Loncat ke konten
Pusat Berita > Tanggung Jawab dan Keberlanjutan

Dari Kanada hingga Kenya: Menciptakan Nilai dengan Nielsen Peduli

3 menit dibaca | Agustus 2017

Melalui program Nielsen Peduli global volunteering programrekanan kami memobilisasi data, keahlian, dan keterampilan Nielsen untuk memberikan dampak positif bagi komunitas tempat mereka tinggal dan bekerja di seluruh dunia. Baru-baru ini, seorang rekanan Kanada, Gabriel Moreau, manajer klien, bekerja sama dengan anggota tim Efektivitas Iklan Nielsen untuk mengemban tugas meningkatkan kemampuan riset konsumen Nielsen melalui kerja sukarela berbasis keterampilan untuk membantu e2- Efek Kesetaraan dengan memahami dampak dari 160 Kampanye Anak Perempuan di Kenya.

e2 adalah organisasi amal yang berbasis di Kanada yang menggunakan hukum hak asasi manusia untuk meningkatkan kehidupan perempuan dan anak perempuan di Afrika dan di seluruh dunia. Organisasi ini memprakarsai tantangan hukum dan konstitusional yang inovatif sekaligus mendukung pendidikan akar rumput, reformasi hukum, litigasi kasus uji coba, dan penjangkauan.

Pada tahun 2013, Keputusan Pengadilan Tinggi Kenya membuat sejarah hukum untuk hak-hak anak perempuan secara internasional dengan menetapkan standar baru untuk melindungi anak perempuan dari pemerkosaan. Tujuan dari Program Pendidikan Hukum Publik "160 Anak Perempuan" adalah untuk melatih anggota masyarakat tentang pentingnya keputusan pengadilan "160 Anak Perempuan" dan memberikan pengetahuan hukum yang diperlukan agar anggota masyarakat dapat meminta pertanggungjawaban polisi dalam menyelidiki klaim penodaan secara efektif. Program ini juga bertujuan untuk meningkatkan akuntabilitas pelaku kekerasan terhadap anak perempuan.

"Mengukur dampak hukum hak asasi manusia telah terbukti sulit dipahami oleh para praktisi hak asasi manusia selama bertahun-tahun; mengevaluasi nilai konkret dari konsep hukum yang abstrak seperti hak asasi manusia telah menjadi tantangan yang terus berlanjut," ujar Fiona Sampson, CEO Equality Effect. "Bekerja sama dengan Nielsen, dan mendapatkan manfaat dari kepemimpinan Gabriel Moreau, e² telah mampu mengisi kesenjangan kritis dalam praktik hukum keadilan sosial dengan mengembangkan alat ukur dan analisis yang memungkinkan kami untuk memahami dampak yang ditimbulkan oleh proyek 160 Girls di lapangan, mengatasi iklim impunitas untuk pemerkosaan. Pendekatan inklusif dan kreatif yang diberikan oleh Gabriel dan tim Nielsen untuk mengukur dan mengevaluasi dampak 160 Girls sangat berharga - kami sangat berterima kasih atas dukungan ini."

Bagi Gabriel, mengerjakan proyek ini merupakan kesempatan untuk memanfaatkan keterampilan dan keahliannya dalam konteks yang baru dan menciptakan nilai sosial di belahan dunia lain sembari memanfaatkan Dedicated Volunteer TIme yang dimiliki oleh para rekanan Nielsen. Gabriel menggunakan kemampuan survei kami yang unik untuk memberikan wawasan yang dapat ditindaklanjuti seputar e2/160 Girls baru-baru ini dan memberikan analisis mendalam yang mengukur jangkauan dan resonansi kampanye ini kepada seluruh warga Kenya.

"Nielsen berada dalam posisi yang unik dalam hal kemampuannya untuk mendukung organisasi nirlaba secara global dengan waktu dan keahlian kami," ujar Gabriel. "Memimpin industri e2/160 Girls, saya tidak hanya dapat memberikan waktu pribadi saya untuk mendukung organisasi yang luar biasa, saya juga dapat memberikan mereka wawasan yang berharga tentang dampak keseluruhan dari kampanye mereka. Pekerjaan ini memainkan peran penting dalam pemilihan The Equality Effect sebagai praktik terbaik dalam penghapusan diskriminasi terhadap perempuan oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB baru-baru ini."

Bisnis kami hanya sesehat komunitas kami - baik di lingkungan kami sendiri maupun di seluruh dunia. Melalui waktu dan dedikasi karyawan seperti Gabriel, para karyawan kami dapat mengerjakan proyek-proyek melalui Nielsen Cares yang memanfaatkan keluasan dan kedalaman data Nielsen serta keahlian wawasan konsumen untuk membantu mengatasi beberapa tantangan sosial terbesar di pasar tempat kami tinggal dan bekerja.

Kredit foto: e2 dan 160 Girls Project.