02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Pentingnya memahami nuansa representasi orang kulit hitam di media

2 menit dibaca | Februari 2022

Menginformasikan pengalaman media untuk audiens yang beragam

Pada musim TV terbaru, talenta kulit hitam berada di atas paritas-tetapibagi pemirsa kulit hitam, paritas tidaklah cukup. Di era personalisasi, begitu pula nuansanya. Data Sensus 2020 menunjukkan peningkatan 89% orang yang diidentifikasi sebagai "Kulit Hitam yang dikombinasikan dengan ras lain," dan 16% orang kulit hitam berbicara dalam bahasa lain selain bahasa Inggris di rumah. Namun media masih harus mengejar ketertinggalan. 58% penonton kulit hitam mengatakan bahwa masih belum cukup representasi kelompok identitas mereka di layar kaca. 

Dalam video di bawah ini, Charlene Polite Corley, Wakil Presiden Wawasan dan Kemitraan yang Beragam di Nielsen, berbicara dengan Rahsan-Rahsan Lindsay, Chief Executive Officer MediaCo Holding, yang memiliki Hot 97, WBLS, dan Fairway Outdoor, mengenai bagaimana platform yang dipimpinnya melihat lebih jauh ke dalam-dari kepemimpinan hingga produser, penulis, dan kreator-untuk memastikan bahwa pemirsa berkulit hitam merasa dilihat dan didengar. 

Tonton video untuk mempelajarinya:

  • Pentingnya memberikan kebebasan kreatif dan artistik yang cukup kepada para pembuat konten dan mendorong mereka untuk mendorong batas-batas untuk mengekspresikan budaya secara lebih luas dan juga menunjukkan lebih banyak karakter lintas batas seperti Afro Latin atau diaspora kulit hitam 
  • Radio menjangkau lebih dari 90% pendengar kulit hitam setiap minggunya yang menunjukkan pentingnya platform ini bagi masyarakat kulit hitam. Lindsay membahas bagaimana radio memberikan kesempatan untuk percakapan dua arah di dalam komunitas, tetapi juga berbagi suara Komunitas Kulit Hitam pada platform siaran yang menjangkau demografi lain yang dipengaruhi oleh budaya Kulit Hitam. 
  • Dalam perannya sebagai pemimpin di dunia audio, Lindsay juga mengadvokasi perlunya menjadi lebih inklusif terhadap wanita. Dalam industri yang didominasi oleh pria, ia membahas perlunya menghilangkan hambatan yang secara historis mengucilkan wanita. Ia menyatakan perlunya membuka cara-cara baru bagi para seniman perempuan untuk didengar, agar musik mereka ditemukan, dan membangun platform di mana mereka bisa eksis dengan kemampuan mereka sendiri - tanpa dibandingkan dengan laki-laki.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Pengukuran audio

    Temukan bagaimana ilmu pengukuran dapat membantu Anda terhubung dengan hampir 270 juta konsumen yang mendengarkan...