Loncat ke konten
Pusat Berita > Pusat Berita

Mendengarkan Radio di UEA Meningkat Selama Ramadan Menyumbang 42% dari Total Pendengar Selama Kuartal Kedua 2018

5 menit dibaca | Agustus 2018

Dubai, UEA - 7 Agustus 2018: Nielsen, perusahaan pengukuran dan analisis data global, hari ini mengungkapkan bahwa mendengarkan radio meningkat untuk beberapa negara selama empat minggu di bulan Ramadan, terhitung 42% dari seluruh pendengar radio di kuartal kedua.

Menariknya, menurut Nielsen UAE Radio Audience Measurement (UEA RAM) kuartal kedua, yang dilakukan dari tanggal 1 April hingga 30 Juni 2018, sebagian besar peningkatan pendengar selama bulan Ramadan terlihat di kalangan orang India dan Asia Selatan, serta orang-orang berusia 25-39 tahun, sementara tingkat pendengar Emirat dan Ekspatriat Arab menurun selama minggu-minggu Ramadan dibandingkan dengan minggu-minggu lain dalam kuartal tersebut (32% pendengar selama minggu-minggu non-Ramadan menjadi 25% pendengar selama bulan Ramadan). Mengingat bahwa semua penduduk di UEA memiliki jam kerja yang lebih pendek selama bulan Ramadan, menarik untuk melihat bahwa sebagian besar warga negara yang tidak berpuasa beralih ke radio sebagai hiburan di waktu luang mereka.

Mengukur pendengar seluruh populasi UEA di 51 stasiun radio di seluruh negeri, RAM UEA Nielsen menemukan bahwa pendengar stasiun radio religi selama Ramadan mulai memuncak pada siang hari (pukul 14.00-22.00) dibandingkan dengan periode non-Ramadan. Di kuartal lain dan selama minggu-minggu non-Ramadhan di Q2, jumlah pendengar yang terjadi pada pagi hari dari pukul 6 pagi dan seterusnya jauh lebih tinggi. Waktu puncak mendengarkan selama Bulan Suci ini memiliki bentuk yang berbeda, dengan penurunan tingkat jangkauan sekitar pukul 19.00, bertepatan dengan waktu berbuka puasa dan kebiasaan berbuka puasa bersama keluarga dan teman di rumah. Tingkat pendengaran mulai meningkat lagi di malam hari antara pukul 20.00 dan 22.00, karena orang-orang cenderung keluar rumah setelah berbuka puasa untuk salat dan sahur.

Jika dilihat secara keseluruhan pada kuartal kedua, radio menjangkau 92% populasi UEA, sedikit menurun dari kuartal sebelumnya (95%). Hal ini kemungkinan besar disebabkan oleh banyaknya penduduk yang bepergian ke luar negeri untuk liburan musim semi di beberapa minggu pertama bulan April, serta selama bulan Ramadhan dan liburan Idul Fitri.

Meskipun terjadi penurunan jangkauan dibandingkan kuartal sebelumnya, keterlibatan dengan radio tetap sangat tinggi dengan 61,2 juta jam radio didengarkan di ketujuh emirat dalam seminggu rata-rata, dengan pendengar mendengarkan rata-rata 8 jam setiap minggunya.

Pendengar radio terus bervariasi berdasarkan lokasi, dengan hasil kuartal terbaru melaporkan jangkauan yang sedikit lebih rendah di Dubai (90% vs 92%) dan Sharjah (91% vs 95%); total 177.000 pendengar lebih rendah dibandingkan dengan Q1 2018 sementara Abu Dhabi mengalami sedikit peningkatan, mencapai 20.000 lebih banyak pendengar, dan masih menjadi lokasi di mana radio paling populer dibandingkan dengan Emirat lainnya dalam hal jangkauan. Pendengar di Dubai, Sharjah dan wilayah Uni Emirat Arab Utara yang meliputi Ajman, Ras Al Khaimah, Umm Al Quwain dan Fujairah, menghabiskan waktu 9 jam untuk mendengarkan radio dalam seminggu, sementara aktivitas mendengarkan di Abu Dhabi masih lebih rendah, yaitu rata-rata 6 jam per minggu.

"Meskipun data khusus Ramadan tidak akan tersedia pada tingkat yang lebih luas untuk mempertahankan representasi dataset lengkap dari seluruh populasi UEA, kami telah menganalisis dengan cermat perubahan yang tercatat dalam buku harian radio selama periode empat minggu. Dari banyak penelitian lain, kami tahu bahwa perilaku masyarakat secara keseluruhan, dan terutama dalam kaitannya dengan konsumsi media, berubah secara signifikan selama Ramadan, karena puasa dan waktu shalat memiliki arti penting yang baru-perilaku yang biasa dilakukan oleh mereka yang menjalankan ibadah di bulan suci ini. Pola pendengar radio yang kami lihat muncul tentu saja mencerminkan hal ini," kata Sarah Messer, Direktur Media-Timur Tengah, Afrika Utara dan Pakistan, Nielsen. Messer menambahkan, "Meskipun ada penurunan dalam mendengarkan secara keseluruhan, hal ini berada dalam konteks konsumsi radio yang sangat sehat, dengan penurunan jumlah pendengar yang sejalan dengan harapan ketika perilaku audiens dipertimbangkan."

Tentang Nielsen

Nielsen Holdings plc (NYSE: NLSN) adalah perusahaan pengukuran dan analisis data global yang menyediakan pandangan paling lengkap dan tepercaya tentang konsumen dan pasar di seluruh dunia. Pendekatan kami memadukan data milik Nielsen dengan sumber data lain untuk membantu klien di seluruh dunia memahami apa yang terjadi sekarang, apa yang akan terjadi selanjutnya, dan bagaimana cara terbaik untuk menindaklanjuti pengetahuan ini. Selama lebih dari 90 tahun Nielsen telah menyediakan data dan analisis berdasarkan ketelitian ilmiah dan inovasi, terus mengembangkan cara-cara baru untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan terpenting yang dihadapi oleh media, periklanan, ritel, dan industri barang konsumen yang bergerak cepat.

Sebagai perusahaan yang masuk dalam daftar S&P 500, Nielsen beroperasi di lebih dari 100 negara, mencakup lebih dari 90% populasi dunia. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.nielsen.com.

TENTANG PENGUKURAN PENDENGAR RADIO UNI EMIRAT ARAB (RAM) Pengukuran Audiens Radio UEA kuartal kedua dilakukan dari tanggal 1 April hingga 30 Juni 2018 yang mengukur pendengar untuk 51 stasiun radio di seluruh negeri. Ini adalah pertama kalinya industri ini dapat melihat dampak dari Bulan Suci Ramadan terhadap pendengar radio. RAM UEA Nielsen didasarkan pada Survei Pendirian yang signifikan untuk memahami dinamika populasi UEA. Pada Q2 2018, jumlah sampel Establishment Survey adalah 27.000 wawancara tatap muka di ketujuh emirat di UEA, survei terbesar dari jenisnya untuk menentukan karakteristik populasi yang unik di negara tersebut. Hal ini memastikan pengumpulan data radio kami sangat seimbang dan representatif. Metodologi 'buku harian hibrida' digunakan untuk penelitian ini, dengan memperkenalkan buku harian kertas tradisional dan buku harian elektronik yang inovatif kepada para responden, untuk mengukur informasi yang kuat tentang mendengarkan radio. Setiap kuartal, 2.100 orang berusia 10 tahun ke atas, yang mewakili semua kebangsaan dan bahasa di seluruh emirat diminta untuk merekam aktivitas mendengarkan radio mereka selama tujuh hari berturut-turut. Mereka merekam kegiatan mendengarkan radio dalam slot waktu 15 menit selama seminggu penuh dalam format buku harian yang mereka pilih. Data RAM UEA Nielsen mencakup berbagai wawasan demografis dan gaya hidup yang dapat dikombinasikan dengan semua metrik perilaku mendengarkan radio yang ditangkap, termasuk demografi rumah tangga, peringkat program, waktu yang dihabiskan untuk mendengarkan, perangkat yang digunakan untuk mendengarkan, tempat mendengarkan, laporan pasang surut, dan kesetiaan terhadap stasiun. Mata uang media berkualitas tinggi di seluruh dunia diaudit dan tidak terkecuali RAM UEA Nielsen, yang diaudit oleh perusahaan jasa profesional PwC. Tim pengukuran audiens PwC memantau aktivitas pengukuran Nielsen dengan cermat dan memeriksa metodologi yang digunakan Nielsen untuk mempersiapkan penawaran RAM UEA dan memberikan jaminan independen atas penerapan metodologi dalam menghitung dan melaporkan data RAM UEA. Untuk informasi lebih lanjut tentang RAM UEA, kunjungi www.nielsen.com/uae-ram      

Kontak

Nielsen

Zizie Wahid

Zizie.Wahid@nielsen.com