Lewati ke konten
Pusat Berita > Tanggung Jawab dan Keberlanjutan

Bagaimana Data Dapat Mendorong Pengambilan Keputusan dalam Tanggung Jawab Perusahaan?

4 menit membaca | Agustus 2016
Kristal Barnes
Kristal Barnes
VP, Tanggung Jawab Sosial Perusahaan

Setiap tindakan adalah titik data. Dan di dunia di mana Anda dapat melakukan hampir semua hal dari ponsel cerdas Anda, kami terus-menerus menciptakan dan mengembangkan masyarakat yang semakin didorong oleh data. Hari ini, Anda dapat melacak semuanya mulai dari langkah harian hingga tampilan profil, sementara merek dapat mengukur semuanya mulai dari klik halaman hingga pembelian.

Dengan semua kebisingan ini terus-menerus bersaing untuk mendapatkan perhatian kita, bagaimana kita memisahkan apa yang penting dari yang lain?

Di Nielsen, kami telah berfokus pada pemanfaatan data konsumen untuk menciptakan wawasan yang dapat ditindaklanjuti bagi klien kami selama hampir seratus tahun. Program tanggung jawab perusahaan (CR) kami dibangun di atas warisan penggunaan data ini untuk mendorong pengambilan keputusan. Sejak 2010, fokus kami telah berkembang dari melibatkan karyawan melalui program sukarela hingga memantau masalah lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) yang paling penting bagi pemangku kepentingan kami dan perusahaan kami. Kami melakukan ini dengan memberdayakan karyawan kami untuk merancang dan menerapkan program dan kebijakan yang memajukan perusahaan kami dan berdampak pada komunitas tempat kami beroperasi.

Klien, investor, karyawan, dan masyarakat umum semakin fokus pada masalah tanggung jawab perusahaan yang paling penting. Mengenali persimpangan unik dari masalah industri dan kompetensi inti perusahaan mendorong pemahaman yang lebih komprehensif tentang apa yang paling material bagi perusahaan dan pemangku kepentingannya. Bagi Nielsen, masalah material ini mencakup bidang-bidang seperti privasi dan keamanan data, emisi gas rumah kaca dari energi dan perjalanan, tanggung jawab rantai pasokan, dan pengalaman karyawan kami.

Memiliki pemahaman mendasar tentang masalah yang paling material membuka potensi untuk mendorong peluang bisnis dan menciptakan nilai bersama bagi organisasi Anda. Seperti banyak perusahaan, kami telah membuat keputusan sadar untuk memperluas payung tanggung jawab perusahaan — memindahkannya dari "nice-to-have" menjadi kontributor inti dan faktor dalam kelangsungan hidup jangka panjang kami. Tim CR kami beroperasi sebagai mitra bisnis utama untuk berbagai kelompok di seluruh bisnis kami, seperti sumber daya manusia, manajemen vendor, hubungan investor, dan kelestarian lingkungan. Untuk membantu mengelola beragam kebutuhan ini, kami telah mengembangkan jaringan pemimpin yang diperluas di seluruh bisnis yang berfokus pada kolaborasi untuk memastikan bahwa kami secara teratur berpikir dan bertindak secara bertanggung jawab dan berkelanjutan dalam semua yang kami lakukan.

Dengan mempertimbangkan misi ini, data menghadirkan peluang unik untuk fokus pada pengukuran apa yang penting — dan melakukannya melalui lensa umur panjang dan kolaborasi. Secara internal, ini berarti meningkatkan cermin pada praktik kami sendiri — menekankan perlunya perbaikan berkelanjutan dan peningkatan transparansi. Tapi kita tidak hanya bertanya pada diri sendiri. Kami ingin tahu data apa yang paling penting bagi klien dan komunitas kami untuk mengatasi tantangan sosial secara kolektif. Dalam Nielsen Global Responsibility Report pertama kami, kami menyadari bahwa mengukur apa yang penting bukan hanya kunci untuk proposisi nilai bisnis kami, tetapi juga penting untuk bagaimana kami dapat meningkatkan kinerja kami sendiri. Ini adalah keyakinan inti kami sebagai perusahaan: bahwa transparansi dan pengukuran menciptakan nilai.

Ketika kami mulai menyusun laporan pertama ini, selaras dengan standar G4 Global Reporting Initiative (GRI), kami tahu bahwa data yang kami miliki tentang program dan operasi kami sendiri dapat membuka peluang baru: mengurangi emisi dan penggunaan energi di pusat data; menggunakan kekuatan analitik untuk meningkatkan upaya pengembangan, retensi, dan perekrutan bakat yang berkelanjutan; dan melembagakan persyaratan ESG untuk pemasok teratas. Bekerja sama untuk mengumpulkan dan menganalisis data kami menciptakan peluang untuk meningkatkan program yang ada dan memulai yang baru.

Kami tidak hanya dapat menanggapi kekhawatiran pemangku kepentingan kami dengan lebih baik, tetapi kami juga dapat menemukan peluang baru yang sebelumnya tidak dipertimbangkan. Berevolusi dan menanggapi kekuatan masa depan bukanlah opsional. Untuk menciptakan nilai bagi pemangku kepentingan kami saat ini, data adalah pendorong utama untuk mengidentifikasi area peningkatan, mengukur kemajuan kami, dan meningkatkan kemampuan kami untuk tetap gesit dan berbuat lebih banyak. Kami menyadari bahwa ini bukan proses linier, dan kami tidak akan sampai di sana sendirian; kami juga tidak akan melakukan semuanya pada tahun 2016. Dengan tujuan jangka panjang dalam lingkup Anda, sangat penting untuk menciptakan struktur keseluruhan hari ini yang akan memungkinkan kesuksesan besok.

Nielsen tidak sendirian dalam upaya ini. Government &Accountability Institute telah mencatat peningkatan pelaporan keberlanjutan dari hanya 20 persen perusahaan pada tahun 2011 menjadi 81 persen pada tahun 2015. Sementara kasus bisnis untuk keberlanjutan menjadi penjualan yang lebih mudah, investor, klien, dan karyawan menginginkan lebih banyak dari laporan keberlanjutan tersebut daripada yang mereka lakukan bahkan beberapa tahun yang lalu— terutama informasi yang lebih jelas dan ringkas tentang bagaimana dan mengapa perusahaan Anda memberikan nilai jangka panjang yang nyata sebagai investasi, pemasok, dan pemberi kerja.

Data sebagai bagian penting dari strategi keberlanjutan kami akan tetap ada — baik itu data dan keahlian yang kami berikan kepada organisasi nirlaba melalui Nielsen Cares dengan kerelawanan berbasis keterampilan dan pemberian dalam bentuk barang, atau pengumpulan dan analisis data kami sendiri untuk membantu kami membuat keputusan yang lebih baik dan lebih tepat tentang cara mengoperasikan perusahaan kami secara lebih bertanggung jawab dan berkelanjutan. Pertanyaan bagi perusahaan seperti kami bukanlah apakah kami mengukur upaya kami, tetapi bagaimana kami mengukur apa yang paling penting bagi pemangku kepentingan kami dan komunitas yang kami layani.

Artikel ini awalnya muncul di TriplePundit. Crystal Barnes adalah wakil presiden tanggung jawab sosial perusahaan di Nielsen.