02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Audio yang Didukung Iklan Menghadirkan Peluang Menarik

3 menit dibaca | Februari 2020

Audio pada dasarnya berbeda dengan video dalam beberapa hal, dan model bisnis harus merefleksikannya. Dan ketika streaming menjadi ada di mana-mana, penting bagi penyedia audio untuk merangkul fakta bahwa konsumen lebih cenderung tertarik pada opsi gratis. Lagi pula, di situlah peluang periklanan berada. 

Sebuah survei khusus Nielsen mengenai sentimen konsumen AS terhadap platform streaming menemukan bahwa di dunia video, sebagian besar pengguna streaming (lebih dari 90%) berlangganan setidaknya satu layanan streaming berbayar. Bandingkan dengan audio, di mana lebih dari separuh (53%) konsumen menggunakan layanan audio streaming gratis yang didukung iklan (27% berlangganan).

Konsumen selalu memiliki akses ke hiburan audio gratis, sehingga tidak mengherankan jika orang Amerika lebih enggan untuk membayarnya. Terlepas dari cara kita mendengarkan, konsumen telah terbiasa dengan layanan streaming musik dan radio yang gratis dan tersedia, dan ini merupakan perbedaan yang mencolok dari sektor streaming video, di mana penyedia konten memisahkan pemrograman yang berbeda ke dalam layanan tertentu sebagai cara untuk menarik pelanggan.

Berdasarkan apa yang kita ketahui tentang dampak radio yang bertahan lama dalam lanskap audio, apa yang kita lihat di ruang streaming tidaklah mengejutkan. Audio gratis yang didukung iklan telah menjadi hal yang biasa sejak kemunculan media ini. Tidak dapat disangkal lagi bahwa hubungan cinta yang berkelanjutan antara pencinta audio dan mendengarkan radio, yang telah menjadi fondasi dari pengalaman mendengarkan secara total sejak radio pertama kali mengudara. Hal ini menjelaskan mengapa radio tetap menjadi salah satu pusat dari dunia media, menjangkau 92% pendengar dewasa di Amerika Serikat setiap minggunya, lebih banyak daripada platform lainnya. 

Wawasan ini tidak hilang di dunia periklanan: Merek-merek besar bernilai miliaran dolar mulai sadar akan solusi iklan berbasis audio. Mereka tahu bahwa jangkauan itu penting; ini adalah komponen fundamental dari kampanye iklan yang sukses dan merupakan bahan yang diperlukan ketika membangun kesadaran dan memindahkan produk dari rak. Audio yang didukung iklan (dan secara khusus, radio) menawarkan peluang menarik untuk menjangkau konsumen secara massal di dunia yang sangat terfragmentasi dan gila streaming saat ini. Sementara streaming video cenderung mendominasi berita utama media, streaming audio juga dengan cepat menjadi makanan pokok bagi konsumen AS. Audio menawarkan pengalaman yang unik dan intim bagi pendengar dan pengiklan yang ingin menjangkau mereka. Dan seperti yang dirinci dalam Laporan Total Audiens Nielsen terbaru, kemudahan penggunaan, variasi konten, dan biaya berada di peringkat teratas di antara para pengiklan audio.

Meskipun model bisnis yang berbeda memiliki berbagai pro dan kontra, model yang didukung iklan memiliki keuntungan dari potensi penghasilan yang tidak terbatas. Pada titik tertentu, bahkan model langganan yang paling sukses pun akan menghadapi tantangan pertumbuhan karena jumlah pelanggannya semakin penuh. Tidak demikian halnya dengan model yang didukung iklan. Ya, memang sangat menggoda untuk terbawa oleh gembar-gembor layanan video berlangganan terbaru, tetapi di dunia audio, fokus untuk penyiar, podcaster, dan kreator tidak berubah: Kembangkan konten berkualitas yang membuat pendengar terus datang kembali, apa pun platform atau model iklannya-seperti yang telah dilakukan sejak awal kemunculan radio.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa