Pusat Berita > Perusahaan

Nielsen Marketing Cloud Kolaborasi Membawa Hasil yang Membanggakan untuk Carling

3 menit dibaca | Juli 2016

Pada masa lalu, konsumen menikmati layanan yang benar-benar personal: Pemilik toko mengenal pelanggan mereka, memahami kebutuhan mereka dan dapat memenuhinya dengan rekomendasi yang dipersonalisasi, memberikan penghargaan kepada mereka yang paling setia. Namun, waktu telah berubah.

Istilah-istilah seperti "tampilan terprogram," "big data," dan "native" telah menjadi kata kunci dalam industri ini, tetapi hanya sedikit pemasar yang benar-benar tahu bagaimana memanfaatkan alat dan strategi ini untuk melibatkan konsumen dengan cara yang bermakna. Merek dan pemasar membutuhkan panduan ahli dan kemitraan yang tepat untuk menavigasi medan baru ini dan memanfaatkan data dengan cara yang lebih terarah.

Awal tahun ini, i2c-bisnis wawasan pelanggan dan komunikasi yang merupakan perusahaan patungan antara Aimia (pemilik dan operator program Nectar, program kartu loyalitas terbesar di Inggris) dan Sainsbury's (jaringan supermarket terbesar kedua di Inggris) meminta Nielsen untuk membantu klien mereka, Carling.(jaringan supermarket terbesar kedua di Inggris) meminta Nielsen untuk membantu mereka melaksanakan kampanye untuk klien mereka Carling, salah satu merek bir paling populer di Inggris. Carling ingin memanfaatkan media terprogram untuk meningkatkan penjualan non-musiman, mendorong peningkatan kunjungan ke gerai di antara pelanggan yang sudah ada maupun yang baru, dan menarik kembali pembeli yang sudah tidak loyal.

"Saat memilih mitra, kami mencari dua hal utama: orang yang tepat dan tata kelola yang baik. Kami membutuhkan orang yang bisa bekerja sama dengan kami dan bisa kami percaya, dan kami harus tahu bahwa data kami akan aman dan terlindungi. Nielsen Marketing Cloud menawarkan semua itu," jelas Andrew Muzzelle, direktur media digital di i2c.

i2c menggunakan data pembelian anonim di dalam toko dan online untuk memilih audiens awal yang tepat, dan tim Nielsen Marketing Cloud membuat model dan menskalakan audiens untuk Carling. Segmen audiens, yang dibangun menggunakan lusinan karakteristik pelanggan utama, dijangkau di seluruh saluran programatik, dengan i2c mengevaluasi dan melaporkan dampak penjualan di toko dan online. Kampanye nasional yang bertajuk 'Great British Moments' menghasilkan jangkauan audiens yang signifikan dan peningkatan penjualan sebesar 19% secara keseluruhan. Hal ini membuat Carling mendapatkan ROI kampanye sebesar 4,1x yang mengesankan-untuk setiap pound pemasaran yang dikeluarkan Carling, mereka menerima empat pound sebagai imbalannya. Dan pada awal tahun ini, i2c dan Nielsen Marketing Cloud memenangkan The Drum Digital Trading Award untuk Penggunaan Data Paling Efektif untuk kolaborasi mereka dalam kampanye tersebut.

Nielsen Marketing Cloud berhasil diluncurkan di pasar Amerika Utara pada bulan April dan baru-baru ini diluncurkan di pasar-pasar utama Eropa pada tanggal 17 Juni 2016. Platform yang menyediakan data kelas dunia, analitik, perencanaan media, aktivasi pemasaran, dan kemampuan platform manajemen data (DMP) ini segera tersedia di Inggris dan Prancis dan akan segera tersedia di Jerman, Italia, dan Spanyol.

Studi kasus Carling dan kemenangan penghargaan menjadi topik utama dalam presentasi acara peluncuran Uni Eropa. Dalam sebuah obrolan hangat, Matt Bennathan, wakil presiden dan direktur pelaksana, Nielsen Marketing Cloud Eropa, dan Muzzelle membahas bagaimana data kelas satu dapat membawa kampanye merek ke tingkat berikutnya.

"Jangkauan sangatlah penting," jelas Muzzelle. "Dan bukan hanya menjangkau siapa saja-Anda harus menjangkau audiens yang tepat." Bennathan menambahkan: "Keluasan data memang penting, namun sebenarnya kedalaman data yang memungkinkan tim data science kami untuk menghasilkan kualitas model yang mereka buat. Saat ini, kami melihat 50 miliar atau lebih poin data perilaku online setiap harinya, yang memberikan para ilmuwan data kami sejumlah besar data untuk dibuat modelnya."

Obrolan diakhiri dengan melihat masa depan untuk kedua perusahaan. Muzzelle menjelaskan: "... Kami sekarang ingin melakukan lebih banyak proyek multi-saluran, seperti dalam aplikasi dan seluler. Nielsen dapat membantu kami mencocokkan individu di seluruh ID perangkat. Dari situlah kami melihat pertumbuhan akan datang."

"Ya, ini adalah area inti pertumbuhan kami," Bennathan setuju. "Keberhasilan integrasi ratusan juta ID perangkat di seluruh Eropa, yang dikombinasikan dengan aset data kami yang sangat besar, memungkinkan kami untuk melakukan berbagai macam hal keren dari sudut pandang fungsionalitas lintas layar. Kami juga saat ini sedang mengerjakan beberapa uji coba Atribusi Multi-Sentuh di Inggris sebagai bagian dari Nielsen Marketing Cloud; akan sangat menarik untuk mempelajari apa yang terjadi di berbagai saluran dan di berbagai titik dalam perjalanan pembelian konsumen. Hal ini akan menjadi sangat bermanfaat di masa mendatang."