Pusat Berita > Pusat Berita

Pertumbuhan Belanja Iklan 2016 Kembali Normal

5 menit membaca | Pebruari 2017
{“order”:3,”name”:”pubdate”,”attributes”:{“hidePublishDate”:”true”,”jcr:mixinTypes”:”[cq:LiveRelationship]”,”sling:resourceType”:”nielsenglobal/components/content/publishdate”},”children”:null}

Pesan untuk Jurnalis dan Editor:

- Nielsen sangat menyarankan jurnalis dan editor untuk mencantumkan secara singkat metodologi riset Nielsen dalam berita, apabila merujuk data Nielsen sebagai sumber informasi.

- Untuk menghindari ketidaktepatan dalam menggunakan referensi data Nielsen, silahkan hubungi kontak Nielsen di atas untuk klarifikasi informasi.

- Nielsen memiliki hak jawab atas ketidaktepatan penggunaan data Nielsen dalam pemberitaan.

 

Pertumbuhan Belanja Iklan 2016 Kembali Normal

Kategori Pemerintahan dan Partai Politik Memimpin Belanja Iklan Tahun 2016

Belanja Iklan Kategori Teh Terus Tumbuh dalam Sepuluh Tahun Terakhir

Jakarta, 1 Februari 2017 - Pertumbuhan belanja iklan tahun 2016 menunjukkan pergerakan yang positif dengan nilai pertumbuhan sebesar 14% di akhir tahun 2016. Dengan angka pertumbuhan tersebut, total belanja iklan di televisi dan media cetak mencapai Rp 134,8 Trilyun. Demikian menurut hasil temuan Nielsen Advertising Information Services yang dirilis hari ini oleh Nielsen Indonesia.

Kontributor utama untuk pertumbuhan belanja iklan masih berasal dari media TV yang menyumbang 77% dari total nilai belanja iklan dan meningkat sebesar 22% dibandingkan tahun 2015. Sementara itu belanja iklan surat kabar, majalah, dan tabloid sedikit menurun dengan adanya penurunan jumlah media yang beroperasi.

"Belanja iklan di tahun 2016 menunjukkan pertumbuhan yang sangat positif. Setelah pertumbuhan yang melambat di tahun sebelumnya, di tahun 2016 terlihat bahwa kepercayaan diri pasar sudah bangkit kembali seperti sedia kala. Semua kategori besar menunjukkan pergerakan yang positif", kata Hellen Katherina, Executive Director, Head of Media Business, Nielsen Indonesia.

Untuk periode sepanjang tahun 2016, sepuluh kategori produk dengan belanja iklan tertinggi juga meraih pertumbuhan yang positif. Kategori Pemerintahan dan Organisasi Politik masih menjadi pengiklan terbesar dengan nilai belanja iklan sebesar Rp 8,1 Triliun dan bertumbuh 9%, disusul oleh Rokok Kretek dengan total belanja iklan sebesar Rp 6,3 Triliun dengan pertumbuhan sebesar 45%. Pengiklan terbesar ketiga adalah Produk Perawatan Rambut dengan total belanja iklan sebesar Rp 5,7 Triliun dan mengalami pertumbuhan sebesar 27% dibandingkan dengan tahun 2015. Kategori Telekomunikasi menghabiskan belanja iklan sebesar Rp 5,3 Triliun dengan pertumbuhan sebesar 25%. Di urutan ke lima adalah Kopi dan Teh yang tumbuh 24% menjadi Rp 4,7 Triliun. Kategori ini juga merupakan salah satu kategori produk teratas yang mengalami pertumbuhan belanja iklan paling besar dalam sepuluh tahun terakhir yaitu tumbuh hingga 12 kali lipat dibandingkan tahun 2007.

Sementara itu merek-merek dengan belanja iklan tertinggi sepanjang tahun 2016 adalah Dunhilll (rokok kretek) dengan nilai belanja iklan mencapai Rp 956 Miliar dan tumbuh signifikan hingga 573% dibandingkan tahun 2015, disusul oleh Indomie dengan total belanja iklan sebesar Rp787 Miliar yang turun sebesar 19% dibandingkan tahun sebelumnya. Di peringkat ke tiga untuk pengiklan terbesar adalah Traveloka dengan total belanja iklan sebesar Rp 688 Miliar. Dari jajaran institusi pemerintahan, Kementerian Kesehatan juga masuk dalam daftar pengiklan terbesar di tahun 2016 di urutan ke enam dengan total belanja iklan dua kali lipat dibandingkan tahun 2015 yaitu sebesar Rp 569 Miliar.

Kompetisi Belanja Iklan di Kategori Teh

Belanja iklan kategori Teh terus mengalami pertumbuhan selama sepuluh tahun terakhir. Pada tahun 2007, nilai belanja iklannya di TV dan media cetak mencapai Rp 311 Miliar sedangkan pada tahun 2016 belanja iklan kategori Teh mencapai Rp 2,7 Trilyun atau tumbuh hampir sembilan kali lipat. Jika dilihat lebih detail berdasarkan jenis produknya, pertumbuhan belanja iklan kategori Teh tersebut sangat didorong oleh Teh Siap Minum yang berkontribusi hingga 77% terhadap total belanja iklan kategori Teh atau setara dengan Rp 2,1 Trilyun di tahun 2016. Dengan nilai tersebut, belanja iklan produk Teh Siap Minum tumbuh 11 kali lipat dari nilai di tahun 2007. Pertumbuhan tersebut jauh lebih tinggi dibandingkan dengan angka pertumbuhan belanja iklan Teh Reguler yaitu 5 kali lipat dan mencapai Rp 610 Milyar di tahun 2016.

Terus meningkatnya nilai belanja iklan produk Teh Siap Minum turut dipengaruhi oleh bertambahnya pengiklan di industri ini dari tahun ke tahun. Di tahun 2016, tercatat ada sebanyak 16 pengiklan dan 20 merek Teh Siap Minum yang melakukan aktivitas beriklan di TV maupun media cetak. Jumlah ini meningkat pesat dibandingkan dengan tahun 2007 yaitu sebanyak 7 pengiklan dengan 12 merek.

Di tahun 2016, Teh Pucuk Harum yang diluncurkan pada tahun 2011 memimpin daftar urutan pengiklan dengan belanja iklan terbanyak yaitu mencapai Rp381,7 Milyar dan mengalami kenaikan sebesar 26% dibandingkan tahun 2015. Bersaing cukup ketat di urutan ke dua adalah Teh Gelas dengan belanja iklan sebesar Rp359,6 Milyar. Sementara itu, tahun 2016 juga menjadi awal bagi Fiesta Black Tea yang membelanjakan Rp59,2 Milyar untuk beriklan dan berada di urutan ke sepuluh.

Semakin Banyak Pemain berarti Semakin Banyak Pilihan Bagi Konsumen

Berdasarkan survey Nielsen Consumer Media View, konsumen yang mengkonsumsi Teh Siap Minum mencapai 75% di tahun 2016. Dari prosentase tersebut, 53% diantaranya juga mengkonsumsi Teh Reguler dan 22% hanya mengkonsumsi Teh Siap Minum. Pengkonsumsi Teh Siap Minum memiliki kecenderungan lebih tinggi untuk juga mengkonsumsi produk siap minum lainnya diantaranya 81% mengkonsumsi Soft Drink, 63% mengkonsumsi Jus Siap Minum, dan 25% diantaranya juga mengkonsumsi produk Kopi Siap Minum.

Dibandingkan pengkonsumsi Teh Reguler, mereka yang mengkonsumsi Teh Siap Minum lebih condong berasal dari kelas atas yaitu sebanyak 31% dan juga berusia lebih muda yaitu sebanyak 52% berusia 10-29 tahun. Sebaliknya 56% dari peminum Teh Reguler berusia 30 tahun ke atas dan 24% adalah pegawai kerah biru.

Dengan semakin banyaknya pilihan yang tersedia, frekuensi konsumen dalam mengkonsumsi produk Teh Siap Minum juga menjadi lebih sering. Di tahun 2007, 51% konsumen minum Teh Siap Minum setidaknya sebulan sekali, di tahun 2017 prosentase tersebut meningkat menjadi 65%. Konsumen yang mengkonsumsi Teh Siap Minum setidaknya seminggu sekali juga meningkat dari 30% di tahun 2007 menjadi 36% di tahun 2017.

*****

Tentang Layanan Informasi Periklanan Nielsen

Informasi belanja iklan diambil dari data Advertising Information Services yang memonitor aktivitas periklanan Indonesia. Pemantauan iklan mencakup 15 stasiun TV nasional, 99 surat kabar dan 123 majalah dan tabloid. Angka belanja iklan didasarkan pada gross rate card, tanpa menghitung diskon, bonus, promo, dll.

Tentang Nielsen Consumer Media View

Data mengenai konsumen diambil dari hasil survey Nielsen Consumer Media View yang dilakukan secara berkala. Survey dilakukan di 11 kota di Indonesia dengan jumlah responden sebanyak 16.000 orang.

Tentang Nielsen

Nielsen N.V. (NYSE: NLSN) adalah perusahaan global yang menyediakan pemahaman komprehensif tentang apa yang konsumen tonton dan beli. Segmen Watch menyediakan layanan pengukuran total khalayak di seluruh perangkat di mana konten video, audio dan pesan dikonsumsi; bagi klien media dan agensi periklanan. Segmen Beli menyediakan pandangan global mengenai pengukuran kinerja industri ritel bagi para produsen dan peritel barang konsumsi. Dengan mengintegrasikan informasi dari segmen Watch dan Buy serta sumber data lainnya, Nielsen memberikan para kliennya pengukuran kelas dunia untuk kedua segmen tersebut serta analisa yang membantu meningkatkan kinerja. Nielsen, sebuah perusahaan S&P 500, beroperasi di lebih dari 100 negara yang mencakup lebih dari 90 persen populasi dunia. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.nielsen.com