Lewati ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > TV & streaming

Menangkan perang streaming dengan konten yang dapat disantap secara berlebihan

4 menit membaca | Mariss Mednis, Wakil Presiden, Produk, Gracenote | Agustus 2022

Industri TV adalah bisnis besar. Itu selalu terjadi. Tetapi bagaimana kita mendefinisikan "TV" adalah cerita yang berkembang, hanya karena penayangan dan keterlibatan tidak lagi secara langsung terkait dengan jadwal yang telah ditentukan atau serangkaian opsi saluran statis. Dan sementara orang masih menghabiskan lebih dari dua kali jumlah waktu dengan TV tradisional daripada perangkat TV mereka yang terhubung, tren selama setahun terakhir menunjukkan bagaimana pola pikir streaming-first sangat penting untuk sukses di masa depan.

Untuk konteksnya, orang Amerika meningkatkan penggunaan streaming mereka sebesar 21% antara Mei 2021 dan Mei 2022. Peningkatan itu, yang sebagian besar terjadi selama bulan-bulan menonton TV yang rendah secara historis, memicu pergeseran dramatis dalam total konsumsi TV—meskipun total menonton TV tetap hampir tidak berubah. Pada Juni 2022, streaming menyumbang lebih dari sepertiga dari total waktu TV, 6,3 poin lebih tinggi dari juni 2021.

Sisi lain dari lonjakan konsumsi ini adalah semakin luasnya konten—dan platform untuk menghostingnya. Pada periode antara Desember 2019 dan Februari 2022, jumlah judul konten video unik tumbuh dari 646 ribu menjadi lebih dari 817 ribu1. Dan untuk melengkapi pertumbuhan judul, beberapa sekarang memperkirakan ada lebih dari 200 layanan streaming untuk dipilih penonton.

Jadi, sama menguntungkan dan menariknya dengan ruang streaming, kesuksesan jauh dari mudah. Beberapa entitas, termasuk Deloitte, telah memperkirakan jumlah pelanggan di tengah banjir konten dan opsi saluran, dan survei Nielsen baru-baru ini menemukan bahwa 46% pelanggan streaming percaya ada terlalu banyak layanan yang tersedia bagi mereka.

Untuk pemilik konten dan pembeli, mengetahui cara menavigasi lingkungan sama sekali tidak dipotong dan dikeringkan. Dengan begitu banyak persaingan—dan waktu yang terbatas dalam hari tertentu—setiap dan semua keputusan dapat membuat atau menghancurkan apakah audiens terlibat dengan suatu program. Dikatakan berbeda, menjadi viral di ruang streaming adalah urutan yang lebih tinggi daripada ketika penonton pertama kali menciptakan istilah "menonton pesta" karena platform streaming mulai menjatuhkan konten selama satu musim penuh sekaligus. 

Tetapi bagaimana jika, bahkan di ruang yang semakin ramai, pemilik konten dan pembeli dapat menggunakan data untuk menentukan apakah konten akan mendorong penayangan—atau bahkan mungkin layak untuk pesta? Dan bagaimana jika penentuan ini tidak terbatas pada streaming konten?

Kabar baiknya adalah mereka tidak. Berita yang lebih baik lagi adalah bahwa menggunakan jenis data ini akan menguntungkan pemirsa sama seperti pemilik dan pembeli—bahkan mungkin lebih. Bagaimanapun, merekalah yang menuntut konten yang relevan.

Mengingat jumlah konten yang tersedia—dan akan tersedia—metadata menjadi sangat penting untuk penemuan konten. Ini juga dapat membantu pemilik konten dan pembeli memahami mengapa audiens tertarik pada konten tertentu. Ketika pemilik dan pembeli mengetahui karakteristik mana yang mendorong keterlibatan, mereka memiliki informasi yang mereka butuhkan untuk mendorong penayangan—dan mempertahankannya. 

Jadi di antara banyak karakteristik yang perlu dipertimbangkan, mana yang benar-benar memperhitungkan preferensi pemirsa dan keterlibatan jangka panjang? Dan bagaimana karakteristik ini benar-benar dapat diukur? 

Untuk membantu pemilik konten dan pembeli di bidang ini, Gracenote, pilar solusi konten Nielsen, baru-baru ini mengumumkan kumpulan data baru yang dapat digunakan untuk mengoptimalkan strategi lisensi dan akuisisi program saat pemirsa TV berkembang pesat. Ini adalah karakteristik yang paling menjelaskan bagaimana program streaming dan siaran individu dikonsumsi:

  • Bingeability: Pahami berapa banyak episode acara TV yang ditonton pemirsa per hari untuk mengukur kecenderungan pemirsa untuk mengonsumsi beberapa episode berturut-turut.
  • Loyalitas: Pahami berapa banyak (dalam hitungan menit dan persentase) konten yang tersedia yang dilihat per bulan untuk mengidentifikasi kemungkinan pemirsa untuk tetap menggunakan program.
  • Kesamaan program: Identifikasi program yang menyerupai program lain berdasarkan karakteristik tematik yang mirip, audiens yang melihat, dan pertunjukan historis.

Meskipun karakteristik ini mungkin berguna sampai taraf tertentu dalam menentukan program yang telah teruji jalan dengan audiens yang sudah mapan, terutama ketika persaingan meningkat, mereka akan sangat penting dalam menilai keterlibatan audiens dengan program baru. Karena streaming terus menyumbang peningkatan pangsa total penggunaan TV, kami menganalisis dua program Netflix baru yang memulai debutnya tahun ini untuk mengukur bagaimana pemirsa menerimanya: Inventing Anna, yang memulai debutnya pada bulan Februari, dan The Lincoln Lawyer, yang memulai debutnya pada bulan Mei. Kedua acara tampil baik dengan penonton, karena mereka masing-masing muncul di daftar 10 streaming teratas Nielsen selama beberapa minggu di sekitar tanggal debut masing-masing.

Namun, ketika kita melihat melampaui menit-menit yang dilihat, kita dapat lebih memahami keterlibatan tingkat program—dan melihat pemirsa lebih terlibat dengan The Lincoln Lawyer daripada Inventing Anna.

Mengingat penerimaan dan keriuhan media yang dihasilkan di sekitar The Lincoln Lawyer, Netflix memang mengumumkan bahwa itu memberi lampu hijau pada musim 2 dari pertunjukan tersebut. Yang mengatakan, loyalitas dan skor pesta untuk program ini memberikan poin data independen yang memvalidasi keterlibatan. Secara komparatif, Inventing Anna yang dipimpin Shonda Rhimes direncanakan sebagai seri terbatas, dan oleh karena itu, tidak ada musim kedua yang diumumkan. Tetapi jika pembuat konten dan Netflix berubah pikiran dan membutuhkan validasi pemirsa, loyalitas dan skor pesta pasti dapat memenuhi kebutuhan itu. 

Artikel ini awalnya muncul di Streaming Media.

Catatan

  1. Gracenote Global Video Data

Tag terkait: