Lewati ke konten
pusat berita >

65% Konsumen Online di Seluruh Dunia Akan Mempertimbangkan Untuk Membeli Mobil Baru Atau Bekas Dalam Dua Tahun

6 menit membaca | Bulan April 2014

48% responden menunjukkan bahwa 'hasrat untuk mengemudi' berperan dalam pembelian mobil: penggunaan dan status juga memiliki pengaruh

NEW YORK – 15 April 2014 – 65% konsumen online di seluruh dunia sedang mempertimbangkan untuk membeli mobil baru atau bekas dalam waktu dua tahun. Hal ini menurut penelitian Nielsen, pemimpin global dalam informasi pemasaran. Permintaan mobil akan menjadi yang terkuat di Amerika Latin (75%), Timur Tengah dan Afrika (75%) dan Asia-Pasifik (72%). Lebih dari setengah orang Amerika Utara (56%) dan setengah dari orang Eropa (50%) berharap untuk membeli mobil baru atau bekas dalam 24 bulan ke depan.

Dari 32 pasar yang diteliti di Eropa, niat membeli di Belanda adalah yang terendah di 31%. "Itu berarti pasar yang sangat kompetitif bagi pembuat mobil yang harus bersaing untuk mendapatkan dukungan dari sejumlah kecil pelanggan potensial," kata Eleni Nicholas, Nielsen Senior Vice President Automotive di Eropa.

"Dalam mengembangkan strategi pemasaran, sangat penting untuk membuat hubungan antara permintaan otomotif global, sentimen konsumen dan perilaku konsumsi media sehingga konsumen yang tepat terhubung dengan merek mobil yang tepat," kata Pat Gardiner, presiden Nielsen Automotive . "Tidak mengherankan, pasar di Asia-Pasifik dan Amerika Latin menawarkan potensi pertumbuhan yang luar biasa bagi industri otomotif. Apakah potensi ini benar-benar digunakan sangat tergantung pada pemasar. Mereka harus dapat mengidentifikasi pembeli potensial tersebut, memahaminya dan menanggapi secara efektif persyaratan dan keinginan mereka. Platform online khususnya menawarkan peluang unik untuk menjangkau pembeli ini."

Survei permintaan otomotif global Nielsen (Nielsen Global Survey of Automotive Demand) melibatkan lebih dari 30.000 responden di 60 negara. Tujuannya adalah untuk mendapatkan wawasan tentang di mana permintaan mobil terbesar dan untuk menemukan motif emosional dan keuangan mana yang paling berpengaruh pada niat pembelian untuk mobil baru atau bekas. Temuan ini telah diintegrasikan dengan hasil penelitian (di sebelas negara) tentang perilaku konsumsi media. Studi itu bertujuan untuk menentukan melalui platform media mana iklan mobil bekerja paling baik dan situs web mana yang paling baik membantu pembeli mobil dalam mencari mobil baru atau bekas.

Di Asia-Pasifik, niat membeli mobil baru tertinggi di 65%, sementara 7% responden mengatakan mereka ingin membeli mobil bekas dalam waktu dua tahun. Responden di Amerika Latin mengatakan 47% ingin membeli mobil baru dan 28% mobil bekas. Itu dibandingkan dengan Timur Tengah dan Afrika (45% baru dan 30% digunakan) dan Amerika Utara (34% baru dan 22%). Di Eropa, di sisi lain, lebih banyak responden menunjukkan bahwa mereka akan membeli mobil bekas (28%) dalam waktu dua tahun alih-alih mobil baru (22%).

"Pemasar perlu menjauh dari sejumlah asumsi tentang faktor-faktor yang mempengaruhi pembeli mobil baru atau bekas atau pembeli dan konsumen mobil pertama kali yang sudah memiliki mobil," kata Gardiner. "Jika mereka memahami faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan pembelian, mereka jauh lebih mampu menyesuaikan strategi pemasaran mereka dengan kebutuhan unik pembeli mobil di pasar mereka."

Baik mobil baru atau bekas, niat membeli tertinggi di negara berkembang seperti India (83%), Brasil (82%), Indonesia (81%), Thailand (79%), Meksiko (79%), dan Cina (78%).

Iklan online dan konten online berjalan dengan baik dengan pembeli mobil

Konsumen menunjukkan bahwa iklan online memiliki pengaruh paling besar dalam proses pembelian mobil baru, menurut Survei Konsumsi Media Nielsen (2012-2013) yang dilakukan di 11 negara.

Hampir setengah dari responden (46%) menunjukkan bahwa iklan online sangat membantu ketika mempertimbangkan untuk membeli mobil baru. Untuk iklan televisi ini adalah 42%, diikuti oleh majalah dengan 32%, surat kabar dengan 29%, 21% untuk seluler dan 20% untuk radio. Iklan online paling efektif di India (74%), diikuti oleh Brasil (69%), Tiongkok (60%), Thailand (58%), dan Rusia (51%).

Menurut penelitian Nielsen, situs web produsen mobil (65%) adalah situs paling informatif untuk membeli mobil, diikuti oleh situs ulasan (41%), situs informasi pihak ketiga lainnya (38%) dan situs dealer (38). %). Sepertiga dari responden di seluruh dunia menggunakan media sosial paling banyak dan sekitar seperempat menggunakan situs video dengan video tentang produk.

"Secara global, online berkembang sebagai platform untuk menjangkau pembeli," kata Gardiner. "Pembeli mobil juga semakin mencari situs sendiri dari situs bermerek merek mobil (OEM), yang berarti bahwa pemasar perlu memperhatikan secara serius efektivitas media yang dimiliki ini."

'Passion for driving' memengaruhi penjualan mobil

Menurut survei Nielsen, selain aspek keuangan, semangat mengemudi adalah pendorong terpenting untuk membeli mobil seharga 84% responden. Memenuhi kebutuhan transportasi (63%) atau mobil sebagai simbol status (62%) adalah motif lain yang merangsang permintaan mobil.

Dibandingkan dengan rata-rata global 62%, Belanda memandang mobil itu jauh lebih sedikit sebagai simbol status (18%) dan lebih banyak lagi sebagai alat transportasi (74%). Gairah untuk mengemudi, di sisi lain, juga tinggi di kalangan konsumen Belanda, seperti di seluruh dunia (73%).

"Produsen mobil sangat menyadari aspek emosional yang memainkan peran kuat pada pembeli mobil. Kunci untuk merek mobil terletak pada menyampaikan pesan itu kepada audiens target yang tepat," kata Gardiner. "Jika pemasar mobil tahu bahwa status itu penting bagi konsumen, maka upaya penjualan harus fokus pada itu. Hal yang sama berlaku jika kemudahan penggunaan, motif keuangan, atau hasrat untuk mengemudi penting bagi pembeli mobil."

Data Nielsen menunjukkan bahwa hasrat untuk mengemudi di antara pemilik mobil yang ada adalah alasan utama untuk membeli mobil baru di Asia-Pasifik (86%), sementara 75% juga peringkat status dan alat transportasi (69%) sebagai motivasi penting. Semangat mengemudi juga menjadi pendorong utama bagi pemilik mobil yang ada untuk membeli mobil baru di Timur Tengah/Afrika (85%) dan Amerika Latin (83%). Status jelas kurang penting di kedua wilayah (69% Timur Tengah / Afrika; 49% Amerika Latin), diikuti dengan memiliki alat transportasi (56% Timur Tengah / Afrika; 44% Amerika Latin). Di Amerika Utara (51%) dan terutama Eropa (42%) mobil tidak selalu dilihat sebagai simbol status atau sebagai alasan untuk membeli mobil baru. Gairah untuk mengemudi tinggi di kedua wilayah (80% Amerika Utara; 82% Eropa), penggunaan adalah motivator kedua (71% Amerika Utara; 56% Eropa).

Over de Nielsen Global Survei Permintaan Otomotif

Survei Global Nielsen tentang Permintaan Otomotif dilakukan antara 14 Agustus dan 6 September 2013. Lebih dari 30.000 konsumen online di 60 negara di Asia-Pasifik, Eropa, Amerika Latin, Timur Tengah, Afrika, dan Amerika Utara berpartisipasi dalam survei .

Sampel didasarkan pada kuota usia dan jenis kelamin per negara, berdasarkan pengguna internet di setiap negara. Data telah ditimbang untuk memastikan keterwakilan bagi konsumen internet. Margin of error maksimum adalah +/- 0,6%. Survei Nielsen ini hanya didasarkan pada perilaku responden yang memiliki akses ke internet. Penetrasi internet bervariasi menurut negara. Penetrasi internet minimal 60% atau populasi minimum pengguna internet 10 juta digunakan untuk melaporkan hasil penelitian. Survei Global Nielsen, termasuk Indeks Keyakinan Konsumen Global, telah dilakukan sejak 2005.

Studi Konsumsi Media Over de Nielsen

Studi Konsumsi Media Nielsen dilakukan pada tahun 2012-2013. Lebih dari 85.000 konsumen di sebelas negara (Australia, Brasil, Cina, Prancis, Jerman, India, Italia, Rusia, Spanyol, Thailand, dan Inggris) berpartisipasi dalam survei, yang dilakukan baik secara online maupun offline.

Di atas Nielsen

Nielsen Holdings N.V. (NYSE: NLSN) adalah perusahaan riset dan informasi pemasaran global dengan posisi terdepan dalam pemasaran dan informasi konsumen, penelitian media dan jangkauan, intelijen online, dan pengukuran seluler. Nielsen aktif di sekitar 100 negara dan memiliki kantor pusat di New York di Amerika Serikat dan Diemen di Belanda. Untuk informasi selengkapnya, buka www.nielsen.com.

Kontak:

Berry Punt, Manajer Pemasaran, +312084316212 Berry.Punt@nielsen.comStephanie Manning, Manajer Pemasaran &Penjangkauan Digital, +31 (20) 3988238 Stephanie.Manning@nielsen.com