Pusat Berita > Acara

Laporan Konsumen Asia-Amerika Keenam Dirilis di Konferensi Komunikasi Visual untuk Konten Kreatif

2 menit dibaca | Juni 2018

Dalam rangka memperingati Bulan Warisan Asia Pasifik Amerika (APAHM), kami baru-baru ini merilis laporan keenam tentang konsumen Asia-Amerika, Warga Amerika keturunan Asia: Kehidupan Digital dan Pengaruh yang Terus Bertumbuh. Laporan ini merupakan laporan pertama dalam Diverse Intelligence Series (DIS) tahun ini.

Kami merilis laporan tersebut pada Konferensi Komunikasi Visual untuk Konten Kreatif (C3) di Los Angeles. Ini merupakan kesempatan penting untuk berinteraksi dengan komunitas Asia-Amerika mengenai wawasan yang ada di dalam laporan tahun ini. Visual Communications adalah sebuah organisasi nirlaba yang memiliki misi untuk mengembangkan dan mendukung suara-suara dari para pembuat film dan seniman media dari Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik yang memberdayakan masyarakat dan menantang perspektif.

Mariko Carpenter, VP, Strategic Community Alliances, Nielsen, membuka konferensi dengan presentasi di panggung utama mengenai wawasan-wawasan utama dari laporan tersebut. Mengingat fokus laporan tahun ini pada kebiasaan digital orang Amerika keturunan Asia, presentasi Mariko sangat menarik perhatian para peserta, termasuk para pemimpin terkemuka di industri film, televisi, kabel, dan digital.

"Kebiasaan konsumsi digital orang Amerika Asia mewakili masa depan dari apa yang dapat diharapkan oleh para pemasar di pasar secara umum," kata Mariko. "Hal ini terutama berlaku ketika Anda melihat bagaimana orang Asia-Amerika mengonsumsi konten melalui internet dan apa yang mereka beli secara online."

Salah satu tren utama yang kami lacak dalam laporan tahun ini adalah pertumbuhan influencer Asia-Amerika di televisi, film, dan platform digital. Tren yang kami soroti dalam laporan ini dimainkan di konferensi, saat Visual Communications menyelenggarakan diskusi panel tentang film "Crazy Rich Asians" yang akan datang, yang menampilkan para pemeran yang seluruhnya merupakan keturunan Asia. Pertumbuhan konten Asia, baik di platform tradisional (televisi dan film) maupun platform baru (media sosial) menunjukkan bahwa jaringan, merek, dan pengiklan telah menyadari pertumbuhan kekuatan konsumen Asia-Amerika, yang telah kami soroti selama enam tahun terakhir dalam laporan DIS.

Panel-panel lain dalam konferensi C3 menampilkan diskusi mengenai representasi Asia-Amerika baik di belakang maupun di depan kamera serta kebutuhan akan representasi Asia-Amerika yang lebih besar dalam film dan televisi. Wawasan dari laporan yang selaras dengan setiap panel disorot di seluruh program konferensi, sehingga data kami tetap menjadi perhatian utama para peserta. Wawasan ini membantu meningkatkan pertumbuhan cerita Asia-Amerika, titik kontak budaya, dan menginformasikan kasus bisnis untuk representasi Asia-Amerika yang lebih besar dalam budaya populer.

"Kami melihat banyak momentum dalam komunitas kami, dengan pertumbuhan yang signifikan dalam pengaruh Asia-Amerika pada arus utama. Keberhasilan dan pertumbuhan yang berkelanjutan dari konferensi C3 Visual Communications dan laporan konsumen DIS Asia-Amerika kami menunjukkan momentum tersebut," tambah Mariko setelah konferensi. "Orang Asia-Amerika menjadi sorotan sebagai influencer digital, food blogger, dan selebriti dengan penggemar yang beragam. Merek dan pemasar yang ingin mendorong pertumbuhan harus fokus untuk memahami segmen konsumen yang kuat ini."

Tim Nielsen di Konferensi Komunikasi Visual
Dari kiri: Francis Cullado, Direktur Eksekutif, Komunikasi Visual; Mariko Carpenter, Wakil Presiden, Aliansi Komunitas Strategis, Nielsen; Andrew McCaskill, SVP, Komunikasi Global dan Pemasaran Multikultural, Nielsen; dan Clayton Yeung, Direktur Keterlibatan Komunitas, Nielsen.