Lewati ke konten
Wawasan > Digital &teknologi

Titik Kontak Digital Membuat Tanda Mereka di Ritel AS, Tetapi Cetak (Masih) Belum Mati

2 menit dibaca | Desember 2017

Teknologi telah mendefinisikan ulang cara kita berkomunikasi, membaca, menyimpan, mendengarkan, dan berbelanja. Faktanya, orang dewasa AS sekarang menghabiskan lebih dari tiga jam sehari menggunakan internet dan aplikasi melalui komputer dan smartphone. Penggunaan itu mewakili pertumbuhan dua digit dari tahun lalu.

Terlepas dari revolusi digital ini, pengecer fast-moving consumer goods (FMCG) telah lama menemukan bahwa surat edaran cetak—selebaran yang mempromosikan produk dan spesial terbaru toko lokal—memiliki jangkauan terjauh untuk pemasaran. Menurut studi Nielsen Homescan tahun 2017, sekitar 80% rumah tangga AS masih menggunakan surat edaran dan sumber cetak tradisional lainnya untuk informasi produk. Melihat penggunaan selama tiga tahun terakhir, selebaran cetak hanya menurun sedikit dalam popularitas, turun 3-4 poin persentase sejak 2014.

Sementara itu, titik kontak pemasaran digital pengecer (misalnya, situs web, aplikasi seluler, media sosial, email, pesan teks, dan blog) mulai membuat tanda mereka. Tidak mengherankan, situs web toko dan email adalah saluran digital yang paling banyak digunakan, masing-masing mencapai 77% dan 75% rumah tangga. Berdasarkan tren saat ini, Nielsen memperkirakan bahwa lebih banyak rumah tangga AS akan menggunakan titik kontak ini daripada titik kontak tradisional pada tahun 2019.

Tetapi situs web toko dan email bukan satu-satunya saluran penting untuk keterlibatan digital. Setidaknya 50% rumah tangga AS menggunakan aplikasi toko, media sosial, dan aplikasi hemat uang, dan titik kontak ini mengalami pertumbuhan dua digit antara 2014 dan 2017. Milenial memiliki tingkat penggunaan tertinggi di semua titik kontak digital, dan rumah tangga Generasi X memiliki tingkat adopsi baru tertinggi.

Sekitar 80% rumah tangga AS masih menggunakan surat edaran dan sumber cetak tradisional lainnya untuk informasi produk

Bahkan ketika konsumen merangkul saluran digital untuk pemasaran pengecer, titik kontak tradisional tidak akan hilang dalam waktu dekat. Dalam studi Nielsen Homescan 2017, hampir setengah dari rumah tangga AS mengatakan mereka menggunakan setidaknya delapan sumber berbeda (di seluruh media cetak dan digital) untuk mendapatkan informasi tentang produk dan penjualan. Surat edaran cetak masih hidup dan juga sebagai sumber informasi penting, sementara pemasaran digital berfungsi untuk melengkapi keterlibatan pelanggan.

Mengingat dinamika ini, pengecer dapat menjangkau pembeli mereka dengan memanfaatkan beberapa titik kontak untuk pemasaran. Mereka harus mempertahankan dan mengoptimalkan pengeluaran untuk surat edaran tradisional, karena ini akan terus menjadi sumber informasi utama pembeli untuk jangka pendek. Dan karena konsumen mencari lebih banyak informasi secara digital, sangat penting bagi peritel untuk mengembangkan dan meningkatkan titik kontak pemasaran digital mereka. Lintas generasi, mereka harus menarik bagi Milenial yang menggunakan platform digital, tetapi juga memperluas penetrasi digital di antara Generasi X dan Baby Boomers, yang mengadopsi titik kontak ini dengan cepat.