Pusat Berita > Perusahaan

Jaringan Kepemimpinan Nielsen yang Beragam Terus Meningkat dengan Lulusan Angkatan Ketiga

3 menit dibaca | Agustus 2017

Keragaman dan inklusi (D&I) adalah keharusan bisnis di Nielsen. Kami tahu bahwa perusahaan, klien, dan karyawan kami mendapatkan manfaat dari perbedaan yang ada untuk merangkul pendekatan-pendekatan baru. Itulah sebabnya, selama empat tahun terakhir, kami telah memilih sekelompok karyawan dengan kinerja terbaik untuk berpartisipasi dalam program pengembangan kepemimpinan intensif selama 15 bulan yang merupakan program yang paling beragam di Nielsen; program ini disebut Diverse Leadership Network (DLN).

Pada bulan Mei, kelas DLN ketiga, yang terdiri dari 28 pemimpin karir menengah dari kantor-kantor kami di Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko, menyelesaikan program pengembangan kepemimpinan mereka di kampus Emory University's Goizueta School di Atlanta. Program ini menyerupai "mini-MBA," dan sebagai bagian dari kelulusan mereka, para peserta program menghadiri seminar yang diajarkan oleh para pengajar dari Emory dan mendengar dari beberapa pemimpin global Nielsen.

"Agar Nielsen dapat terus memberikan solusi yang unggul bagi klien kami, sangat penting bagi para pemimpin kami untuk mewakili komunitas yang kami ukur," ujar Audrey Yi, Vice President, Diversity & Inclusion dan pemimpin untuk strategi pengembangan kepemimpinan associate yang beragam di Nielsen. "Dengan mengembangkan jajaran kepemimpinan yang beragam, kami memastikan bahwa perusahaan kami mewujudkan filosofi inklusi global kami, yang akan memastikan bahwa para pemimpin, tim, dan perusahaan kami di masa depan akan terus berinovasi dan berkembang dalam lingkungan yang berubah dengan cepat."

Seminar yang diajarkan oleh fakultas Emory University mencakup strategi untuk membentuk inklusif, taktik komunikasi yang efektif dalam tim yang beragam, dan bagaimana menjalin hubungan yang bermakna dengan klien. Sementara itu, para eksekutif senior papan atas, termasuk Mitch Barns, CEO, berbicara kepada para peserta tentang pentingnya keterampilan kepemimpinan yang dikembangkan selama program DLN, serta bagaimana memanfaatkan perspektif mereka sendiri dan rekan-rekan mereka, meskipun mereka mungkin berbeda, sangat penting bagi kemampuan Nielsen untuk berkembang dalam lingkungan bisnis yang semakin beragam.

Mitch Barns, CEO Nielsen
Mitch Barns, CEO Nielsen, berpidato di kelas DNL ketiga

Sebagai bagian dari kelulusan program, para peserta melakukan tur studio di WSB-TV, afiliasi ABC di Atlanta, dan mempelajari perspektif klien tentang perubahan lanskap media. Kelas ini juga berpartisipasi dalam proyek layanan masyarakat dan berkolaborasi dengan cabang Atlanta Junior Achievement, sebuah organisasi yang mengajarkan keterampilan dasar yang diperlukan untuk berhasil dalam ekonomi global. Para anggota DLN membantu sekelompok siswa sekolah menengah untuk mengembangkan literasi keuangan dan keterampilan kepemimpinan. Kedua kegiatan ini memberikan kesempatan kepada para peserta DLN untuk menghubungkan pendidikan dan pengalaman DLN mereka kembali kepada klien kami dan komunitas tempat kami tinggal dan bekerja.

"Aset terbesar dan berkelanjutan yang dimiliki Nielsen, saat kami beradaptasi dengan pasar yang berubah dengan cepat, adalah keterampilan dan kecerdasan para karyawan kami," ujar Angela Talton, Chief Diversity Officer, Nielsen. "Melalui program-program seperti DLN, kami berusaha untuk mengembangkan para pemimpin masa depan kami untuk menjadi inklusif, berbagi ide dan wawasan yang beragam, serta menghargai perbedaan. Hal ini akan memungkinkan perusahaan kami untuk berkembang, sekaligus memastikan para pemimpin ini memahami dampak dari budaya yang beragam dan inklusif terhadap bisnis Nielsen, serta klien kami."

Pelajari lebih lanjut tentang DLN dan strategi D&I global kami.