02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Iklan Obat yang Paling Banyak Ditarik Kembali Bukanlah yang Paling Banyak Menghabiskan Uang

2 menit dibaca | April 2010

Meskipun pengeluaran untuk iklan obat farmasi di TV tidak seperti dulu, investasi para pemasar di bidang ini tetap stabil dengan peningkatan 0,6% pada tahun 2009 di TV nasional dibandingkan dengan tahun 2008, menurut The Nielsen Company. Dengan enam dari 10 merek teratas menghabiskan lebih dari $100 juta untuk iklan TV siaran nasional, kabel, dan sindikasi, obat penurun kolesterol Lipitor memiliki pengeluaran terbesar pada tahun 2009. Obat disfungsi ereksi Cialis dari produsen Eli Lilly adalah pembelanja tertinggi kedua diikuti oleh Abilify, sebuah pengobatan tambahan untuk depresi dari Bristol-Meyers Squibb. Meskipun terjadi resesi, 10 pembelanja merek obat resep terbesar menginvestasikan $1,1 miliar untuk iklan TV nasional, dibandingkan dengan $1,0 miliar pada tahun 2008.

10 MEREK RX TERATAS - BELANJA TV 2009
Peringkat Merek
1 Lipitor
2 Cialis
3 Abilify
4 Cymbalta
5 Plavix
6 Symbicort
7 Lyrica
8 Advair
9 Viagra
10 Crestor
Sumber: The Nielsen Company

Namun, mengeluarkan biaya paling banyak tidak selalu sama dengan efisiensi dalam ingatan pemirsa. Faktanya, penelitian baru yang dirilis oleh Nielsen IAG menemukan bahwa empat iklan TV yang paling diingat yang diluncurkan pada tahun 2009 termasuk merek-merek yang tidak mengeluarkan biaya paling banyak untuk kampanye mereka masing-masing pada tahun 2009. Dua iklan yang paling diingat untuk Flomax yang mempromosikan kesadaran akan pengobatan BPH, diikuti oleh vaksin HPV Gardasil dan pendatang baru, anti-depresan Pristiq - tidak termasuk di antara pembelanja terbesar untuk iklan TV pada tahun itu.

2009 Iklan Obat/Vaksin yang Paling Banyak Ditarik Kembali

Peringkat Merek Panjang Iklan (detik) Indeks Penarikan Kembali
1 Flomax 45 & 60 141
2 Flomax 45 & 60 139
3 Gardasil 60 137
4 Pristiq 75 135
5 Aricept 60 133
5 Cialis 60 133
5 Orencia 75 133
6 Plavix 60 & 75 123
6 Viagra 60 123
7 Cialis 60 121
7 Flomax 60 121
Sumber: The Nielsen Company

"Seperti halnya kategori iklan di TV saat ini yang ditantang dengan kebutuhan untuk memotong kekacauan dan mendorong kesadaran dan pada akhirnya, membujuk pemirsa target untuk mengambil tindakan, kreativitas dan kejelasan adalah bahan penting untuk pengembangan dan penyebaran iklan yang efektif dan efisien. Iklan obat farmasi tidak terkecuali dari tantangan ini," kata Fariba Zamaniyan, Wakil Presiden Senior dalam praktik kesehatan Nielsen IAG.

Meskipun belanja TV untuk iklan obat resep telah menurun selama bertahun-tahun, sejumlah faktor berkontribusi terhadap penurunan tersebut: lebih sedikit peluncuran obat, kemerosotan ekonomi, dan peningkatan pengawasan oleh FDA untuk iklan obat resep untuk meningkatkan kejelasan penyampaian informasi klaim produk dalam iklan. Pedoman yang lebih ketat telah memaksa peningkatan panjang iklan bagi banyak pengiklan obat resep yang mengakibatkan panjang iklan yang lebih panjang dan pada akhirnya, biaya yang lebih tinggi. Faktanya, jumlah iklan Rx yang berdurasi lebih dari 60 detik meningkat hampir tiga kali lipat sejak tahun 2006 hingga 2009.

"Durasi iklan yang lebih panjang semakin menambah tekanan yang dirasakan oleh para pemasar di bidang ini untuk membangun iklan yang inovatif," ujar Zamaniyan. "Namun, iklan dengan durasi yang lebih panjang tidak menurunkan standar dalam hal pencapaian tujuan. Beberapa iklan yang masuk dalam 10 besar iklan baru yang paling diingat di tahun 2009 memiliki durasi iklan lebih dari 60 detik, yang menunjukkan bahwa eksekusi kreatif yang menarik dan unik akan membantu Anda untuk tampil beda dari yang lain, meskipun iklan tersebut berdurasi lebih dari satu menit."

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa