Lewati ke konten
pusat berita >

MENINGKATNYA KELAS MENENGAH AKAN MENDORONG PERMINTAAN OTOMOTIF GLOBAL DALAM DUA TAHUN MENDATANG

4 menit membaca | Bulan April 2014
{“order”:0,”name”:”subheader”,”attributes”:{“backgroundcolor”:”000000″,”imageAligment”:”left”,”linkTarget”:”_self”,”pagePath”:”/content/nielsenglobal-blueprint/regional/en/press-room”,”title”:”PRESS ROOM”,”titlecolor”:”A8AABA”,”sling:resourceType”:”nielsenglobal/components/content/subpageheader”},”children”:null}

Kuala Lumpur - 16 April 2014 - Meskipun kepemilikan mobil di sebagian besar pasar Asia Tenggara termasuk di antara tingkat terendah secara global, konsumen di seluruh kawasan ini menunjukkan niat terkuat untuk membeli mobil baru dan akan mendorong sebagian besar permintaan otomotif dunia dalam beberapa tahun ke depan, menurut sebuah laporan yang dirilis hari ini oleh Nielsen, perusahaan informasi dan pengukuran global.

Nielsen Global Survey of Automotive Demand menemukan kepemilikan mobil relatif rendah di sebagian besar Asia Tenggara; 47 persen rumah tangga Filipina tidak memiliki mobil (terendah kelima secara global) dan 46 persen rumah tangga Indonesia tidak memiliki mobil (terendah keenam secara global). Malaysia adalah satu-satunya pasar Asia Tenggara yang melawan tren tersebut, membukukan tingkat kepemilikan mobil tertinggi ketiga secara global (93%) dan insiden tertinggi dari beberapa kepemilikan mobil secara global (54% rumah tangga memiliki lebih dari satu mobil).

Meskipun tingkat kepemilikan secara keseluruhan rendah di seluruh kawasan ini, niat pembelian tinggi dengan Indonesia, Filipina, Thailand, dan Malaysia, semuanya berada di peringkat 10 besar negara secara global karena berniat memperoleh mobil dalam dua tahun ke depan. Sekitar empat dari lima konsumen Indonesia dan Thailand (masing-masing 81% dan 79%) berniat untuk membeli mobil dalam dua tahun ke depan, seperti halnya tiga perempat orang Filipina (76%) dan tujuh dari 10 orang Malaysia (71%), dibandingkan dengan hanya 65 persen secara global.

"Secara historis permintaan otomotif di Asia Tenggara relatif rendah dan bagi banyak rumah tangga yang memiliki mobil secara finansial di luar jangkauan," kata Chang Park, Managing Director Nielsen's Automotive Industry Group di Asia Tenggara, Asia Utara, dan Pasifik. "Kami telah melihat tabel-tabel itu berubah secara besar-besaran dalam beberapa tahun terakhir, namun, sebagian besar karena meningkatnya tingkat pendapatan di seluruh wilayah karena semakin banyak rumah tangga bergabung dengan kelas menengah dan mencapai sarana keuangan untuk melakukan pembelian mobil pertama mereka."

APAKAH SUDAH WAKTUNYA UNTUK PENINGKATAN?

Di antara pemilik mobil saat ini di Asia Tenggara, niat untuk meningkatkan juga tinggi, terutama di Indonesia (tingkat niat tertinggi untuk meningkatkan secara global), dan Filipina (tingkat niat tertinggi ketujuh untuk meningkatkan secara global).

Lebih dari sembilan dari 10 pemilik mobil Indonesia (94%) berniat untuk meningkatkan kendaraan mereka ketika mereka mampu secara finansial, seperti halnya 89% pemilik mobil Filipina, 88% pemilik mobil Malaysia, dan 86% pemilik mobil Thailand, dibandingkan dengan rata-rata global sebesar 78 persen. Singapura adalah satu-satunya pasar dari lima negara Asia Tenggara yang disurvei yang turun di bawah rata-rata global – 74 persen pemilik mobil Singapura berniat untuk meningkatkan mobil mereka ketika mereka mampu secara finansial.

WAKTU PERJALANAN YANG LAMA

Tiga dari 10 konsumen Malaysia menghabiskan lebih dari satu jam mengemudi ke tempat kerja sementara sekitar seperempat dari mereka yang disurvei akan menghabiskan lebih dari satu jam naik kereta ke tempat kerja (23%). Hanya 18 persen dan 13 persen konsumen Malaysia yang mengambil lebih dari satu jam berjalan kaki dan naik bus ke tempat kerja.

Mencerminkan waktu perjalanan mereka yang relatif lama, banyak pemilik mobil Asia Tenggara percaya bahwa peran utama mobil yang mereka kendarai adalah membawa mereka ke tempat yang harus mereka tuju. Orang Singapura paling pragmatis tentang kendaraan mereka (88% melihat mobil mereka sebagai alat untuk membawa mereka ke tempat yang mereka tuju), diikuti oleh orang Filipina (87%), orang Indonesia dan Malaysia (85%) dan Thailand (82%).

INI ADALAH SIMBOL STATUS

Banyak pemilik mobil Asia Tenggara juga percaya bahwa mobil mereka adalah simbol penting dari kesuksesan yang telah mereka capai dalam hidup. Empat pasar Asia Tenggara berada di peringkat 10 besar negara secara global dalam hal melihat mobil mereka sebagai simbol status. Pemilik mobil di Thailand lebih cenderung daripada negara lain mana pun di seluruh dunia untuk melihat mobil mereka sebagai simbol status (79%) seperti halnya pemilik mobil Filipina (72%) diikuti oleh pemilik mobil di, Indonesia (67%), Malaysia (62%) dan Singapura (54%). Hal ini dibandingkan dengan 52 persen konsumen di seluruh dunia.

"Konsumen Asia Tenggara, dan khususnya konsumen kelas menengah yang sedang berkembang sangat aspiratif," catat Park. "Ketika tingkat pendapatan mereka meningkat, konsumen ini tidak hanya dalam posisi yang lebih baik untuk membeli barang-barang yang mereka inginkan dan butuhkan, mereka juga ingin melakukan pembelian yang menunjukkan status sosial mereka yang meningkat. Bagi banyak dari konsumen ini, kepemilikan mobil adalah simbol utama seberapa jauh mereka telah datang dan kesuksesan yang telah mereka capai."

TENTANG SURVEI GLOBAL NIELSEN

Survei Global Nielsen tentang Permintaan Otomotif dilakukan antara 14 Agustus dan 6 September 2013, dan mensurvei lebih dari 30.000 konsumen di 60 negara di seluruh Asia-Pasifik, Eropa, Amerika Latin, Timur Tengah, Afrika, dan Amerika Utara. Di Malaysia, ukuran sampel adalah 504. Sampel memiliki kuota berdasarkan usia dan jenis kelamin untuk setiap negara berdasarkan pengguna Internet mereka, ditimbang untuk mewakili konsumen Internet dan memiliki margin of error maksimum ±0,6%. Survei Nielsen ini didasarkan pada perilaku responden dengan akses online saja. Tingkat penetrasi internet bervariasi menurut negara. Nielsen menggunakan standar pelaporan minimum penetrasi Internet 60 persen atau 10 juta populasi online untuk inklusi survei. Survei Global Nielsen, yang mencakup Survei Keyakinan Konsumen Global, didirikan pada tahun 2005.

TENTANG NIELSEN

Nielsen Holdings N.V. (NYSE: NLSN) adalah perusahaan informasi dan pengukuran global dengan posisi pasar terkemuka dalam pemasaran dan informasi konsumen, televisi dan pengukuran media lainnya, intelijen online, dan pengukuran seluler. Nielsen hadir di sekitar 100 negara, dengan kantor pusat di New York, AS, dan Diemen, Belanda. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.nielsen.com.