Pusat Berita > Acara

Komitmen Nielsen terhadap Kemampuan Kerja Kaum Muda Menjadi Pusat Perhatian di Acara Alliance 4 Youth

4 menit dibaca | Desember 2016

Sebagai anggota global Alliance 4 YOUth, Nielsen bermitra dengan Nestlé dan anggota lainnya untuk membantu mengurangi pengangguran di Eropa. Sebagai anggota aktif konsorsium, Nielsen memberikan kontribusi studi pro bono kepada Aliansi, menciptakan ruang media digital, termasuk konten di halaman Facebook Aliansi, dan memanfaatkan skema magang dan magang untuk mengurangi pengangguran di kalangan anak muda di bawah usia 30 tahun serta meningkatkan kemampuan kerja anak muda di Eropa.

Di Inggris, skema magang adalah program pelatihan untuk pemuda berusia 16 tahun ke atas yang memberikan pengalaman kerja praktis di tempat kerja dan pendidikan di sekolah atau pusat pelatihan. Keberhasilan menyelesaikan skema ini akan menghasilkan kualifikasi yang diakui oleh badan penguji negara.

Dan kami menjalankan peran kami dengan sangat serius. Faktanya, Nielsen memiliki 20 peserta magang di Inggris tahun ini dan sama banyaknya dengan yang direncanakan untuk tahun 2017, dilengkapi dengan program magang Nielsen yang tak terhitung jumlahnya di seluruh benua.

Diprakarsai pada tahun 2014 oleh Nestlé, Alliance 4 YOUth merupakan inisiatif yang digerakkan oleh bisnis untuk mempromosikan lapangan kerja bagi kaum muda di Eropa. Inisiatif ini bertujuan untuk mengurangi pengangguran kaum muda dengan membantu kaum muda mendapatkan pengalaman dan kemampuan kerja melalui pekerjaan dan kesempatan pelatihan, serta melalui pendidikan. Perusahaan-perusahaan mitra organisasi ini juga memobilisasi karyawan mereka untuk terlibat dengan masyarakat dan membantu kaum muda mempersiapkan diri untuk bekerja dengan menawarkan saran praktis, klinik resume, dan persiapan wawancara. Para mitra Alliance 4 YOU adalah anggota aktif Aliansi Eropa untuk Pemagangan dari Komisi Eropa, yang mempromosikan pemagangan dan pelatihan sebagai duta pelatihan kejuruan di seluruh Eropa.

Selain pekerjaan sepanjang tahun dari masing-masing perusahaan mitra, anggota aliansi berkumpul setiap tahun untuk menilai kemajuan dan menetapkan prioritas. Acara tahun ini diadakan pada tanggal 15 November 2016 di Parlemen Eropa di Brussels. Tema, diskusi dan debat tahun ini berfokus pada penilaian seberapa sukses skema pemagangan dan apa yang dapat dilakukan untuk meningkatkan daya tarik mereka dalam rangka mengatasi pengangguran kaum muda. Banyak anak muda, orang tua mereka, dan bahkan penyedia layanan pendidikan melihat skema pemagangan sebagai alternatif dari gelar sarjana. Pekerjaan Alliance 4 YOUth berusaha untuk membantu mengubah pemikiran ini, dan perusahaan, penyedia pendidikan, dan kaum muda harus bekerja sama untuk menunjukkan bahwa skema pemagangan harus menjadi pelengkap pendidikan akademis, bukan sebagai penggantinya.

Menjelang acara tersebut, Nielsen melakukan survei di antara para peserta magang, penyedia pendidikan, dan pemberi kerja untuk memberikan data dasar untuk diskusi dan debat selama pertemuan. Temuan dari survei tersebut sangat mendukung keberadaan skema pemagangan di wilayah ini, karena 96% dari 1.700 peserta magang yang disurvei mengatakan bahwa mereka yakin skema tersebut akan membantu mereka mendapatkan pekerjaan setelah mereka menyelesaikan studi mereka. Survei ini juga menemukan bahwa 98% peserta magang akan merekomendasikan program magang kepada orang lain.

Namun, menyediakan program pemagangan saja tidaklah cukup. Penelitian ini juga menunjukkan bahwa jika skema pemagangan ingin berhasil, perusahaan, penyedia pendidikan dan pemerintah perlu berkolaborasi untuk mendapatkan pengalaman yang terpadu. Khususnya, hanya 38% pemberi kerja, 37% peserta magang, dan 41% penyedia pendidikan yang menyatakan bahwa mereka merasa ada hubungan yang tepat antara pemberi kerja dan penyedia pendidikan dalam skema pemagangan. Selain itu, 31% pemberi kerja, 36% peserta magang, dan 24% penyedia pendidikan mengatakan bahwa elemen pembelajaran dan pengalaman kerja dalam skema pemagangan tidak sesuai.

Karen Fichuk, President of Lead Markets Nielsen, dan Dwight Watson, Global Client Lead Nestlé, menghadiri acara tersebut dan mendiskusikan temuan-temuan utama dari survei tersebut dan menjelaskan bagaimana Nielsen memberikan dampak pada ketenagakerjaan kaum muda dengan mempekerjakan kaum muda dalam program-program kepemimpinan yang sedang berkembang, skema magang, dan magang.

"Perusahaan dapat membantu mengatasi pengangguran di kalangan anak muda dengan menciptakan pengalaman kerja yang berarti bagi kaum muda, yang relevan dengan studi mereka, di mana mereka dapat memberikan dampak bagi perusahaan dan mengembangkan kemampuan profesional mereka," ujar Fichuk. "Kami memiliki berbagai program di seluruh dunia untuk karyawan tingkat pemula. Salah satu yang telah berjalan selama bertahun-tahun adalah Emerging Leaders Program, yang melibatkan rotasi yang luas di seluruh bisnis kami. Program ini merupakan investasi yang besar, namun telah menghasilkan beberapa pemimpin muda yang luar biasa bagi Nielsen."

Pengangguran kaum muda di Eropa berada pada titik tertinggi sepanjang masa, dengan banyak negara Eropa mengalami jumlah pengangguran kaum muda yang belum pernah terjadi sebelumnya. Rata-rata saat ini di seluruh Eropa adalah 18,8%, turun dari 23,9% pada awal 2013. Meskipun terjadi penurunan selama tiga tahun terakhir, masalah ini tetap menjadi beban besar bagi masyarakat Eropa, terutama di kota-kota besar dan di Eropa selatan, di mana tingkat pengangguran kaum muda dapat mencapai 50%.