Lewati ke konten
Wawasan > Digital &teknologi

Menghubungkan dan Terlibat dengan Konsumen Digital India

5 menit membaca | Bulan November 2011

Dengan 50+ juta pengguna media sosial aktif, orang India menghabiskan lebih banyak waktu di media sosial daripada aktivitas lain di Internet, menurut Nielsen. Bahkan, 80 persen menghabiskan lebih dari 15 menit per hari di media sosial setiap hari. Dan penggunaan media sosial di ponsel diperkirakan akan melebihi mereka yang mengakses situs serupa di komputer pribadi di tahun mendatang. Tapi apakah penonton ini terlibat?

Pada Konferensi Nielsen Consumer 360 di New Delhi, India, Farshad Family, Nielsen Managing Director of Media, membahas bagaimana merek dapat secara efektif melepaskan diri dari paket untuk membedakan dan meningkatkan tingkat keterlibatan media sosial.

Lebih Banyak Konsumen ? Keterlibatan yang Lebih Tinggi

Analisis Nielsen di antara merek-merek dalam kategori telekomunikasi, minuman ringan, dan otomotif mengungkapkan bahwa jumlah halaman merek yang lebih tinggi tidak diterjemahkan ke tingkat keterlibatan yang lebih tinggi. Dalam studi tersebut, keterlibatan didefinisikan sebagai bagaimana konsumen berinteraksi di halaman merek: mengunjungi, mengunduh, dan menggunakan aplikasi di halaman dan/atau berbagi, berkomentar, dan "menyukai" pembaruan pada timeline.

Pada skala satu hingga 10, di mana level 10 adalah yang paling terlibat, Nielsen Engagement Index menunjukkan bahwa semua konsumen dalam kluster studi sekitar skor tujuh—terlepas dari apakah halaman merek memiliki satu atau 4,5 juta penggemar. Jelas, merek tidak membedakan pada tingkat keterlibatan. Tapi bagaimana cara melepaskan diri dari paket?

Enam Pengemudi Keterlibatan Teratas

Interaksi perusahaan dan aspirasi merek adalah dua pendorong terpenting dari keterlibatan media sosial. Faktor kunci lain dari kesuksesan keterlibatan termasuk menawarkan hadiah gratis, memposting diskusi yang hidup dan pembaruan umum tentang merek, memiliki merek "keren" dan "disukai" oleh teman-teman.

menghubungkan-digital-chart1

Konsumen terbuka dan bersedia untuk terlibat, tetapi pemasar perlu bereksperimen dan berinovasi dengan merek untuk membangun komitmen. Sebuah survei Nielsen mengungkapkan bahwa satu dari enam responden ingin merek berbagi pembaruan dengan mereka tentang produk dan layanan baru. Lebih dari setengah (53%) menginginkan pengumuman tentang penjualan/diskon dan setengahnya ingin mendengar tentang tren industri terbaru. Konsumen juga ingin merek memberikan tips dan trik tentang cara memelihara dan menggunakan produk/layanan (48%), melakukan lebih banyak kontes (42%), menyelesaikan masalah (41%), membuat lebih banyak aplikasi/game utilitas (35%) dan melakukan lebih banyak percakapan (31%).

Dan engagement berpengaruh dalam proses pembelian. Dari 39 persen konsumen yang mempertimbangkan rekomendasi teman untuk suatu produk di situs jejaring sosial saat membuat keputusan pembelian, tiga dari empat akan sering/terkadang membeli produk berdasarkan ulasan.

Selama sesi tersebut, Brad Smallwood, Global Head of Measurement &Insights di Facebook, membagikan empat wawasan utama tentang apa yang membuat kampanye media sosial yang baik.

Ia mengatakan akan dimulai dengan konsep sosial. "Sosial harus dipanggang ke dalam segalanya." Smallwood mengatakan untuk berbicara dengan suara merek yang otentik dan tidak mencoba menjadi sesuatu yang bukan Anda. "Pelihara hubungan dan fokuslah pada pemahaman di mana mereka berada dalam siklus hidup," katanya. "Dan teruslah belajar - dengarkan komunitas dan kembangkan kampanye yang sesuai."

Ponsel Mengubah Permainan

Di India, seluler melampaui kemampuan suara dan pesan singkat karena jumlah pengguna Internet seluler aktif terus meningkat. Pada akhir tahun depan, sementara lebih dari 40 juta pengguna akan mengakses situs media sosial melalui komputer pribadi, lebih dari 60 juta pengguna akan mengakses situs melalui ponsel mereka. Dan karena harga smartphone terus turun, tingkat penetrasi akan naik.

Konsumen India bersedia membelanjakan lebih banyak untuk handset seluler. Survei wawasan seluler Nielsen menemukan bahwa pengguna non-smartphone bersedia membayar 7200 INR pada handset berikutnya, yang berada di bawah harga smartphone rata-rata saat ini sebesar 5.500 INR, menunjukkan bahwa smartphone kemungkinan akan memasuki set pertimbangan untuk konsumen pada tahun 2012.

Faktanya, Internet dan 3G menempati peringkat tinggi di antara konsumen India pada fitur yang paling dicari di ponsel mereka berikutnya. Setelah kamera dan radio FM, Internet menempati urutan ketiga dengan hampir satu dari empat (23%) konsumen menunjukkan keinginan untuk kemampuan ini. Saat ini, jejaring sosial sudah lazim di layar ponsel. Di antara pengguna smartphone, tiga dari empat menggunakan jejaring sosial dan menghabiskan lebih dari dua jam menjelajahi dan mengunduh aplikasi dan hiburan.

"Pencarian konsumen India untuk ponsel baru hampir seluruhnya didorong oleh fitur dan sementara kamera dan radio FM tetap menjadi favorit, konsumen sekarang juga mencari konektivitas Internet melalui ponsel mereka, berharap akhirnya terhubung ke komunitas online yang sedang berkembang," kata Farshad Family, Managing Director of Media, Nielsen India. "Terbukti bahwa ke depan, aspirasi konsumen India untuk meningkatkan juga akan menjadi pendorong yang kuat."

Masa Depan Menjanjikan

Pertemuan faktor—basis pengguna media sosial yang berkembang, penetrasi smartphone yang meningkat, dan keinginan konsumen yang meningkat untuk terhubung—menciptakan badai peluang yang sempurna bagi merek untuk menjadikan media sosial sebagai bagian integral dari strategi pemasaran dengan program menarik yang meningkatkan dan membedakan merek mereka dari yang lainnya.

Selama sesi tersebut, Family memoderasi panel pemasar lintas industri untuk membahas bagaimana merek menggunakan platform digital untuk berhasil mendorong keterlibatan yang lebih baik bagi merek. Vikram Sakhuja, CEO, Grup M, Anupama Ahluwalia, CMO, Coca-Cola India, Arpita Menon, Kepala Perencanaan &Pembelian Media, Star TV dan Sahana Sarma, Mitra, McKinsey &Company setuju bahwa Anda perlu membuat interaksi khusus bagi konsumen. "Ini adalah perjalanan panjang dan tidak ada solusi jangka pendek," kata Ahluwalia. "Anda perlu membawa konsumen ke kapal dan melanjutkan perjalanan bersama mereka."