02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Melayani Konsumen Militer Masa Kini

4 menit dibaca | November 2014

Hari Veteran, yang awalnya didirikan untuk mengenang gencatan senjata Perang Dunia I, telah menjadi hari bagi orang Amerika untuk mengenang dan menghormati semua veteran, serta anggota militer AS yang masih aktif.

Namun, bukan hanya kita yang harus mengenang para pahlawan nasional ini. Baik mereka yang sedang bertugas aktif atau yang telah mengabdi kepada negara, anggota militer saat ini dan keluarga mereka juga merupakan konsumen. Dengan memahami kebiasaan konsumen yang unik dari para pembeli dan keluarga mereka, peritel dan produsen dapat menjangkau segmen populasi ini dengan lebih baik dan melayani kebutuhan spesifik mereka.

Siapa konsumen militer saat ini?

Konsumen yang aktif bekerja adalah mereka yang berusia muda, berorientasi pada keluarga, dan beragam. Hampir setengah (44,6%) dari kepala keluarga yang aktif bekerja berusia di bawah 35 tahun, dibandingkan dengan 15,8% dari total pembelanja di Amerika Serikat. Cukup banyak dari konsumen muda ini yang belum mapan: 20,5% adalah kaum muda yang sedang dalam masa transisi, yang masih lajang atau baru saja menikah dan belum memiliki anak. Jumlah ini juga jauh lebih banyak dibandingkan dengan populasi secara keseluruhan, yang hanya 7,5%.

Namun, sebagian besar (59,5%) dari pembeli yang aktif berbelanja sudah berkeluarga. Dan banyak dari keluarga tersebut masih berusia muda-28,2% memiliki anak di bawah usia enam tahun, yang secara signifikan lebih banyak daripada 10,7% populasi umum.

Konsumen yang aktif berbelanja terwakili dengan baik oleh berbagai kelompok multikultural. Hanya di bawah 40% dari pembeli ini adalah orang non-Kaukasia, yang lebih banyak dari 23,7% dari total populasi negara ini. Dari jumlah tersebut, 15,1% merupakan orang Afrika-Amerika dan 7,7% orang Asia-Amerika. Sementara itu, 17,7% dari konsumen yang aktif berbelanja mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Hispanik, lebih banyak dari 12,3% dari seluruh pembeli di AS.

Ketika kami menyertakan pensiunan anggota militer dan anggota cadangan untuk lebih memahami total populasi militer di AS, konsumen ini cenderung lebih tua. Untuk semua anggota militer, 16,2% kepala keluarga berusia 65 tahun atau lebih, dibandingkan dengan 13,4% dari total populasi AS. Selain itu, konsumen militer lebih cenderung mengidentifikasi diri mereka sebagai pasangan senior, pasangan sarang kosong, atau keluarga yang lebih tua dan sibuk. Mengingat representasi kelompok ini yang signifikan dari mereka yang berada di usia pensiun, tidak mengherankan jika 40% kepala keluarga saat ini tidak bekerja.

Baik konsumen militer aktif maupun total konsumen militer cenderung tinggal di dalam negeri. Dua puluh empat persen dari tugas aktif dan 19,9% dari total konsumen militer mengidentifikasi sebagai "negara yang nyaman," yang berarti mereka tinggal di tepi pasar metropolitan besar atau kota-kota kecil. Orang-orang di segmen ini cenderung tertarik pada keluarga, rumah, dan aktivitas luar ruangan seperti memancing dan berperahu. Selain itu, 22,5% dari total militer berasal dari kota kecil dan daerah pedesaan.

Dan wilayah Selatan merupakan tempat yang paling banyak dipilih oleh konsumen militer sebagai tempat tinggal: 40,4% dari anggota yang bertugas aktif dan 43,9% dari total anggota militer tinggal di negara bagian selatan. Selain itu, 30,8% konsumen yang bertugas aktif tinggal di wilayah barat AS.

Di mana para konsumen ini membelanjakan uangnya?

Dengan keluarga dan gaya hidup yang aktif, para konsumen ini membelanjakan uangnya dengan cara yang berbeda dari populasi umum negara tersebut. Meskipun toko kelontong menduduki peringkat teratas dalam daftar gerai non-militer tempat konsumen militer membelanjakan uangnya lebih banyak dibandingkan dengan total populasi negara, pembeli ini juga menghabiskan lebih banyak uang di toko perlengkapan rumah tangga dan toko mobil.

Militer memupuk akal sehat para anggotanya, sehingga tidak mengherankan jika 64,2% dari seluruh konsumen militer melakukan pembelian di toko perlengkapan rumah dibandingkan 51% populasi umum. Selain itu, konsumen militer menghabiskan rata-rata $408 per orang di toko-toko perlengkapan rumah pada tahun 2013, dibandingkan dengan rata-rata $290 per orang untuk populasi umum.

Banyak dari pembelian perbaikan rumah teratas untuk konsumen militer dibandingkan dengan populasi umum adalah untuk proyek-proyek di luar ruangan, termasuk pupuk dan perawatan rumput dan tanah, barang-barang taman dan teras, serta perlengkapan cuaca di dalam dan di luar ruangan. Dan untuk menyelesaikan proyek-proyek ini, 53% dari konsumen ini membelanjakan uangnya untuk perangkat keras, dibandingkan dengan 40% dari total konsumen AS.

Dalam nada yang sama dengan perbaikan rumah, lebih banyak konsumen militer juga berbelanja di toko mobil daripada populasi umum: 14,7% berbanding 9%. Dan 60,9% konsumen militer mengatakan bahwa mereka telah membeli barang-barang otomotif, dibandingkan dengan 48,8% konsumen secara keseluruhan.

Menjangkau Konsumen Militer Masa Kini

Konsumen militer memiliki kebiasaan yang berbeda dari populasi secara keseluruhan. Namun, peritel dan manufaktur dapat terhubung dengan mereka dengan mengingat usia, demografi, dan lokasi mereka saat memasarkan ke pembeli penting ini. Selain itu, tema militer dapat membantu industri perbaikan rumah dan otomotif untuk menarik konsumen ini.

Metodologi

Wawasan dan data tentang konsumen militer dan militer yang bertugas aktif dalam artikel ini diperoleh dari basis data Nielsen HomeScan DeCA (Defense Commissary Agency) yang melacak belanja konsumen di komisariat dan bursa militer.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.