02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Digital & teknologi

Penggunaan SMS di bawah umur dan Biaya Aktual

3 menit dibaca | Januari 2010

Roger Entner, Wakil Presiden Senior, Riset dan Wawasan, Praktik Telekomunikasi

Anekdot yang mendokumentasikan hubungan cinta antara remaja dan SMS sudah tidak terhitung jumlahnya. Banyak orang tua dapat membuktikan bahwa anak-anak mereka lebih banyak mengirim pesan teks daripada berbicara, bahkan ketika mereka duduk bersebelahan di belakang mobil. Anak-anak mereka mengirim SMS di pagi hari sebelum mereka menyikat gigi dan melanjutkannya hingga larut malam dengan pesan teks terakhir, yang juga disebut SMS, yang diselipkan di balik selimut tepat sebelum mereka menutup mata untuk tidur. Hingga saat ini, hanya ada sedikit data yang tersedia mengenai seberapa luasnya penggunaan SMS di kalangan anak di bawah umur.

Sumber: Nielsen CVM, Q3 2009

Sumber: Nielsen CVM, Q3 2009

Nielsen menganalisis lebih dari 40.000 tagihan seluler setiap bulan untuk menentukan untuk apa saja konsumen menghabiskan uang mereka. Hasilnya sangat mengejutkan: Remaja Amerika menggunakan 3.146 pesan per bulan, yang berarti lebih dari 10 pesan setiap jam dalam sebulan saat mereka tidak tidur atau sekolah. Bahkan segmen usia di bawah 12 tahun mengirimkan 1.146 pesan per bulan, yang berarti hampir empat pesan teks per jam saat mereka tidak berada di sekolah.

Meskipun kelompok usia 13-17 tahun sudah sangat jenuh, musim liburan terakhir cukup baik untuk segmen di bawah 12 tahun dalam hal pesan teks. Peningkatan penggunaan SMS sebesar 8 persen diukur dengan volume pesan teks yang hampir dua kali lipat untuk segmen tersebut di kuartal berikutnya (Natal, Hanukkah, dan Kwanzaa jatuh pada bulan Desember, sehingga peningkatan penggunaan akan dicatat pada kuartal pertama).

Ada banyak diskusi mengenai biaya SMS, terutama didorong oleh meningkatnya harga per pesan per individu. Dengan melihat panel tagihan yang sama, kita dapat melihat bahwa hanya sebagian kecil orang yang mengirim pesan teks yang melakukannya secara pay-as-you-go dengan tarif 20 sen per pesan dengan sebagian besar pengguna yang berlangganan paket. Ketika kami benar-benar memasukkan efek dari penggunaan paket pesan yang signifikan terhadap harga aktual yang dibayar pelanggan untuk setiap pesan teks, kami menemukan bahwa pelanggan nirkabel sebenarnya hanya membayar 1 sen per pesan.

Sumber: Nielsen CVM, Q3 2009

Sumber: Nielsen CVM, Q3 2009

Pasar pesan teks di Amerika Serikat sangat mirip dengan pasar koran atau majalah. Sebagai contoh, harga koran Wall Street Journal adalah $2, tetapi jika Anda berlangganan Journal, harganya menjadi $119 per tahun-diskon 80 persen. Untuk Majalah People, harga sampulnya adalah $3,99 sedangkan langganan tahunan diskon 47 persen hanya $2,09 per terbitan, penawaran yang bagus jika Anda berlangganan. Untuk pesan teks, diskonnya lebih dari 95 persen, karena banyaknya paket SMS dalam jumlah besar. Yang lebih menarik lagi adalah bahwa dari kuartal pertama 2008 hingga kuartal ketiga 2009, harga efektif pesan teks telah menurun sebesar 47 persen.

Setelah semua publisitas negatif yang diterima oleh pesan teks, melihat fakta-fakta yang ada menunjukkan gambaran yang cukup berbeda. Ketika seseorang memperhitungkan penggunaan, pesan teks sangat terjangkau dan lebih murah daripada sebelumnya, terutama jika dibandingkan dengan berbagai negara Eropa di mana pesan teks telah tersebar luas selama bertahun-tahun. Meskipun operator AS menawarkan SMS tanpa batas antara $10 dan $20 per bulan (jika belum termasuk dalam paket), tidak semua negara di Eropa sekompetitif Amerika Serikat. Sebagai contoh, Jerman, pasar terbesar di Eropa, penyedia layanan nirkabel mengenakan biaya sekitar €25 untuk 300 SMS dan 30 MMS dan hingga 3000 SMS per bulan.

Secara keseluruhan, penggunaan pesan teks juga diperkirakan akan tumbuh seiring dengan bertambahnya populasi pengguna pesan teks dan menarik generasi yang lebih tua untuk berkirim pesan teks dengan mereka untuk tetap berhubungan dengan mereka, seperti yang mungkin dapat dibuktikan oleh orang tua yang memiliki anak remaja. Jumlah rata-rata pesan teks telah meningkat setiap tahun, tetapi ruang besar untuk pertumbuhan yang masih tersisa telah diremehkan mengingat kegemaran mengirim pesan teks di antara segmen usia 17 tahun ke bawah.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa