02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Perspektif

Apa yang Perlu Kita Bicarakan Saat Membicarakan TV Tersambung

4 menit dibaca | Amanda Tarpey, SVP Kepemimpinan Produk untuk Pengukuran Audiens Digital | Juni 2018

Pada musim ini, jaringan TV dan pemain digital semakin mengarah pada penawaran over-the-top (OTT) sebagai bagian penting dari strategi mereka untuk menarik dan menghadirkan pemirsa.

Dengan pertumbuhan aplikasi streaming yang tersedia melalui layar TV, muncul peluang baru bagi pengiklan untuk terhubung dengan konsumen di ruang keluarga. Pada tahun lalu saja, kami telah melihat peningkatan hampir 10% dalam jumlah orang yang memiliki akses ke perangkat TV yang terhubung, dengan menit menonton harian rata-rata dua kali lipat setiap tahun sejak 2012.

Seiring dengan konsumsi OTT yang telah beralih dari tren yang sedang naik daun ke arus utama, kami telah melihat lebih banyak lagi perusahaan media TV dan digital-first yang berinvestasi pada penawaran TV terkoneksi dan layanan streaming langsung ke konsumen. Dan meskipun pergeseran ini telah menjadi perbincangan di industri, penting bagi kita untuk memastikan bahwa kita berbicara tentang perlunya transparansi di pasar ini di tengah pertumbuhannya yang pesat. Peluang dalam TV terhubung adalah nyata dan terus berkembang, tetapi agar dapat dimonetisasi secara adil, peluang tersebut harus diukur secara objektif.

Adopsi yang Luas dan Pertumbuhan Pasar untuk TV Terhubung

Selama lima tahun terakhir, pemirsa TV telah menggunakan perangkat terhubung dari merek-merek seperti Amazon Fire TV, Apple TV, Roku, dan lainnya sebagai cara untuk menonton acara. Meskipun TV linear masih mewakili sebagian besar waktu menonton pemirsa-dengan lebih dari 132 jam menonton TV linear per bulan dibandingkan 42 jam per bulan menggunakan perangkat TV terkoneksi-tidak diragukan lagi bahwa ruang OTT merupakan pasar yang berkembang pesat.

Di Nielsen, data kami menunjukkan bahwa dua pertiga orang Amerika memiliki setidaknya satu perangkat terkoneksi, yang memungkinkan 224 juta orang mengonsumsi media dan iklan sesuai keinginan mereka, mulai dari menonton episode langsung komedi situasi favorit mereka hingga menonton satu musim penuh dari sebuah acara melalui aplikasi OTT. Sederhananya, TV terkoneksi telah membuat menonton di ruang keluarga menjadi pengalaman yang lebih personal dan berdasarkan pilihan, serta telah membuka pintu bagi peluang premium baru bagi para pengiklan untuk terhubung dengan konsumen.

Memahami Pemirsa TV Terhubung

Sebagai bagian dari penelitian kami, kami tidak hanya dapat menangkap waktu yang dihabiskan pemirsa untuk menonton video streaming melalui perangkat TV yang terhubung, tetapi juga profil pemirsa dan konten serta iklan yang mereka lihat. Kami tahu bahwa penonton OTT rata-rata berusia lebih muda, dengan orang-orang di bawah usia 34 tahun menghabiskan sebagian besar waktu mereka untuk menonton di perangkat ini. Kami tahu bahwa rumah yang memiliki perangkat streaming 30% lebih mungkin memiliki pendapatan yang lebih tinggi, dengan penghasilan lebih dari $100.000 per tahun. Semua ciri-ciri ini telah menjadikan pemirsa CTV sebagai fokus bagi para pengiklan yang ingin mencari target yang berharga dan sulit dijangkau.

Dengan konsumen yang semakin sering beralih ke perangkat TV terkoneksi untuk menonton di ruang keluarga dan persaingan di antara para produsen perangkat yang terus meningkat, maka pertanyaan-pertanyaan yang harus kita tanyakan adalah sebagai berikut: Bagaimana kita memastikan bahwa perilaku konsumen dan profil pemirsa di seluruh lanskap TV terkoneksi dapat dipahami dengan baik? Bagaimana para pemasar dapat mengevaluasi pemirsa secara komparatif untuk membelanjakan uang mereka dan bertransaksi di ruang OTT dengan penuh percaya diri?

Sebagai perusahaan yang memiliki sejarah dalam menghadirkan transparansi ke dalam ekosistem media, kami percaya bahwa pengukuran yang independen dan dapat diperbandingkan adalah kuncinya.

Menerjemahkan Pertumbuhan ke Monetisasi dengan Pengukuran

Konsumen kini menikmati beragam pilihan yang belum pernah ada sebelumnya, yang berarti sangat penting bagi para pemasar untuk memiliki pandangan yang jelas mengenai pemirsa dan perilaku mereka agar dapat menjalankan kampanye dengan sukses dan menumbuhkan koneksi merek yang kuat. Saat ini, Nielsen memungkinkan pembeli dan penjual media untuk memahami dan memverifikasi pemirsa TV yang terhubung dengan pengukuran independen yang memberikan pandangan holistik yang dibutuhkan.

Kami menangkap pemirsa untuk konten dan iklan di Roku dan Hulu dengan menggunakan metrik yang dapat dibandingkan di seluruh perangkat yang terhubung dan TV linear serta ponsel cerdas dan tablet. Ya, hal ini memang menantang, tetapi kami telah membuat kemajuan yang baik dalam menampilkan nilai dari para pemirsa ini. Selain itu, kami juga menangkap pemirsa paket kurus di YouTubeTV dan Hulu Live dan telah memasukkannya ke dalam peringkat TV resmi dan mata uang C3/C7. Dan kami menyediakan cakupan platform OTT terbesar di industri ini melalui pengukuran kami, yang terbaru adalah Hulu mendukung Peringkat Iklan Digital sebagai mata uang resminya untuk memberikan pengiklan pandangan penting mengenai jumlah pemirsa yang konsisten dengan TV.

Pengadopsian perangkat TV yang terkoneksi telah mengubah televisi menjadi pengalaman multi platform. Hal ini juga memunculkan kembali tantangan yang sudah tidak asing lagi: kebutuhan untuk menangkap dan memahami pemirsa di berbagai platform dan perangkat secara komparatif.

*Sumber: Panel Nasional Nielsen (berdasarkan jumlah pemasangan berskala dan persentase semesta) termasuk smart TV berkemampuan internet, konsol game, dan perangkat yang terhubung ke internetArtikel ini pertama kali dipublikasikan di Media Post.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa