02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Laporan Lintas Platform Q3 2011

2 menit dibaca | Februari 2012

Orang Amerika menghabiskan lebih dari 33 jam per minggu untuk menonton video di layar. Namun, cara mereka mengonsumsi video - TV tradisional dan lainnya - terus berubah berkat ketersediaan dan kemajuan, kemudahan penggunaan, serta keekonomisannya. Baik streaming atau satelit, over-the-air atau over-the-top, memahami bagaimana konsumen menonton menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Laporan ini menyajikan informasi dan wawasan tentang bagaimana konsumen di AS terlibat dengan broadband, menonton dengan pergeseran waktu, streaming video, TV tradisional dan banyak lagi.

MENYIMAK
Konsumen tetap terhubung. Sebagian besar (90,4%) rumah tangga TV di AS membayar langganan TV (kabel, perusahaan telepon, atau satelit), sementara sekitar tiga perempat (75,3%) memilih Internet broadband. Jumlah yang sangat banyak, dan persentase rumah tetap stabil meskipun ekonomi yang buruk dan banyak pilihan hiburan yang tersedia bagi konsumen. Bahkan, sejak tahun lalu, jumlah rumah yang membayar langganan TV dan broadband meningkat 5,5 persen.

Namun, perubahan sedang terjadi karena konsumen mencari layanan berlangganan yang paling masuk akal bagi mereka. Jumlah rumah yang berlangganan kabel telah menurun 4,1 persen pada tahun lalu pada saat yang sama ketika layanan yang disediakan oleh perusahaan telepon (telco) dan TV satelit mengalami peningkatan masing-masing 21,1 persen dan 2,1 persen.

LOGGING ON
Hampir satu juta lebih rumah berlangganan broadband dan tidak lagi berlangganan TV berbayar. Terdapat 5,1 juta rumah yang hanya memiliki siaran saja/broadband, dibandingkan dengan 80,8 juta rumah yang memiliki kabel plus/broadband dan 22,3 juta rumah yang berlangganan kabel plus dan tanpa broadband. Meskipun rumah dengan layanan broadcast only/broadband merupakan kelompok pelanggan terkecil, jumlah rumah ini telah meningkat sebesar 22,8 persen sejak Q3 2010.

Peningkatan jumlah pelanggan siaran saja/broadband merupakan yang paling signifikan dibandingkan dengan kategori lainnya, meskipun hal ini bukan merupakan indikasi penurunan layanan. Sebaliknya, hal ini dapat mencerminkan rumah-rumah yang hanya memiliki layanan broadcast saja yang meningkatkan ke broadband seiring dengan perubahan kebutuhan mereka. Lebih lanjut menggarisbawahi pentingnya Internet broadband, jumlah rumah yang berlangganan kabel-plus dan tidak ada broadband menurun 17,1 persen sejak tahun lalu.

OPTINGIN
Proporsi rumah tangga etnis yang memilih sumber distribusi TV tertentu-kabel, telekomunikasi dan satelit-juga telah berubah. Kabel kabel masih menjadi pilihan utama untuk berlangganan bagi rumah tangga kulit putih, Afrika-Amerika, Hispanik dan Asia, tetapi sekarang ini merupakan bagian yang lebih kecil dari langganan TV berbayar dibandingkan pada Q1 tahun 2011. Mereka yang berlangganan satelit tetap relatif stabil, seperti halnya rumah tangga yang hanya berlangganan siaran dari semua etnis.

Yang menarik, pergeseran terbesar di antara jenis langganan adalah di antara orang Asia. Meskipun hampir dua pertiga orang Asia berlangganan kabel pada Q1 2011, jumlah tersebut sekarang hanya setengahnya (51%). Dan, 12 persen orang Asia sekarang memilih layanan telekomunikasi, naik dari sembilan persen pada tahun 2010. Rumah-rumah Hispanik lebih cenderung hanya menggunakan siaran (15%) atau membayar untuk satelit (34%) daripada etnis lainnya.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa