02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Dalam Sesi: Melihat Iklan Back to School Terbaik dalam Setengah Dekade Terakhir

4 menit dibaca | Agustus 2015

Ini adalah tradisi tahunan. Saat musim panas berakhir dan keluarga menikmati hari-hari terakhir liburan mereka, para pemasar, pengiklan, dan peritel sudah bekerja keras merancang dan menerapkan strategi untuk menampilkan produk terbaru dan terbaik untuk kembali ke sekolah.

Dan akhir-akhir ini, para pelajar tampaknya memiliki lebih banyak pilihan daripada sebelumnya-baik untuk tas ransel, alas kaki, atau teknologi. Jadi, ini berarti para pengiklan memiliki pekerjaan rumah mereka sendiri jika mereka ingin iklan mereka menonjol dan menghasilkan keuntungan.

Jadi, apa yang membuat iklan di bagian depan bus sekolah? Sebuah studi Nielsen baru-baru ini mengamati 10 iklan kembali ke sekolah berbahasa Inggris yang memiliki peringkat tertinggi dalam hal daya ingat merek selama enam tahun terakhir. Dengan semua perlengkapan sekolah yang digunakan anak-anak selama tahun ajaran baru, tidak mengherankan jika banyak iklan yang berisi tema penghematan biaya. Sebagai contoh, Walmart menyoroti jaminan penghematan biayanya dalam kedua iklannya yang masuk 10 besar, yang masing-masing menampilkan seorang ibu dan anak yang sedang berbelanja perlengkapan sekolah. Target dan Fruit of the Loom, meskipun merupakan bisnis yang sangat berbeda, memuji penawaran yang menggunakan lagu dan tarian dalam materi iklan mereka: Fruit of the Loom menampilkan nyanyian apel dan anggur di lorong sekolah, dan Target menampilkan seorang guru musik yang bernyanyi bersama para siswa yang memainkan alat musik dalam video musik yang penuh warna.

Toko-toko besar lainnya, termasuk Best Buy, Staples dan Kmart, juga masuk ke dalam 10 besar. Mereka menampilkan konten tentang penghematan biaya untuk berbagai produk termasuk pakaian, perlengkapan sekolah, dan elektronik. Namun musim kembali ke sekolah tidak akan lengkap tanpa sepasang sepatu baru yang cocok dengan ransel, kalkulator dan celana jins, dan iklan sepatu Payless untuk anak-anak juga masuk dalam 10 besar.

Namun, anak-anak zaman sekarang berbelanja lebih dari sekadar pensil, buku tulis, dan sepatu baru. Mengatakan bahwa teknologi memainkan peran besar dalam rutinitas harian anak-anak mungkin terlalu meremehkan. Menurut Laporan Perangkat Terhubung Triwulan Kedua 2015 dari Nielsen, email dan mencari di Internet adalah dua aktivitas teratas di antara pengguna ponsel pintar dan tablet. Dan di sekolah, 51% pengguna smartphone dan 42% pengguna tablet mengatakan bahwa mereka menggunakan perangkat mereka untuk mengirim email, sementara 44% pengguna smartphone dan 47% pengguna tablet mengatakan bahwa mereka mencari informasi di Internet. Jejaring sosial adalah aktivitas tertinggi ketiga di antara pengguna smartphone di sekolah (41%), sementara membaca buku adalah aktivitas tertinggi ketiga (33%) di antara pengguna tablet. Mencatat dan menonton video juga menempati peringkat tinggi di antara pengguna tablet (33% untuk keduanya), dibandingkan dengan pengguna ponsel pintar, masing-masing 17% dan 23%.

Aplikasi dan tablet juga memainkan peran yang lebih besar dalam pendidikan siswa. Empat puluh dua persen anak di bawah usia 17 tahun menggunakan aplikasi pendidikan yang direkomendasikan oleh guru untuk pembelajaran di kelas. Dua puluh satu persen anak-anak menggunakan tablet di kelas bersama dengan kurikulum/presentasi guru, dan 16% menggunakan aplikasi yang dibuat oleh guru untuk memudahkan siswa terlibat dengan kurikulum, tugas, dan nilai di kelas.  

Dengan meningkatnya teknologi di ruang kelas, para pemasar secara aktif mengejar siswa dan orang tua yang ingin tetap terhubung saat berada di sekolah, sehingga tidak mengherankan jika iklan Verizon Wireless yang lucu berada di urutan ke-10. Iklan ini menunjukkan orang tua yang kecanduan menggunakan media sosial di ponsel pintar mereka, dengan anak-anak mereka yang menjadwalkan sebuah intervensi!  

Baik pembeli yang kembali ke sekolah mencari gadget teknologi terbaru atau pensil kayu, pemasar diberikan peluang unik untuk menjangkau segmen ini.

Metodologi

Nielsen TV Brand Effect menggunakan panel online yang mewakili pemirsa TV di Amerika Serikat yang telah menonton program-program dalam 24 jam terakhir. Para panelis ini menjawab pertanyaan survei tentang program yang mereka tonton dan iklan yang mereka lihat. Karena panelis merespons berdasarkan apa yang mereka tonton di lingkungan alami, hasilnya mencerminkan reaksi dan ingatan kehidupan nyata terhadap iklan televisi. Nielsen mencatat dan mengeluarkan survei untuk semua iklan nasional dalam cakupan hari dan jaringannya. Daftar ini terbatas pada orang dewasa berusia 18+ dan iklan yang diluncurkan setelah 1 Januari 2009, hingga 31 Desember 2014, yang hanya mengukur iklan berbahasa Inggris di jaringan berbahasa Inggris.

Wawasan mobile tersebut berasal dari Laporan Perangkat Terhubung Seluler Nielsen untuk kuartal kedua tahun 2015. Wawasan dari laporan tersebut diperoleh dari survei berbahasa Inggris, yang dikumpulkan dari sampel populasi umum berusia 13+ dan dengan 8.726 responden yang memiliki tablet, ponsel pintar, atau perangkat berkemampuan streaming.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.