Loncat ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Olahraga & permainan

Apakah Anak-anak dan Remaja di Inggris dan Amerika Serikat Membaca untuk Kesenangan?

4 menit dibaca | November 2016

Dari TV dan video game hingga film dan musik, anak-anak saat ini memiliki banyak hiburan di ujung jari mereka dan semakin banyak perangkat yang dapat mereka gunakan untuk terhubung kapan saja dan di mana saja. Tapi bagaimana dengan salah satu bentuk hiburan tertua, yaitu buku?

Di Inggris dan Amerika Serikat, Nielsen Book Research selama lima tahun terakhir telah meneliti kebiasaan membaca dan membeli buku dari anak-anak dan remaja dalam konteks aktivitas waktu luang mereka yang lebih luas. Melalui penelitian dan acara rutin seperti Nielsen Kids Book Summit baru-baru ini di Amerika Serikat, kami telah meneliti peran buku dalam kehidupan anak-anak dan melihat bagaimana buku-buku tersebut bersaing dengan berbagai aktivitas waktu luang lainnya, baik secara digital maupun fisik, yang semakin banyak tersedia.

Dalam penelitian di Inggris pada tahun 2015, hampir dua pertiga anak usia 0-17 tahun membaca (atau dibacakan buku) untuk kesenangan setiap minggunya, dengan dua dari lima anak melakukannya setiap hari, dan hampir semuanya melakukannya setidaknya kadang-kadang. Namun, proporsi anak-anak berusia 0-17 tahun yang membaca setiap minggu telah turun 1% poin dari tahun ke tahun sejak tahun 2014 dan 7% poin lebih rendah dari tahun 2012. Penurunan ini terlihat di antara anak perempuan maupun anak laki-laki dan paling menonjol di antara anak-anak berusia 3-10 tahun, dengan penurunan terbesar pada anak laki-laki berusia 8-10 tahun. 

Untuk pertama kalinya pada tahun 2016, survei tahunan di AS juga melihat proporsi anak-anak yang membaca (atau dibacakan buku) untuk kesenangan. Setiap hari, lebih dari separuh anak usia 0-12 tahun dan hanya satu dari lima remaja yang melakukannya, namun 82% anak membaca setiap minggu dan hampir separuh dari seluruh remaja. Faktanya, setiap minggunya, membaca adalah kegiatan terpopuler ketiga untuk anak usia 0-12 tahun (dengan menonton TV di urutan pertama). Untuk remaja, membaca sebagai aktivitas waktu luang berada di urutan ke-11, jauh di belakang aktivitas seperti jejaring sosial, menonton YouTube, menonton TV, bermain game di ponsel pintar/tablet, dan bermain game online atau di konsol.

Terlepas dari keberadaan perangkat membaca digital di mana-mana (lebih dari 80% anak-anak Amerika memiliki akses ke smartphone dan/atau komputer di rumah mereka, dan lebih dari setengahnya memiliki akses ke perangkat tablet), hanya sekitar satu dari lima anak usia 0-17 tahun di AS yang saat ini menggunakan smartphone untuk membaca elektronik, dengan sepertiga anak usia 0-12 tahun dan dua dari lima remaja membaca elektronik di tablet. Inggris mengalami tingkat e-reading yang serupa pada tahun 2015, dengan 14% anak usia 0-17 tahun menggunakan ponsel cerdas dan 31% menggunakan tablet-meskipun proporsi yang jauh lebih tinggi (79%) memiliki akses ke tablet di Inggris daripada di AS.

E-book masih merupakan proporsi yang sangat kecil dari pembelian buku anak-anak di Inggris dan Amerika Serikat menurut Survei Buku & Konsumen Nielsen: saat ini 11% di Amerika Serikat dan sekitar 5% di Inggris (meskipun dua kali lipat lebih besar untuk pembelian buku dewasa muda). Dan meskipun jumlah anak-anak di Inggris yang mengatakan bahwa mereka pernah membaca buku digital meningkat secara perlahan, proporsi yang mengatakan bahwa mereka pernah atau tertarik untuk melakukannya tetap stabil di angka lebih dari 60% sejak survei membaca anak-anak pertama kali dilakukan lima tahun yang lalu.

Untuk industri buku, pertanyaannya adalah-apa yang dapat mendorong penggunaan buku digital dan membaca secara umum? Survei terbaru di Amerika Serikat menanyakan kepada para orang tua dan remaja tentang faktor-faktor apa yang dapat membantu. Sementara 5% orang tua mengatakan bahwa tidak ada hal yang dapat mendorong anak mereka untuk membaca lebih banyak, hampir tiga dari lima orang tua (59%) mengatakan bahwa orang tua yang membaca bersama anak akan membantu. Menemukan buku-buku yang lebih menarik dan memiliki rutinitas membaca sebelum tidur juga merupakan pilihan yang populer, dengan situs web yang menampilkan buku-buku berdasarkan usia dan minat dianggap sebagai bantuan yang paling membantu (oleh 61% orang tua) untuk menemukan buku-buku yang lebih menarik untuk dibaca oleh anak mereka.

Para remaja juga mencari buku-buku yang lebih menarik-dan anak laki-laki dari segala usia menyebut buku yang terintegrasi dengan video game/aplikasi sebagai hal yang paling mungkin mendorong mereka untuk membaca lebih banyak daripada sebelumnya.

Studi mendalam yang dilakukan secara berkala ini akan terus memantau keterlibatan anak-anak dengan buku, melengkapi pengukuran pasar buku anak-anak yang disediakan oleh layanan pelacakan Nielsen Book.

Untuk informasi lebih lanjut, data buku Nielsen tersedia di Nielsen Store.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa