terpenting bagi konsumen saat mempertimbangkan untuk membeli perangkat baru, kami melihat adanya peningkatan minat terhadap gaya perangkat dan fitur perangkat serta loyalitas terhadap merek.

Rata-rata pengguna ponsel di Tiongkok menghabiskan lebih dari US$ 10 per bulan untuk layanan mereka (sebagai konteks, US$ 500 dianggap sebagai upah kerah biru yang baik di daerah perkotaan yang lebih makmur di Tiongkok). Pria menghabiskan lebih banyak daripada wanita, sementara konsumen yang menggunakan perangkat mereka terutama untuk bisnis menghabiskan paling banyak. Karena usia 24-35 tahun adalah pengguna data terbesar, tidak mengherankan jika mereka juga merupakan kelompok usia dengan pengeluaran terbesar.

Bagaimana Orang Cina Menggunakan Ponsel Mereka?

Cina-penggunaan ponsel

Baik pelanggan pra-bayar maupun pascabayar menggunakan perangkat mereka untuk berkirim pesan teks/SMS (87% dan 80%). Game adalah yang terpopuler kedua diikuti oleh Internet seluler dan juga lebih banyak digunakan oleh pelanggan pascabayar. Layanan video seperti TV seluler, pesan dan panggilan video hanya digunakan oleh sebagian kecil pengguna, sebagian besar karena masalah kecepatan jaringan. Setelah 3G berkembang, kemungkinan besar layanan ini akan semakin populer.

Mungkin tidak mengherankan jika kaum muda Cina menjelajahi internet saat bepergian lebih banyak daripada orang dewasa - mereka tumbuh dengan Internet. Demikian juga, penduduk perkotaan - dengan akses ke jangkauan jaringan yang lebih baik - menggunakan ponsel mereka untuk akses Internet lebih banyak daripada rekan-rekan mereka di pedesaan.

Peluang Pasar

Meskipun hampir 40% pengguna ponsel di Tiongkok mengakses Internet seluler, mereka tidak menggunakan banyak aplikasi yang membutuhkan banyak data seperti video seluler dan unggahan konten. Ada beberapa alasan untuk hal ini: 3G baru saja diluncurkan tahun lalu; penetrasi ponsel pintar seperti iPhone dan Android masih rendah; ekosistem Aplikasi Seluler masih terfragmentasi, dan platform jejaring sosial kurang berkembang. Namun, karena penetrasi seluler baru saja melewati 50%, sambungan telepon tetap di Tiongkok menurun karena lebih banyak pengguna yang "memutuskan sambungan" dan akses ke Internet melalui komputer tidak sebanyak di Amerika Serikat. Permintaan untuk perangkat seluler dan data akan terus berkembang, yang mengarah ke banyak peluang bagi penyedia layanan, produsen perangkat, pengecer, dan penyedia konten.

Pertumbuhan Tiongkok selama dekade terakhir sangat luar biasa dan tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda dalam waktu dekat. Oleh karena itu, wajar jika konsumen Tiongkok dengan sepenuh hati mengadopsi teknologi dan produk yang memungkinkan mereka untuk menjadi produktif - dan tetap terhubung - saat bepergian.

Cina dibandingkan dengan AS: Bagaimana penggunaan berbeda

Di Cina, sebagian besar konsumen seluler (87%) menggunakan paket prabayar. Di AS, kurang dari 20% konsumen ponsel menggunakannya, karena kebanyakan orang Amerika lebih memilih berlangganan paket pascabayar. Meskipun orang Cina memiliki jangkauan jaringan 3G yang lebih sedikit dan memiliki lebih sedikit ponsel pintar, mereka cenderung menggunakan ponsel mereka untuk mengakses Internet saat bepergian lebih banyak daripada orang Amerika (38% vs 27%). Orang Cina juga lebih sering mengirim SMS (86% vs 64%), dan mengirim pesan instan (23% vs 16%). Sementara itu, orang Amerika lebih sering menggunakan perangkat seluler mereka daripada orang Cina untuk mengirim email (25% vs 8%) dan berkirim pesan gambar (37% vs 22%).

perbandingan-penggunaan-seluler AS-Tiongkok

Karena pengembangan 3G di AS tersebar luas, orang Amerika lebih banyak menggunakan aplikasi yang menggunakan bandwidth intensif seperti unggahan konten, pesan video, dan video seluler daripada orang Cina. Orang Amerika juga mengunjungi lebih banyak jenis situs, meskipun situs kesehatan/kebugaran, pendidikan/pekerjaan, dan otomotif lebih populer di Cina daripada di AS.

kategori-mobile-us-china

Laporan Mobile Insights Nielsen di Cina didasarkan pada survei tatap muka dengan 4.946 konsumen berusia 15 tahun ke atas di 19 kota di Cina. Wawancara dilakukan pada bulan Maret 2010.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa