Lewati ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Seruan Massa: Melihat Dampak Lintas Budaya dari Keragaman Di Layar

1 menit membaca | Juni 2018

Selama beberapa tahun terakhir, televisi telah mengalami transformasi yang signifikan, didorong oleh cara orang menonton konten yang berkembang dan menjalani hidup mereka. Pergeseran perilaku dan demografi audiens telah menyebabkan lanskap media yang lebih terfragmentasi, dan pergeseran tersebut telah menghasilkan lebih banyak program yang mencerminkan demografi yang berkembang dari Amerika yang semakin multikultural. Gen Z (didefinisikan sebagai orang yang lahir antara tahun 1997 dan 2016) saat ini adalah generasi terbesar di Amerika— dengan 27% dari populasi umum—dan merupakan kelompok paling beragam setelah Milenial.

Gen Z adalah generasi terbesar di Amerika—dengan 27% dari populasi umum—dan merupakan kelompok kedua yang paling beragam.

Salah satu demonstrasi dampak dari perubahan pemirsa adalah keberhasilan program televisi yang dapat dibuktikan yang menampilkan pemeran multikultural. Analisis terbaru dari program-program top dan audiens mereka menyoroti dampak lintas budaya dari keragaman di layar.

Di luar penayangan, apresiasi lintas budaya dari beragam anggota pemeran dan konten dapat dilihat dalam afinitas basis penggemar mereka. Solusi N-Score Nielsen menilai kesadaran, kemiripan, dan pengaruh selebriti, yang diterjemahkan ke dalam apa yang ditonton "penggemar". Melihat data N-Score pada penggemar beberapa prospek dari program ini, kami melihat daya tarik luas dari bakat multikultural di seluruh audiens berdasarkan jenis kelamin, usia, dan etnis.

Saat pembuat konten, distributor, dan pemasar menavigasi lanskap konsumen yang berubah, tidak ada keraguan bahwa memahami daya tarik massal dari beragam konten akan sangat penting untuk terhubung dengan pemirsa lintas budaya.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa