02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Hari Perempuan Internasional: Merayakan Perempuan dalam Musik

6 menit dibaca | Maret 2018

Untuk merayakan Hari Perempuan Internasional 2018, kami menganalisis data penjualan, streaming, dan pemutaran radio dari Nielsen dan tangga lagu Billboard yang bersejarah untuk menunjukkan kesan kuat dan abadi yang dimiliki oleh para artis perempuan terhadap musik.

Dari lagu Helen Reddy yang terkenal di awal tahun 1970-an, "I Am Woman", hingga penampilan bertabur bintang dari Kesha yang membawakan lagu "Praying" di GRAMMYs® 2018, musik telah menjadi sebuah perayaan bagi pemberdayaan wanita. Meskipun format dan selera musik telah berubah dari waktu ke waktu, ada satu hal yang tetap konstan-suara perempuan yang kuat dalam musik populer.

1940s: Wanita Membuat Jejak Mereka dalam Musik

Tangga lagu popularitas Billboard mulai mengukur lagu-lagu hit terbesar pada tahun 1940-an, masa yang didominasi oleh artis Big Band dan jazz seperti Jimmy Dorsey, Duke Ellington, dan Glenn Miller. Namun mereka tidak sendirian, karena beberapa artis wanita seperti Billie Holiday dan Andrews Sisters juga membuat jejak mereka di tangga lagu di tengah lanskap musik yang sebagian besar didominasi oleh pria.

1950s: Bangkit dengan Rock n' Roll

Tahun 1950-an mengantarkan lahirnya rock n' roll, sebuah gaya musik baru yang kuat yang sebagian besar didominasi oleh para pria. Namun, bahkan di era yang didominasi oleh pria ini, vokalis wanita seperti Rosemary Clooney, Patti Page, dan Doris Day termasuk di antara para pemimpin tangga lagu di awal tahun 50-an. Namun, keadaan sedikit berubah ketika lagu "Rock Around the Clock" dari Bill Haley memulai debutnya pada tahun 1955 dan Elvis Presley mulai mendominasi tangga lagu pada tahun 1956. Dan pada akhir tahun 50-an, artis wanita jarang berada di puncak tangga lagu.

1960s: Bintang-bintang musik country dan R&B

Musik meluas pada akhir 1950-an dan awal 1960-an dengan hadirnya musik Nashville dan persilangan musik country dengan musik pop. Patsy Cline adalah pemimpin dalam gerakan ini, dan ia memiliki serangkaian lagu hits dari akhir 50-an hingga awal 60-an. Rhythm dan blues juga mendapatkan popularitas di awal tahun 60-an, sebagian besar karena kesuksesan dan pengaruh Shirelles, yang menjadi grup beranggotakan perempuan pertama yang mencapai peringkat 1 di tangga lagu Billboard Hot 100 AS dengan lagu "Will You Love Me Tomorrow." Sementara The Beatles menggemparkan Amerika pada pertengahan 1960-an, periode ini juga menghadirkan Supremes, salah satu grup vokal tersukses sepanjang masa, yang berhasil meraih 12 lagu No. 1 di Hot 100-rekor untuk grup Amerika.

1970s: Disko, Duos dan Debby

Meskipun banyak orang berpikir tentang disko ketika mereka memikirkan tahun 1970-an, dekade ini juga melahirkan sejumlah duo yang dipimpin oleh wanita yang produktif seperti Carpenters, Peaches & Herb, dan Captain & Tennille, yang semuanya menikmati kesuksesan tangga lagu yang luar biasa, seperti halnya vokalis solo Roberta Flack dan Barbra Streisand. Kemudian, pada akhir tahun 70-an, lagu "You Light Up My Life" dari Debby Boone menduduki puncak tangga lagu dan menghabiskan 10 minggu berturut-turut di puncak Billboard Hot 100. Di sisi disko, artis seperti Donna Summer, Gloria Gaynor dan Sister Sledge menjadi terkenal. Kemudian pada akhir tahun 70-an, Olivia Newton-John meraih empat GRAMMY, lima lagu No. 1, 10 lagu Top 10 lainnya, dan kemudian menjadi salah satu artis terlaris di dunia sepanjang masa.

1980s: Rekaman Pembuatan Rekor

Wanita menguasai tangga lagu di awal tahun 80-an, karena artis wanita memimpin tangga lagu Billboard akhir tahun selama tiga tahun berturut-turut: "Call Me" dari Blondie memimpin tangga lagu pada tahun 1980; "Bette Davis Eyes" dari Kim Carnes memimpin pada tahun 1981; dan "Physical" dari Olivia Newton-John memimpin pada tahun 1982. Dan sementara Cyndi Lauper dan Tina Turner meluncurkan rilisan yang sukses di pertengahan tahun 80-an, lagu No. 1 pertama Madonna, "Like a Virgin", adalah pengubah permainan yang nyata saat masuk ke tangga lagu pada tahun 1984. Dan di akhir dekade ini, Whitney Houston memulai rekor dengan tujuh lagu No. 1 berturut-turut, diikuti oleh kebangkitan Janet Jackson menjadi superstar di akhir 1980-an dan awal 1990-an, ketika ia mencetak rekor dengan 18 lagu Top 10 berturut-turut.

1990s: Perempuan Menjadi Pusat Perhatian

Menjelang akhir tahun 1980-an, wanita menjadi pusat perhatian. Faktanya, artis solo wanita dan grup yang terdiri dari, atau dipimpin oleh wanita, mendapatkan enam dari 10 lagu Hot 100 teratas pada tahun 1990. Mariah Carey memulai debutnya pada tahun itu dan berhasil meraih 18 single No.1 dalam kariernya, yang terbanyak dibandingkan penyanyi solo lainnya. Namun tangga lagu AS tidak hanya untuk orang Amerika. Celine Dion dari Kanada, Spice Girls dari Inggris, dan Ace of Base yang bersuara wanita dari Swedia, semuanya memiliki lagu-lagu yang memuncaki tangga lagu. Milenium ditutup sama seperti ketika ia dimulai, karena penyanyi wanita dan penyanyi wanita bertanggung jawab atas tujuh lagu teratas di tangga lagu Hot 100 Billboard pada akhir tahun 1999. Kita juga mulai melihat gelombang lain dari pembuat lagu country-pop crossover wanita di akhir 1990-an, termasuk LeAnn Rimes, Shania Twain, dan Faith Hill; masing-masing menempatkan lagu-lagu mereka di 10 besar.

2000s: Keberhasilan Crossover Genre

Penyeberangan genre terus berlanjut di awal tahun 2000-an, ketika beberapa artis wanita populer seperti Mary J. Blige, Ashanti, Beyonce, dan Alicia Keys menyeberang dari pengaruh hip-hop dan R&B. American Idol memulai debutnya pada tahun 2002 dan menjadi titik awal bagi Kelly Clarkson dan Carrie Underwood, yang keduanya masih menjadi pusat kekuatan musik saat ini. Pada tahun 2005, empat dari lima lagu teratas Billboard Hot 100 pada tahun tersebut berasal dari penyanyi wanita dan tren ini berlanjut pada tahun 2007 ketika tujuh dari 10 lagu teratas (termasuk empat lagu teratas) berasal dari penyanyi wanita. Pada tahun 2008, kelima nominasi GRAMMY untuk Artis Baru Terbaik adalah artis wanita atau grup yang dipimpin oleh wanita, termasuk pemenang Amy Winehouse. Menjelang akhir dekade ini, lima lagu Hot 100 terbaik tahun 2009, menurut Billboard, adalah artis wanita atau grup yang dipimpin oleh artis wanita: The Black Eyed Peas (dipimpin oleh Fergie) memiliki dua lagu di lima besar; Lady Gaga memiliki dua lagu; dan Taylor Swift memiliki satu lagu.

2010 - sekarang: Kesuksesan Penjualan dan Bintang Baru

Pada dekade ini, suara wanita dalam musik lebih kuat dari sebelumnya. Inilah contohnya: Dalam satu minggu di tahun 2015, Adele mencetak rekor dengan menjual lebih dari 3,3 juta kopi dari 25 albumnya di A.S. Dia juga telah menjual lebih dari 24,5 juta album di A.S. sejak debutnya. Kami juga telah diperkenalkan dengan Katy Perry, Ariana Grande, Lorde, Iggy Azalea, Meghan Trainor, dan Alessia Cara. Dan mengakui prestasi Taylor Swift yang belum pernah terjadi sebelumnya, yaitu melampaui 1 juta penjualan di AS pada minggu pertama dari empat rilisan terakhirnya.

Artis-artis wanita mendominasi tangga lagu yang belum pernah terjadi sebelumnya, mencetak rekor, mendapatkan pengakuan dan memimpin industri ini ke depan. Suara-suara ini datang dari seluruh penjuru dunia. Melalui semua gaya musik yang berbeda dan semua perubahan dalam cara penggemar mendengarkan musik, suara artis wanita adalah suara yang mencapai volume yang akan memimpin bisnis musik di masa depan.

Untuk wawasan tentang wanita dalam olahraga, baca artikel Celebrating Women Olympians.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.