02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Iklan yang Muncul: Bagaimana Iklan Video Native Mendongkrak Popularitas Online untuk Jarritos

2 menit dibaca | Maret 2013

Orang Amerika menghabiskan lebih dari 360 miliar menit secara online pada bulan Desember 2012 dan menonton 24,6 miliar video, menurut Nielsen. Blok waktu yang sangat besar tersebut merupakan peluang yang signifikan bagi para pengiklan, tetapi membuat hubungan yang berarti dengan konsumen secara online dapat menjadi tantangan karena pilihan konsumen, dan media, berkembang di seluruh dan di dalam perangkat. Ketika pengiklan mengeksplorasi peluang baru secara online, penelitian terbaru menyoroti kekuatan iklan video native, sebuah format iklan berbasis konten yang diprakarsai oleh pengguna yang sedang berkembang dan tidak memiliki batasan durasi.

Menurut studi kasus terbaru dari Nielsen, iklan video native terbukti menjadi pilihan yang sukses dalam mendorong peningkatan merek untuk lima pengiklan terkemuka-termasuk Jarritos, merek minuman ringan beraroma alami.

Sharethrough, sebuah perusahaan distribusi iklan video online, menggunakan Nielsen Online Brand Effect untuk membandingkan efektivitas iklan video native-nya dalam memengaruhi metrik pengangkatan merek seperti kesadaran, niat pembelian, dan kesukaan dengan unit iklan video pre-roll yang populer, yang diputar secara otomatis sebelum konten video. Untuk penelitian ini, Sharethrough menayangkan pesan kreatif yang sama dalam format iklan pre-roll dan iklan native untuk kelima kampanye pengiklan, meskipun iklan pre-roll dibatasi hingga 15 atau 30 detik.

Dalam studi kasus, iklan video native mengungguli iklan pre-roll untuk kelima pengiklan, terlepas dari kategori kampanye atau tujuan pemasarannya. Misalnya, temuan dari kampanye Jarritos, yang tujuan pemasaran utamanya adalah untuk meningkatkan kesukaan terhadap merek, menunjukkan hal tersebut:

  • Iklan native menghasilkan 82% peningkatan merek di antara pengguna yang terpapar iklan.
  • Unit pre-roll menghasilkan 2,1% peningkatan merek di antara pengguna yang terpapar iklan.

Dalam lanskap media yang semakin terfragmentasi dan penuh sesak, memahami materi iklan, penerbit, dan format iklan mana yang paling beresonansi dengan audiens Anda bisa menjadi pembeda antara mengangkat merek Anda dan membuang-buang uang iklan yang penting. Jika memungkinkan, ujilah dampak merek dari setiap elemen untuk menentukan mana yang paling efektif menyampaikan pesan Anda.

Untuk studi kasus lengkap, termasuk temuan tambahan untuk Jarritos serta pengiklan produk kemasan terkemuka, klik di sini.

Metodologi

Nielsen Online Brand Effect, yang sebelumnya bernama Vizu Ad Catalyst, memungkinkan para pengiklan untuk berkolaborasi dengan ekosistem media digital mereka dalam mengoptimalkan metrik pengangkatan merek secara real-time. Sentimen konsumen ditangkap melalui jajak pendapat web yang mengajukan pertanyaan kepada setiap sampel konsumen untuk mengukur kinerja kampanye terhadap tujuan utamanya. Dasbor berbasis web yang intuitif menunjukkan kinerja add in dalam mencapai tujuan utama serta elemen kampanye utama lainnya yang mendorong pengangkatan merek secara keseluruhan - segmen kreatif, frekuensi, dan audiens.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa