Lewati ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Bauran Pemasaran India 'RRRevs' Dengan Jangkauan, Resonansi, dan Reaksi

2 menit dibaca | Bulan November 2013

Pemasar terus-menerus harus beradaptasi dengan perubahan pasar dan tuntutan untuk menyampaikan pesan dan produk mereka kepada konsumen. Tantangan untuk menonjol dari keramaian bahkan lebih besar di outlet media dan ritel India yang dinamis dan berubah dengan cepat.

Media negara itu baru-baru ini terfragmentasi, dengan rata-rata konsumen India melihat lebih dari 3.000 pesan pemasaran per hari. Selain itu, popularitas seluler meroket, konektivitas sedang meningkat, dan lebih banyak produk dari sebelumnya tersedia untuk pembeli. Pada saat yang sama, sementara pertumbuhan ekonomi di India masih kuat menurut standar global, itu telah melambat. Para pemimpin industri berkumpul di New Delhi, India, di acara Nielsen Consumer 360, untuk membahas bagaimana berkembang di tengah pasar yang terus berubah.

Kerangka kerja "Three R" Nielsen (jangkauan, resonansi, dan reaksi) adalah cara yang efektif untuk mengevaluasi kampanye iklan. Jangkau ukuran apakah kampanye itu relevan—apakah kampanye itu menjangkau audiens yang dituju? Resonansi menentukan apakah pesan kampanye memengaruhi audiens—apakah itu meningkatkan pendapat konsumen tentang merek tersebut? Reaksi melihat apa yang dilakukan konsumen setelah melihat iklan—apakah kampanye memengaruhi keputusan pembelian?

Bagaimana Pemasar India Dapat Menerapkan Strategi Ini?

Saat merencanakan strategi distribusi di seluruh India, menjangkau toko yang tepat sangat penting. Dari delapan juta gerai ritel FMCG di perkotaan India, 2,3 juta mendorong 80 persen penjualan. Di pedesaan India, 11 persen gerai di 600.000 desa mendorong 60 persen penjualan.

Di seluruh lanskap media global, penelitian Nielsen menunjukkan bahwa tujuh detik pertama iklan adalah yang paling penting dalam menarik perhatian konsumen dan dapat meningkatkan pendapat konsumen tentang merek sebesar 15 persen hingga 20 persen. Dengan konsumen India yang bertubi-tubi dengan 3.000 pesan pemasaran per hari, frekuensi iklan yang optimal juga merupakan yang terpenting. Bertentangan dengan kebijaksanaan konvensional, terlalu banyak penayangan iklan terkadang dapat merusak efektivitas—juga dikenal sebagai efek "aus". Faktanya, sedikitnya 15 persen dari kampanye iklan yang dievaluasi Nielsen benar-benar mendapat manfaat dari peningkatan frekuensi.

Agar merek menonjol di India, pengecer harus menarik keinginan konsumen mereka untuk memanfaatkan momen-momen kecil kemewahan dalam hidup dan terhubung dengan cara pelanggan mereka berbelanja. Promosi dan penawaran di dalam toko adalah strategi yang sudah lama disukai, dan untuk alasan yang bagus. Setengah dari semua pembeli India mencari barang-barang promosi. Namun, premiumisasi juga penting di pasar ini, dengan 40 persen mengatakan mereka secara aktif mencari produk yang ditingkatkan.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa