Pusat Berita > Pusat Berita

Nielsen: Orang Asia Amerika Melebarkan Pengaruh Konsumen di Seluruh Wilayah

5 menit dibaca | Mei 2016

Laporan terbaru menemukan bahwa orang Amerika keturunan Asia memperluas jangkauan geografis mereka ke wilayah Selatan dan Barat Tengah, menunjukkan perilaku pembelian yang spesifik terhadap budaya dan memengaruhi kebiasaan umum

New York, NY - 19 Mei 2016 - Dampak dan pengaruh warga Amerika keturunan Asia terhadap Amerika Serikat terus bergeser dan berkembang, menurut warga Amerika keturunan Asia: Culturally Diverse and Expanding Their Footprint, sebuah laporan Nielsen yang dirilis hari ini. Anggota dari segmen yang beragam ini memulai bisnis, menciptakan lapangan kerja dan berkontribusi terhadap perekonomian AS, dengan daya beli konsumen sebesar $825 miliar saat ini-yang diperkirakan akan meningkat menjadi $1,1 triliun pada tahun 2020. Sebagai segmen populasi AS yang tumbuh paling cepat dengan jejak geografis yang meluas di Midwest dan Selatan - di luar daerah kantong imigran tradisional di Barat dan Timur Laut - dampak Asia-Amerika terhadap preferensi konsumen mengalir di seluruh Amerika, dengan implikasi yang luas bagi merek dan pemasar.

Sebagai bagian dari upaya berkelanjutan Nielsen untuk memberikan wawasan yang membantu para pemasar melayani konsumen Asia-Amerika dengan lebih baik, laporan ini menyoroti berbagai cara di mana segmen khusus ini memberikan pengaruh budaya dan ekonomi pada pasar utama AS saat ini melalui lensa regional.

"Jika para pemasar dan perusahaan ingin sukses, mereka harus mengembangkan strategi pertumbuhan yang memperhitungkan keragaman etnis di Asia-Amerika agar dapat beresonansi lebih baik dengan nuansa budaya komunitas multikultural yang unik ini," ujar Betty Lo, Vice President, Community Alliances & Consumer Engagement, Nielsen. "Segmen ini tidak hanya memiliki selera dan preferensi budaya yang spesifik, tetapi juga perilaku pembelian yang unik untuk wilayah geografis. Selain itu, proyeksi Sensus AS menunjukkan bahwa orang Asia-Amerika berada di jalur yang tepat untuk menjadi kelompok imigran terbesar di negara ini pada tahun 2055. Sebagai pengusaha, raksasa teknologi, dan konsumen konten digital, identitas budaya orang Asia-Amerika akan memainkan peran unik dalam mempengaruhi ekonomi dan pasar AS."

"Nielsen telah lama menjadi mitra bagi organisasi-organisasi yang melayani masyarakat Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik dengan menyediakan data yang peka terhadap budaya mengenai komunitas kami yang beraneka ragam," ujar Nita Song, co-chair, Nielsen Asian Pacific American External Advisory Council and President, IW Group. "Tanpa wawasan yang beragam ini, kami tidak akan menyadari daya beli yang luar biasa dan pengaruh budaya yang dimiliki oleh orang Asia-Amerika di pasar arus utama, oleh karena itu sangat penting untuk mengatakan 'ya' jika ada kesempatan untuk berpartisipasi sebagai rumah tangga Nielsen."

Sorotan tentang orang Amerika keturunan Asia: Beragam Budaya dan Memperluas Jejak Mereka meliputi:

Ekspansi Geografis

  • Warga Amerika keturunan Asia sangat beragam, berasal dari lebih dari 40 negara asal. Mayoritas imigran Asia baru-baru ini bermigrasi ke kota-kota besar; 63% tinggal di 15 kota di AS. Lima wilayah metro tujuan utama imigran Asia adalah New York-Newark-Jersey City, NY-NJ-PA; Los Angeles-Long Beach-Anaheim, CA; San Francisco-Oakland-Hayward, CA; Washington-Arlington-Alexandria, D.C.-VA-MD; dan San Jose-Sunnyvale-Santa Clara, CA.
  • Antara tahun 2009 dan 2014, imigrasi, relokasi, dan kelahiran baru telah menyebabkan peningkatan populasi sebesar 33% (lebih dari 1,1 juta) di wilayah Selatan dan 29% (538.000) di wilayah Barat Tengah.
  • Kawasan Selatan mengalami pertumbuhan tertinggi dalam daya beli Asia-Amerika (43%) antara tahun 2010 dan 2015 dan diproyeksikan akan terus mengalami pertumbuhan tertinggi dalam lima tahun ke depan.

Penggerak Ekonomi Wirausaha

  • Dari 87 perusahaan startup AS yang bernilai lebih dari $1 miliar dan berpotensi menjadi perusahaan publik di pasar saham, 19 di antaranya didirikan oleh imigran Asia-Amerika.
  • Dalam Survei Pemilik Bisnis yang baru-baru ini dirilis oleh Sensus AS, jumlah bisnis yang dimiliki oleh orang Asia-Amerika tumbuh sebesar 24% antara tahun 2007 dan 2012 dan mengklaim peningkatan penjualan tertinggi (38%) dibandingkan dengan kelompok ras dan etnis lainnya.
  • Dari 11,6 juta orang Asia-Amerika yang bekerja, sekitar 70% adalah karyawan bisnis profit, 12% adalah pegawai pemerintah, 7% bekerja untuk organisasi nirlaba, dan 9% wiraswasta, sementara 1% menganggur.

Pencinta Kuliner yang Unik dan Konsumen yang Ramah Lingkungan

  • Tujuh puluh sembilan persen orang Asia-Amerika setuju bahwa mereka lebih suka memasak dengan makanan segar daripada makanan kalengan atau makanan beku. Rata-rata, orang Asia-Amerika membeli 69% lebih banyak makanan laut segar, 72% membeli lebih banyak sayuran segar, dan 29% membeli lebih banyak buah-buahan segar daripada populasi umum. Pembeli Asia-Amerika mengatakan bahwa mereka lebih cenderung membeli dan membayar lebih mahal untuk produk yang dapat didaur ulang dan ramah lingkungan daripada populasi umum.
  • Semakin banyak konsumen dari ras dan etnis lain yang mengadopsi gaya dan kebiasaan memasak Asia-Amerika. Produk seperti susu kedelai, rumput laut, kari Asia, dan banyak lagi lainnya mulai memasuki pasar utama.

Raksasa Teknologi dan Konsumen Konten

  • Hampir separuh dari orang Amerika keturunan Asia yang menonton TV berbahasa Inggris juga menonton TV dalam bahasa Asia (pemirsa dua bahasa).
  • Orang Asia-Amerika melampaui populasi umum dalam hal kepemilikan ketiga perangkat Internet utama: smartphone, komputer rumah tangga, dan tablet. Sentimen pembelian online juga melampaui pasar secara umum.
  • Orang Asia-Amerika memimpin dalam penggunaan perangkat multimedia, dengan rata-rata hampir dua kali lipat dari populasi umum; mereka menghabiskan separuh waktu untuk menonton siaran langsung TV dibandingkan populasi umum. Selain itu, rumah tangga Asia-Amerika memiliki tingkat penggunaan DVR yang jauh lebih rendah (43%) daripada populasi umum (62%). Enam puluh delapan persen rumah tangga Asia-Amerika memiliki layanan video on demand (SVOD) berlangganan, 21% lebih tinggi daripada populasi umum.

Untuk informasi lebih lanjut dan wawasan, unduh Asian Americans: Beragam Budaya dan Memperluas Jejak Mereka.

Bergabunglah dalam percakapan di Facebook(Nielsen Community) dan Twitter(@NielsenKnows) dengan menggunakan #NielsenKnows.

Tentang Rangkaian Intelijen Nielsen yang Beragam

Pada tahun 2011, Nielsen meluncurkan Diverse Intelligence Series, sebuah portofolio yang kuat dari laporan komprehensif yang hanya berfokus pada kebiasaan konsumsi dan pembelian konsumen yang unik. Seri ini telah menjadi sumber daya industri untuk membantu merek-merek memahami dan menjangkau konsumen etnis dengan lebih baik. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang seri penelitian Diverse Intelligence Nielsen, kunjungi www.nielsencommunity.com.

Tentang Nielsen

Nielsen Holdings plc (NYSE: NLSN) adalah perusahaan manajemen kinerja global yang memberikan pemahaman komprehensif tentang apa yang ditonton dan dibeli oleh konsumen. Segmen Watch Nielsen menyediakan layanan pengukuran Jumlah Pemirsa bagi klien media dan periklanan untuk semua perangkat yang digunakan untuk mengonsumsi konten-video, audio, dan teks. Segmen Buy menawarkan kepada produsen dan peritel barang kemasan konsumen satu-satunya pandangan global industri tentang pengukuran kinerja ritel. Dengan mengintegrasikan informasi dari segmen Watch dan Buy serta sumber data lainnya, Nielsen juga menyediakan analisis yang membantu meningkatkan kinerja kliennya. Nielsen, sebuah perusahaan S&P 500, beroperasi di lebih dari 100 negara, mencakup lebih dari 90% populasi dunia. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.nielsen.com

KONTAK

Mia Scott: 646.654.5459; mia.scott@nielsen.comLisaThong: 310.289.5526; lisa.thong@iwgroupinc.com Benjamin Hyun: 310-289-5527; benjamin.hyun@iwgroupinc.com