Loncat ke konten
Pusat Berita > Keanekaragaman

Nielsen Raih Nilai 100% Tertinggi Pertama Kalinya dalam Indeks Kesetaraan Disabilitas

3 menit dibaca | Juli 2019

Tahun 2019 menandai tahun pertama Nielsen mendapatkan skor 100% teratas pada Indeks Kesetaraan Disabilitas (DEI) dan tahun kelima kami diakui sebagai "Tempat Kerja Terbaik untuk Inklusi Disabilitas." DEI, sebuah upaya bersama dari Disability:IN dan Asosiasi Penyandang Disabilitas Amerika (American Association of People with Disabilities/AAPD), mengukur kemajuan berkelanjutan yang telah dicapai oleh perusahaan-perusahaan yang berpartisipasi dalam mencapai kesetaraan dan inklusi bagi para pegawai penyandang disabilitas berdasarkan budaya tempat kerja, kepemimpinan, aksesibilitas, ketenagakerjaan, pelibatan masyarakat, layanan dukungan, serta keragaman pemasok.

Setelah beberapa tahun mendapatkan skor 90%, skor tertinggi baru ini, yang diumumkan pada konferensi Disability:IN di Chicago pada tanggal 17 Juli lalu, membuktikan langkah progresif kami terhadap upaya keberagaman dan inklusi global di antara komunitas penyandang disabilitas. Kami kini berdiri bersama beberapa perusahaan mapan, yang sebagian besar di antaranya telah berkolaborasi dengan kami di masa lalu, dengan skor 100% yang didambakan ini. 

Nielsen berusaha untuk memperluas komitmennya terhadap inklusi dan aksesibilitas disabilitas di seluruh organisasi. Kami kelompok sumber daya karyawan kamiAbled and Disabled Employees Partnering Together (ADEPT), telah berperan penting dalam pengakuan kami dalam daftar DEI dan terus memberikan dampak global yang positif bagi para karyawan kami yang memiliki kemampuan yang berbeda-beda di seluruh perusahaan. Sebagai contoh, tahun lalu, ADEPT menciptakan #MyStory, sebuah kampanye digital yang mendorong para pegawai untuk berbagi kisah mereka seputar disabilitas pribadi untuk menciptakan percakapan yang terbuka. Satu demi satu cerita, para pegawai berusaha untuk mengubah persepsi dan menghilangkan stigma, sehingga tercipta ruang yang aman bagi semua pegawai.

Sepanjang tahun, ADEPT menawarkan webinar streaming kepada para rekanan di seluruh negeri untuk meningkatkan kesadaran dan membangun forum terbuka untuk mendiskusikan kesehatan mental dan stres akibat pekerjaan. ADEPT juga menjelaskan dan mendorong diskusi tentang keanekaragaman saraf melalui acara-acara di Pusat Teknologi dan Inovasi Global Nielsen di Tampa, kantor kami yang terbesar di dunia. Dalam salah satu acara penting kami, pimpinan ADEPT berkolaborasi dengan Departemen Psikiatri Anak dan Remaja di NYU Langone Health untuk menghadirkan seorang ahli yang memberikan gambaran umum kepada karyawan tentang bekerja dengan para profesional yang mengalami Gangguan Spektrum Autisme (Autism Spectrum Disorder/ASD) serta kiat-kiat tentang cara membantu karyawan kami berkembang di tempat kerja dengan merasa didukung.

Komitmen untuk membangun jenis perusahaan yang berbeda, perusahaan yang menerima semua orang dan inklusi merupakan inti dari apa yang kami lakukan, merupakan hal yang mendasar bagi para karyawan dan masyarakat. Untuk mendukung Polar Plunge for Special Olympics di Maryland, karyawan ADEPT menerjang dinginnya Chesapeake Bay untuk mengumpulkan lebih dari $5.000 bagi individu yang berpartisipasi dalam Olimpiade Khusus Maryland. Dana yang terkumpul memberikan kesempatan pelatihan, program kesehatan dan inklusi selama setahun bagi para atlet berkebutuhan khusus.

Nielsen menyadari bahwa mitra kami adalah kunci kesuksesan kami dan bahwa menciptakan lingkungan yang inklusif berkontribusi pada kekuatan kami sebagai perusahaan. Tahun ini, para pemimpin ADEPT turun tangan dan bekerja sama dengan Federasi Nasional Tunanetra untuk mengimplementasikan layar desktop Nielsen yang didesain ulang bagi rekanan kami yang buta warna. 

Setiap upaya merupakan hasil langsung dari masukan dari para rekanan kami, dan kami kemudian menggunakan saluran kami untuk menyuarakannya.

"Karyawan dengan kemampuan yang beragam membawa perspektif yang beragam ke tempat kerja, di mana ide-ide setiap orang didengar, dan di mana setiap individu diberi kesempatan untuk sukses," kata Natasha Miller Williams, SVP Keberagaman dan Inklusi. "Kami tidak hanya membuka percakapan; kami juga mengambil tindakan untuk menyediakan lingkungan yang paling inklusif bagi karyawan kami. Kita semua berbagi tanggung jawab untuk menciptakan budaya inklusif di dalam komunitas kita."