02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > TV & streaming

Platform streaming menawarkan representasi LGBTQ+ paling banyak, tetapi tidak cukup untuk penonton yang haus akan video

0 menit dibaca | Juni 2023

Di mana merek muncul bagi konsumen sama pentingnya dengan bagaimana merek tersebut muncul. Konten inklusif yang dipasangkan dengan pesan merek yang inklusif dapat menjadi kombinasi yang kuat, tetapi banyak komunitas yang beragam kesulitan untuk menemukan konten yang dapat mereka pahami.

Pertumbuhan streaming tidak dapat dipungkiri, tetapi program televisi tradisional tetap menjadi pilihan utama bagi pemirsa di seluruh dunia. Dan meskipun keragaman iklan dengan tema LGBTQ+ menjadi semakin umum, program TV tradisional menawarkan konten yang sangat terbatas untuk komunitas ini. Hingga April 2023, hanya ada 416 judul program1 di televisi linier yang menyertakan metadata deskriptor video2 yang mengindikasikan tingkat representasi LGBTQ+ (tema, topik, karakter, dll.).

Pada platform streaming, penonton LGBTQ+ memiliki hampir tujuh kali lebih banyak pilihan konten inklusif (2.777 judul), sehingga totalnya di seluruh platform linear dan streaming menjadi 3.193 judul video pada akhir April 2023. Namun, terlepas dari semakin banyaknya pilihan di seluruh lanskap media, jumlah judul baru yang inklusif terhadap LGBTQ+ pada tahun 2020, 2021, dan 2022 mengalami penurunan setelah mencapai puncaknya pada tahun 2019.

Penurunan representasi LGBTQ+ dalam konten mencerminkan dua dinamika berbeda yang akan membentuk masa depan industri video di tahun-tahun mendatang:

  • Berkurangnya produksi konten di tengah ketidakpastian ekonomi, pemutusan hubungan kerja di seluruh industri, pemogokan penulis di AS, dan perjuangan untuk tetap bertahan setelah meledaknya gelembung streaming.
  • Semakin pentingnya metadata video yang kaya akan informasi deskriptif, yang sangat penting dalam membantu pemirsa menemukan konten yang relevan seiring dengan semakin banyaknya konten yang tersedia. Survei konsumen konten streaming terbaru dari Nielsen di Amerika Serikat3 , misalnya, menemukan bahwa orang dewasa sekarang menghabiskan 11 menit dan 16 detik untuk mencari sesuatu untuk ditonton, atau naik 52% dari bulan Maret 2019.

Ketika perusahaan media mengurangi produksi dan berpikir lebih strategis tentang konten, tak perlu dikatakan lagi bahwa konten yang ditujukan untuk pemirsa tertentu akan lebih terpengaruh daripada konten yang dikembangkan untuk pemirsa secara luas-tetapi hal itu bisa jadi merupakan pendekatan yang keliru. Menurut laporan terbaru Where We Are on TV Report dari GLAAD, 175 karakter LGBTQ tidak akan kembali dari tahun ke tahun, dengan 140 di antaranya secara khusus ada di serial yang dibatalkan atau diakhiri.

Secara terpisah, dalam sebuah penelitian independen, publikasi online Them menganalisis acara-acara yang ditayangkan tahun lalu dan mengidentifikasi 30 acara yang menampilkan karakter LGBTQ+. Dari 30 acara tersebut, 21 di antaranya menampilkan karakter perempuan queer. Meskipun keputusan bisnis yang sulit sedang dibuat, platform dan distributor konten harus memberikan perhatian khusus pada bagaimana mereka mempersempit atau memperluas representasi komunitas yang secara historis dikucilkan.

Dari penelitian kami, kami tahu bahwa konten yang inklusif bagi pemirsa memang menarik bagi pemirsa yang luas. Dalam penelitian Attitudes on Representation on TV tahun 2022 di AS, kami menemukan bahwa 87% penonton tertarik untuk menonton acara yang menampilkan orang-orang dari luar kelompok identitas mereka. Di antara pemirsa berusia 25-34 tahun, 15% mengatakan bahwa mereka "sangat tertarik."

9-1-1: Lone Star adalah berlian dalam kesempitan, mengingat bahwa program TV linear menawarkan konten inklusif LGBTQ+ yang jauh lebih sedikit daripada layanan streaming. Drama FOX yang baru saja mengakhiri musim keempatnya ini menampilkan tiga karakter utama yang diidentifikasi sebagai LGBTQ+, salah satunya adalah pria transgender. Acara ini, yang merupakan spin-off dari serial asli 9-1-1, juga sukses besar dengan daya tarik penonton yang luas, karena menarik 8,7 juta menit tontonan di antara orang dewasa berusia 18 tahun ke atas4 pada tahun 2022.

Platform streaming menyumbang 87% dari konten inklusif LGBTQ+ yang tersedia bagi penonton, dan hal ini tidak hilang begitu saja. Penonton LGBTQ+ memandang film dan program di platform streaming lebih tidak inklusif dibandingkan film dan program di layanan streaming - dan begitu pula dengan penonton heteroseksual.

Yang penting, peningkatan inklusi tidak terbatas pada peningkatan atau produksi baru. Ya, audiens akan senang dengan adanya konten baru yang inklusif, tetapi ada beberapa cara yang dapat dilakukan media untuk meningkatkan representasi dalam rencana produksi dan pemasaran yang sudah ada. Sebagai contoh, audiens LGBTQ+ secara universal percaya bahwa menghindari stereotip dalam konten adalah cara terbaik untuk meningkatkan inklusivitas dalam konten. Industri media dapat memimpin dalam hal ini.

Untuk wawasan tambahan, unduh laporan LGBTQ+ terbaru kami.

Sumber

1GracenoteData Video Global

2Metadataadalah data tentang program tertentu, seperti deskripsi konten, pemeran, kru, tanggal tayang asli, negara produksi, dan bahasa deskripsi. Deskriptor video diberikan pada program yang paling populer di kalangan pemirsa.

322 September2022-5 Oktober 2022 melalui survei online.

4PanelTV Nasional Nielsen, 2022; dewasa 18 tahun ke atas; siaran langsung +35

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda