02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Pasar & keuangan

Menjadi Global Berarti Menjadi Mobile di Pasar Negara Berkembang

5 menit dibaca | Agustus 2010

permintaan seluler

Venkatesh Bala, Kepala Ekonom, The Cambridge Group

RINGKASAN: Konsumen di seluruh dunia haus akan akses ke informasi dan komunikasi, terutama di negara-negara dengan kelas menengah yang sedang tumbuh. Menentang model ekonomi klasik, permintaan untuk komunikasi (ponsel) memimpin pertumbuhan media tradisional, yang menandakan fenomena global yang mengganggu. Permintaan akan informasi melalui Internet mengikuti pola pertumbuhan yang lebih lambat dan lebih dapat diprediksi. Implikasinya bagi para pemasar: memimpin dengan iklan seluler di negara-negara berkembang yang memiliki pertumbuhan tinggi.

Permintaan akan informasi dan komunikasi sedang dibentuk ulang di seluruh dunia, terutama di negara-negara dengan kelas menengah yang sedang tumbuh seperti Rusia, India, dan Cina serta beberapa negara N-11 (Bangladesh, Mesir, Indonesia, Iran, Nigeria, Pakistan, Filipina, Korea Selatan, Turki, dan Vietnam). Proyeksi terbaru dari Dana Moneter Internasional (IMF) mengindikasikan bahwa selama lima tahun ke depan, pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) riil di pasar-pasar negara berkembang akan jauh lebih tinggi dibandingkan dengan negara maju.

Khususnya, negara-negara BRIC yang besar diperkirakan akan berkembang empat hingga lima poin persentase lebih banyak setiap tahun dari 2010-2015 dibandingkan pasar negara-negara G-7 yang sudah mapan, termasuk AS, Inggris, Prancis, Jerman, Italia, Kanada, dan Jepang.

pertumbuhan yang muncul

Pasar Baru, Model Baru

Para pelaku pasar di bidang media, telekomunikasi, produk konsumen, dan layanan keuangan yang ingin menjangkau kelas menengah yang sedang berkembang di pasar-pasar yang sedang berkembang perlu memikirkan kembali pendekatan-pendekatan pengembangan pasar yang sudah ada. Kunci keberhasilan terletak pada pemahaman tentang cara-cara unik di mana permintaan akan informasi dan komunikasi akan berkembang, dan bagaimana pola-pola tersebut berbeda dari negara-negara yang sudah mapan.

Cara sederhana untuk berpikir tentang permintaan informasi dan komunikasi adalah dengan memeriksa penetrasi Internet dan ponsel untuk setiap 100 orang di suatu negara. Menganalisis hubungan kedua tingkat penetrasi teknologi tersebut dengan variabel lain seperti pendapatan dan waktu akan memberikan gambaran yang baik tentang evolusi permintaan.

Menentang Model Ekonomi Klasik

Perbedaan dalam pola dan tren Internet (informasi) dan ponsel (komunikasi) antara negara berkembang dan negara yang sedang berkembang sangat mencolok. Penetrasi Internet untuk negara yang sudah mapan mengikuti pola yang cukup umum, meningkat seiring dengan tingkat pendapatan, dan membutuhkan ambang batas sekitar $20.000 dari PDB per kapita untuk mencapai penetrasi 50%.

penetrasi web-mobile-penetrasi

Tidak demikian halnya dengan komunikasi seluler, karena berbagai alasan, beberapa di antaranya dikemukakan di sini. Pertama, penetrasi ponsel sering kali melebihi 100% karena orang memiliki banyak ponsel. Kedua, meskipun penetrasi ponsel juga meningkat seiring dengan PDB per kapita, hal ini terjadi lebih awal dan lebih cepat dibandingkan dengan adopsi Internet. Alih-alih ambang batas $20.000, di banyak negara, penetrasi ponsel melebihi 50% dengan PDB per kapita serendah $5.000. Di negara-negara berpenghasilan menengah seperti Rusia dan Arab Saudi, tingkat penetrasi ponsel bahkan lebih tinggi dibandingkan dengan negara-negara yang lebih maju seperti AS dan Kanada karena ponsel merupakan alternatif yang terjangkau dan mudah diakses untuk Internet. Secara keseluruhan, analisis pada setiap dimensi menunjukkan bahwa komunikasi seluler merupakan fenomena yang benar-benar mengganggu, yang bekerja dalam skala global.

Pandangan Serapan

Selama 5-10 tahun ke depan, penetrasi ponsel akan meningkat menjadi sekitar 140 ponsel per 100 penduduk, bahkan di negara-negara dengan PDB per kapita yang sangat rendah, dan kemudian meningkat secara bertahap seiring dengan meningkatnya pendapatan. Pada saat itu, kesenjangan dalam komunikasi seluler antara negara maju dan negara berkembang sebagian besar akan menghilang, meskipun beberapa perbedaan dalam kecanggihan teknologi akan tetap ada. Bahkan, di pasar negara berkembang, komunikasi seluler dapat mendorong pertumbuhan bisnis dan PDB yang lebih besar, menciptakan umpan balik yang akan semakin meningkatkan penetrasi seluler, yang merupakan bagian dari disrupsi yang disebabkan oleh teknologi ini.

Apa yang Dipikirkan Pengiklan

Penelitian yang dilakukan oleh The Cambridge Group dan Columbia University Business School mengenai masa depan periklanan menemukan bahwa media yang berbeda memiliki peran yang berbeda di benak pengiklan. Sebagai contoh, TV dikaitkan dengan pencapaian jangkauan dan kesadaran di antara pemirsa utama, sementara online/Internet dipandang lebih cocok untuk penargetan, menjangkau pemirsa yang terlibat, dan kemampuan untuk mengukur ROI.

strategi-mobile-pasar yang sedang berkembang

Di negara-negara maju, kombinasi TV dan Internet dapat menghasilkan iklan yang efektif, yang ditingkatkan dengan penambahan platform mobile yang sedang berkembang. Namun, di negara-negara berkembang, penetrasi Internet masih akan rendah pada tahun 2014, dan setiap kampanye iklan yang mengandalkan Internet sebagai komponen integral akan kehilangan sebagian besar kelas menengah.

Inovasi Terbalik

Karena sebagian besar ekonomi dunia dapat diklasifikasikan sebagai dominan seluler versus seimbang seluler/Internet, model inovasi terbalik berkembang, di mana platform periklanan seluler yang efektif diidentifikasi terlebih dahulu di pasar negara berkembang, kemudian ditransfer kembali untuk disempurnakan lebih lanjut di pasar yang sudah mapan. Implikasi dari pertumbuhan disruptif yang terkait dengan teknologi seluler di pasar negara berkembang juga harus segera ditransfer ke sektor industri lainnya.

Sebagai contoh, mobile banking memiliki potensi yang jauh lebih besar daripada perbankan online, dengan kemungkinan besar akan melompati aktivitas keuangan online di pasar negara berkembang. Layanan bernilai tambah mulai dari laporan cuaca yang dipersonalisasi, informasi produk dan harga sesuai permintaan, hingga layanan berbasis lokasi dan layanan yang diaktifkan dari jarak jauh akan terus meningkatkan permintaan akan penawaran mobile.

Bukti dari selera kelas menengah terhadap aplikasi mobile dan potensi bisnis di negara maju dapat ditemukan dalam kesuksesan iPhone. Pada hitungan terakhir, toko iPhone menawarkan lebih dari 200.000 aplikasi individual. Potensi aplikasi mobile hampir tidak terbatas untuk perusahaan dengan kecenderungan inovatif, cepat bergerak pada tren media. Di negara-negara maju, munculnya 4G akan mengaburkan perbedaan antara ponsel dan Internet, karena konsumen semakin sering mengakses Internet melalui perangkat seluler.

Serangkaian solusi periklanan mobile yang dinamis akan menjadi unsur penting untuk pertumbuhan jangka panjang di pasar negara berkembang untuk memastikan adanya perdagangan yang memadai ke tingkat harga dan merek yang lebih tinggi seiring dengan meningkatnya pendapatan per kapita. Pentingnya masing-masing media yang berbeda menurut perkembangan pasar menunjukkan bahwa mobile berfungsi sebagai pengganti Internet di kalangan kelas menengah di pasar negara berkembang untuk distribusi pesan pemasaran yang luas, dan platform pelengkap di negara yang sudah mapan. Seperti halnya investasi yang baik, waktu adalah segalanya, dan mobile harus menjadi teknologi terdepan yang digunakan oleh pengiklan di pasar negara berkembang dan ditambahkan ke dalam portofolio di sektor-sektor yang sudah mapan.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.