02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Olahraga & permainan

#twothumbsup: Menonton Film di Bioskop di Dekat Anda

3 menit dibaca | Maret 2014

Pada era Siskel dan Ebert, dua jempol bukan hanya berarti film itu bagus. Itu juga berarti film tersebut layak untuk ditonton. Waktu telah berubah, dan saat ini, para kritikus film-profesional maupun yang memproklamirkan diri-menggunakan jempol mereka dengan cara lain untuk memengaruhi keputusan menonton film. Melalui tweet, tagar, dan bahkan foto, para penonton bioskop memperluas pengalaman menonton di bioskop lebih dari sekadar di bioskop itu sendiri.

Meskipun ulasan dari kritikus film modern mungkin memiliki lebih banyak persaingan karena munculnya media sosial, mereka masih memiliki tempat yang penting dalam proses pengambilan keputusan menonton film. Faktanya, menurut laporan Nielsen's American Moviegoing tahun 2013, 41 persen dari generasi Milenial mengatakan bahwa mereka memeriksa rata-rata peringkat kritikus di situs web, seperti Rotten Tomatoes dan IMDb, sebelum menonton film. Selain itu, delapan dari 10 penonton bioskop masih mengacu pada ulasan film setidaknya beberapa kali ketika mereka mempertimbangkan film apa yang akan ditonton.

Namun, mari kita jujur: Seharusnya tidak mengherankan jika seni menulis dan berbagi ulasan film telah menjadi lebih organik. Dengan pertumbuhan media sosial dan Internet, menjadi "yang paling tahu" tentang film terbaru adalah aspek penting dari relevansi sosial. Sebelum pergi ke bioskop, sekitar 44 persen penonton bioskop mengatakan bahwa mereka mempercayai trailer sebagai sumber informasi ketika memutuskan apakah akan menonton film atau tidak. Pada tingkat yang hampir sama, 40 persen mengatakan bahwa mereka menghargai rekomendasi yang mereka lihat dari teman atau keluarga mereka di media sosial. Dan setelah mereka bersorak, menangis, atau melompat dari tempat duduk mereka, para penonton bioskop beralih ke media sosial untuk memberikan jempol mereka sendiri... atau jempol ke bawah.

Seberapa Sosialkah Penonton Bioskop?

Menonton bioskop adalah sebuah pengalaman sosial dan para penonton bioskop rajin terhubung melalui platform media sosial. Sekitar 81 persen penonton bioskop mengatakan bahwa mereka menggunakan Facebook, sementara 34 persen menggunakan Twitter, diikuti oleh Pinterest (21%), Google+ (20%), dan Instagram (18%). Laporan ini juga mencatat bahwa penonton bioskop yang menggunakan Facebook menyukai atau mengikuti sebuah film sebanyak 25 persen dari waktu yang mereka gunakan, dan memiliki kemungkinan yang sama besarnya dengan pengguna Twitter untuk membicarakan film di media sosial. Pengguna Facebook juga 15 persen lebih mungkin untuk menonton trailer atau klip film. Untuk menempatkan Instagram dan Pinterest ke dalam gambar, secara harfiah, para penonton bioskop mensosialisasikan pengalaman di dalam bioskop melalui karya seni, komentar, dan swafoto yang dibuat oleh para penggemar. Faktanya, 24 persen pengguna Instagram melaporkan bahwa mereka menggunakan situs ini untuk mengunggah foto-foto tentang film.

Sifat konsumen saat ini dan lanskap digital memungkinkan penonton bioskop menggunakan koneksi sosial mereka untuk mendapatkan informasi film secara instan. Pertimbangkan ini: Pengguna Twitter yang pergi ke bioskop 25 persen lebih mungkin untuk menonton film di akhir pekan pembukaan dibandingkan dengan pengguna jejaring sosial lainnya, dan 55 persen di antaranya men-tweet atau berkomentar tentang film secara teratur. Pengguna Twitter juga merupakan penonton bioskop yang paling sering datang ke bioskop, dengan menonton sekitar sembilan film dalam setahun. Pengguna Instagram juga sering menonton film (rata-rata hampir sembilan film per tahun). Mereka juga paling spontan terhadap apa yang mereka lihat (36% secara teratur memilih film setelah tiba di bioskop), dan mereka adalah yang paling vokal tentang pengalaman menonton film mereka (60% mengatakan bahwa mereka sering mengirim komentar tentang film di situs jejaring sosial mereka).

"Ketika studio film merencanakan anggaran pemasaran mereka untuk film-film blockbuster tahun depan, mereka harus mempertimbangkan bahwa sebagian besar penonton bioskop menggunakan media sosial untuk mendapatkan informasi," kata Kathy Benjamin, SVP, Nielsen National Research Group (NRG). "Memanfaatkan potensi yang disediakan oleh jejaring sosial akan menjadi penting untuk terhubung dengan para penonton mereka."

Saat kredit selesai, kami melihat semakin banyak penonton bioskop yang membicarakan pengalaman menonton film melalui media sosial. Mereka terus membicarakannya bahkan setelah film selesai. Dan itu adalah hal yang bagus!

Untuk informasi lebih lanjut mengenai laporan ini, silakan kirim email ke NielsenMoviegoingReport@nielsen.com.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.