Pusat Berita > Acara

Pratinjau Industri AdExchanger: Apa yang Ada di Tahun 2020 untuk Teknologi Pemasaran

3 menit dibaca | Februari 2020
Kathik Rao berbicara di Pratinjau Industri AdExchanger

Januari menandai dimulainya tahun baru dan dekade baru yang menjanjikan perubahan transformatif pada industri media. Pemirsa membagi waktu mereka di lebih banyak perangkat dan platform daripada sebelumnya, dan pemasar perlu mengembangkan strategi dan teknologi mereka untuk beradaptasi dengan perilaku menonton yang baru ini, serta untuk mengatasi masalah privasi konsumen yang semakin meningkat. 

Minggu lalu Pratinjau Industri AdExchanger memberikan kesempatan bagi merek-merek terkemuka di industri ini untuk mendiskusikan masa depan teknologi pemasaran selama 12 bulan ke depan. Dan Chief Product, Technology, & Operations Officer Nielsen Global Media, Karthik Rao, bergabung dengan managing editor AdExchanger, Ryan Joe, di atas panggung pada acara tersebut di New York untuk berbagi tentang bagaimana Nielsen berinovasi untuk melayani industri media yang terus berkembang.

Di tengah-tengah disrupsi, fragmentasi, dan perubahan yang terjadi di seluruh industri media, tidak pernah ada yang lebih jelas dari betapa pentingnya Nielsen's One Media Truth bagi industri ini. Dan kami terus berupaya untuk mengembangkan pengukuran kami agar tetap berada di depan perubahan berikutnya. Seperti yang dikatakan Karthik, "mengikuti perkembangan inovasi dan disrupsi di industri media adalah hal yang kami perjuangkan." 

Fragmentasi pemirsa adalah titik gangguan yang terus berkembang dalam media. Dan hal ini menyoroti perlunya pengukuran lintas platform. Dengan semakin banyaknya pilihan bagi konsumen untuk melihat konten, pemasar perlu memahami di mana audiens mereka menghabiskan waktu mereka untuk mengarahkan anggaran iklan mereka. Salah satu fokus utama Nielsen pada tahun 2020 adalah menyempurnakan pengukuran lintas platform. 

"Penting untuk memiliki platform yang terukur untuk menormalkan apa yang dikonsumsi, kapan dan oleh siapa, dan banyak dari bahan-bahan ini berasal dari Nielsen. Kami harus benar-benar pandai dalam hal bagaimana kami dapat mempercepat proses ini, dan kami membuat kemajuan yang sangat baik," kata Karthik.

Konsumen tidak hanya mengonsumsi media di lebih banyak outlet, mereka juga mengonsumsi lebih banyak konten. Namun, dengan meningkatnya waktu yang dihabiskan, pemirsa lebih cenderung berpindah-pindah pengalaman. Merek dan platform tidak lagi dapat menciptakan pengalaman terbaik bagi konsumen secara terpisah - konsumen sekarang mengharapkan pengalaman lintas platform. "Semua platform ini menciptakan pengalaman yang inovatif, dan kami memberikan kejelasan yang diinginkan oleh para pemasar untuk menduplikasi dan mendapatkan tampilan kampanye yang lengkap di seluruh platform," Karthik menekankan. 

Sumber disrupsi lainnya berasal dari pergeseran industri untuk beralih dari cookie dalam dua tahun ke depan, dan sebagai gantinya memperkenalkan "Privacy Sandbox," sebuah inisiatif yang bertujuan untuk mengembangkan web dengan arsitektur yang mengedepankan privasi, sembari terus mendukung ekosistem yang bebas dan terbuka. Sekali lagi, perubahan ini menyoroti nilai yang diberikan oleh pengukuran pihak ketiga untuk industri media. Dengan menggabungkan kumpulan data besar dengan data panel Nielsen, kami dapat memberikan sumber kebenaran tunggal ke pasar yang mengutamakan privasi konsumen.  

"Kami akan selalu mendukung apa pun [terkait privasi] yang terjadi di industri ini karena ini merupakan prinsip utama kami selama beberapa dekade. Kami telah menciptakan produk data yang sangat bagus yang mampu mematuhi aturan privasi di industri ini," jelas Karthik. "Dari perspektif teknologi dan ilmu data, para pemenangnya adalah mereka yang memahami bagaimana bekerja dengan data dan algoritma tanpa melanggar batasan privasi."