Lewati ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Panduan Saku untuk Media Sosial dan Anak-Anak

6 menit membaca | Nopember 2009
socialmediakids2

Pete Blackshaw, Wakil Presiden Eksekutif, Layanan Strategis Digital, Perusahaan Nielsen

RINGKASAN: Kapan telepon bukan telepon? Di tangan anak-anak dan remaja, ponsel saat ini terutama digunakan sebagai perangkat pesan teks, kamera, konsol game, pemirsa video, pemutar MP3, dan kebetulan, sebagai ponsel melalui kemampuan speaker sehingga teman-teman mereka dapat berpadu dalam panggilan. Orang tua semakin terjebak dalam fenomena media sosial dan mulai memahami—dan membatasi—bagaimana anak-anak menggunakan media baru. Artikel ini diambil dari pidato utama yang disampaikan bulan lalu di konferensi tahunan Children's Advertising Review Unit (CARU).

Media digital adalah kerangka kerja yang memungkinkan bagi merek, orang tua, dan pendidik—ini sesuai permintaan, interaktif, penginderaan, dan terhubung. Dan media sosial menambahkan kemampuan berekspresi dan berbagi. Menu luas alat web dan seluler telah dikembangkan untuk memfasilitasi berbagi informasi dan komentar di Web. Aplikasi dan outlet telah mengimbangi karena konsumen bergegas untuk mengisi blog, Twitter, YouTube, Facebook, forum, papan pesan, dan komunitas online.

Pengaruh mereka langsung, sangat viral dan otentik ...

Di dunia pemasaran, buzz adalah tentang media yang dihasilkan konsumen. Perusahaan telah menemukan bahwa kampanye komunikasi berbayar tidak memiliki dampak dari missives yang ditulis oleh konsumen yang didasarkan pada pengalaman langsung yang relevan. Pengaruh mereka langsung, sangat viral dan otentik, dengan ekor yang sangat panjang yang disebabkan oleh bahan yang diarsipkan.

Memberikan suara

Apa yang memotivasi orang untuk online dan tercatat dengan pendapat dan informasi pribadi? Sebagian, itu adalah kebutuhan yang sangat manusiawi untuk didengar dan terhubung dengan orang lain. Ini adalah keinginan untuk membuat perbedaan, untuk mempengaruhi dunia di sekitar kita. Ini adalah dorongan untuk menginjili atas nama hal-hal dan orang-orang yang kita kasihi. Dan itu adalah pencarian berkelanjutan untuk keaslian di dunia yang diatur oleh gambar.

Perangkat seluler mewakili dorongan utama di balik gerakan media sosial, mendorong bagian dari peningkatan audiens 250% untuk tahun yang berakhir Februari 2009. Remaja mewakili 19% dari 12,3 juta jejaring sosial aktif.

Koneksi masa kecil

Bagi orang dewasa, ponsel adalah perangkat komunikasi. Bagi anak-anak, mereka adalah garis hidup. Pertimbangkan bahwa rata-rata anak berusia 13-17 tahun mengirim lebih dari 2.000 pesan teks per bulan. Dibandingkan dengan total populasi Internet seluler, remaja adalah konsumen media sosial, musik, game, video/film, dan teknologi/sains yang jauh lebih besar.

Social_Chart4

Penggunaan layanan data tingkat lanjut oleh orang tua mencerminkan anak-anak remaja mereka. Jika anak-anak mereka mengirim sms, maka 80% orang tua juga akan mengirim sms. Meskipun mengikuti jejak anak-anak mereka di perangkat dan media, orang tua masih menetapkan batasan. Enam dari sepuluh melarang unduhan ke ponsel anak-anak mereka karena alasan keuangan dan keamanan.

Waktu TV

Bahkan ketika media sosial mendominasi liputan pers, menonton TV sedang meningkat di kalangan anak-anak dan remaja. Anak-anak yang lebih muda berusia 2–11 tahun menghabiskan hampir 102 jam per bulan untuk menonton TV tradisional di rumah—meningkat 17% dari Mei 2008 hingga kuartal kedua 2009. Opsi TV yang bergeser waktu yang semakin populer rata-rata 5:26 jam selama jangka waktu tersebut, meningkat 26% dari tahun ke tahun.

Social_Chart3

Menonton TV tradisional berkembang pada tingkat yang lebih lambat (13,5%) di kalangan remaja daripada di antara anak-anak yang lebih muda—menjadi 101+ jam, dan penayangan yang digeser waktu remaja menunjukkan tingkat pertumbuhan 35% dengan waktu menonton 4:54 jam. Menariknya, penggunaan internet turun (-15%), menjadi 10:22 jam per bulan. Keuntungan media terbesar adalah menonton video di Internet, di mana Hulu dan YouTube membantu lonjakan waktu sebesar 66% untuk total 2:41 jam menonton. Remaja menggunakan ponsel untuk merekam video, menghabiskan 6:30 jam dengan streaming video seluler—peningkatan 20% dari tahun ke tahun.

Cukup muda

Perdebatan berkecamuk: berapa usia yang tepat untuk memberi anak ponsel mereka sendiri? Jawabannya tampaknya lebih muda setiap tahun, dan jika Anda tidak memberi mereka telepon, mereka hanya akan meminjamnya. Pada tahun 2008, usia rata-rata ketika anak-anak mulai meminjam ponsel adalah 8,6 tahun; pada tahun 2009, usianya turun menjadi 8 tahun. Mengenai kepemilikan, pada tahun 2008, seorang anak biasanya diberi ponsel pada usia 10,1 tahun; pada tahun 2009, usianya turun menjadi 9,7 tahun.

Social_Chart2

Lain kali Anda mendengar "semua orang punya satu", faktanya adalah, taktik klasik itu mungkin benar. Pada usia 10 tahun, sekitar setengah dari anak-anak memiliki ponsel. Pada usia 11, enam dari sepuluh memiliki ponsel. Pada usia 12 tahun, sepenuhnya tiga perempat dari semua anak memiliki ponsel mereka sendiri.

Permainan aktif

Bagaimana mereka menggunakan ponsel? Dua pertiga pemilik ponsel tween mengambil gambar dengan ponsel kamera mereka pada tahun lalu. Half menghabiskan waktu bermain game pra-instal. Empat dari sepuluh mengaktifkan fitur speakerphone. Dua puluh delapan persen merekam klip video, dan 24% mendengarkan kemampuan MP3.

Lebih dari setengah pemilik ponsel termuda (usia 8) menggunakan ponsel mereka untuk mengirim pesan teks dalam 12 bulan terakhir. Angka itu melonjak menjadi 81% untuk pengguna seluler berusia 12 tahun. Sebagian besar pesan teks ditujukan kepada teman dan keluarga (90%). Semua ponsel lain menggunakan dilacak dalam satu digit, seperti memberikan suara di acara TV (8%), membeli nada dering atau musik (9%), membeli wallpaper atau screensaver (4%), membeli game (5%), menanggapi iklan (5%) atau mencari horoskop mereka (4%).

Lebih dari setengah orang tua tidak menerapkan kontrol orang tua ...

Kontrol orang tua

Anehnya, mengingat semua publisitas tentang penguntitan dunia maya dan pengganggu dunia maya, lebih dari setengah orang tua tidak menerapkan kontrol orang tua apa pun yang ditawarkan oleh penyedia layanan untuk penggunaan ponsel anak-anak mereka —meskipun penggunaan kontrol berbayar ini meningkat. Di antara mereka yang menegaskan kontrol bawaan ini, 20% membatasi jumlah panggilan, teks, atau pesan instan, diikuti dengan batas unduhan (17%), waktu bicara atau alokasi menit suara (16%), batas akses situs web seluler (15%), layanan pencari lokasi dan akses nomor masuk/keluar yang dibatasi (masing-masing 13%), pembatasan waktu dalam sehari (11%), dan peringatan untuk teks, IM, atau penelepon yang tidak sah (masing-masing 6%).

Meskipun penggunaan kontrol berbayar mungkin tidak tinggi, hampir semua orang tua membatasi cara remaja menggunakan ponsel mereka dan enam dari sepuluh melarang unduhan yang dikenakan biaya. Tidak membawa telepon ke meja makan dan mempertahankan nilai tertentu adalah aturan lain yang diberlakukan masing-masing oleh 42% dan 40% orang tua.

Social_Chart1

Tantangan yang akan datang

Dari perspektif media, pilihan mengarah pada fragmentasi, dan pada akhirnya, membagi perhatian konsumen dan mengurangi impor untuk satu media. Bahkan ketika media sosial mendapatkan popularitas di kalangan masyarakat umum dan pemasar, tidak ada tolok ukur atau ukuran efektivitas yang diterima, sehingga sulit untuk memperkirakan atau memprediksi dampak kampanye.

Tantangan khusus bagi perusahaan yang ingin memasukkan media sosial ke dalam gudang komunikasi mereka adalah garis kabur antara informasi pribadi dan publik, mengingat sifat yang sangat pribadi dari banyak posting. Model iklan masih fluks, mengeksplorasi batas-batas etika, selera, dan transparansi.

Potensi yang belum dimanfaatkan

Media sosial menghadirkan dunia dengan kemungkinan baru. Bukan perangkap tikus yang lebih baik, tetapi DNA operasi baru untuk berinteraksi dengan konsumen. Ini dapat berfungsi sebagai radar atau sistem peringatan dini, memperingatkan titik-titik masalah dan menghasilkan wawasan baru.

Bagi orang tua, aturan lama masih mengatur media baru. Mereka harus tetap terlibat, terdaftar, dan terlibat dalam kehidupan anak-anak mereka. Moto "kepercayaan tetapi verifikasi" berlaku. Bagi pengiklan, aturan lama juga masih berlaku. Kebutuhan akan transparansi dan kepercayaan menjadi diperkuat di sirkuit media baru. Pada akhirnya, sifat media baru akan membuktikan nilainya, karena semua pihak terlibat dalam percakapan yang interaktif, berkelanjutan, dan saling menguntungkan. Media sosial bersifat organik dan terus berkembang, terus menghadirkan peluang dan tantangan baru.

Kid StuffUntuk lebih lanjut tentang anak-anak dan kebiasaan media mereka, periksa kembali bulan depan. Kami akan menjelajahi televisi, DVD, DVR, VCR, sesuai permintaan, streaming online, dan preferensi game untuk anak-anak berusia 2–11 tahun. Layar perak mewakili emas pemasaran!

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa