Pusat Berita > Tanggung Jawab dan Keberlanjutan

Rekan Nielsen Mengambil Langkah untuk Melestarikan Lingkungan dan Melindungi Masyarakat

1 menit dibaca | Juli 2018
 

Lebih dari 100 rekanan Nielsen dari Filipina secara sukarela berpartisipasi dalam Nielsen Global Impact Day (NGID) yang ketujuh. Tahun ini, para rekanan melakukan perjalanan ke Las Piñas-Parañaque Critical Habitat & Ecotourism Area (LPPCHEA) untuk membersihkan pantai dan menanam bibit bakau.

Menurut Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam, LPPCHEA diakui sebagai lahan basah yang penting secara internasional oleh Konvensi Ramsar karena peran penting yang dimainkannya dalam keberlangsungan hidup spesies burung yang terancam punah, yang memiliki wilayah jelajah terbatas, dan burung yang hidup berkelompok.

"Filipina adalah salah satu negara yang paling rawan bencana dengan ancaman gempa bumi, tsunami, dan letusan gunung berapi," kata Patrick Cua, direktur pelaksana Nielsen di Filipina. "Namun dari semua bahaya tersebut, warga Filipina selalu terancam bahaya topan. Membersihkan daerah pesisir dan menanam bakau tidak hanya membantu melestarikan habitat burung-burung yang bermigrasi, tetapi kegiatan kami juga membantu memastikan perlindungan masyarakat pesisir Las Piñas dan Parañaque dari badai dan air laut pasang."

NGID adalah hari pelayanan tahunan Nielsen. Tahun ini, lebih dari 24.000 karyawan Nielsen dari 91 negara menjadi sukarelawan di lebih dari 1.450 acara, menyumbangkan waktu, keterampilan, dan keahlian mereka untuk memberi manfaat bagi komunitas mereka.

Namun, Nielsen percaya bahwa tanggung jawab sosial perusahaan merupakan inisiatif sepanjang tahun. Dan tahun lalu, Nielsen Filipina menjadi salah satu finalis dalam Asia CEO Awards untuk Perusahaan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan Tahun Ini. Pengakuan ini menyoroti kontribusi Nielsen Global Impact Day di negara ini dan program sukarelawan berbasis keterampilan Nielsen Filipina, Bigay Husay.