Pusat Berita > Tanggung Jawab dan Keberlanjutan

Nielsen Berbagi Semangat untuk STEM dengan Mahasiswa AS

4 menit dibaca | Agustus 2015

Data adalah jantung dari bisnis Nielsen, dan tidak mengherankan jika karyawan kami senang menyelami angka-angka untuk mengeksplorasi solusi potensial bagi masalah terbesar yang dihadapi perusahaan saat ini di seluruh industri.

Untuk berbagi semangat terhadap data dengan generasi berikutnya, anggota Diverse Leadership Network (DLN) Nielsen memimpin program Penjangkauan Pendidikan STEM pada musim semi yang lalu yang menjangkau lebih dari 100 siswa di lima kota: New York City, Tampa, Chicago, Los Angeles, dan San Diego. Program ini dimaksudkan untuk meningkatkan minat siswa terhadap sains, teknologi, teknik, dan matematika, serta mendorong generasi muda untuk mempertimbangkan karier di bidang STEM.

Para siswa yang berpartisipasi, mulai dari siswa kelas lima hingga kelas 12, disuguhi pelajaran langsung yang dipersiapkan secara khusus oleh anggota DLN yang diorganisir ke dalam tim-tim regional kecil. Pelajaran yang diberikan memanfaatkan keahlian para rekanan di industri media dan ritel, sehingga para siswa dapat melihat penerapan prinsip-prinsip STEM di dunia nyata.

"Pendidikan STEM sangat penting untuk karir di masa depan," kata peserta DLN, Armstrong Monteiro. "Cara apa yang lebih baik untuk mendorong partisipasi siswa selain dengan mengekspos mereka dalam situasi kehidupan nyata dari para pemberi kerja yang memiliki semangat dan pengalaman dalam bidang STEM?"

Di I.S. David A. Boody School di Brooklyn, New York City, 30 siswa kelas enam diundang untuk melakukan survei konsumen dan menganalisis hasilnya untuk membuat papan konsep dan kemasan cupcake baru. Latihan ini mengharuskan para siswa untuk bekerja melalui proses ilmiah yang teratur, menguji kemampuan matematika mereka, dan menantang mereka untuk menggali wawasan dari data. Di akhir pelajaran, para siswa mempresentasikan desain kemasan mereka dan merayakannya dengan kue mangkuk.

Para siswa di kota-kota lain bekerja pada subjek yang lebih dekat dengan rumah mereka. Di Tampa, 25 siswa kelas delapan dari Academy Prep, sebuah sekolah menengah swasta yang ketat bagi siswa yang memenuhi syarat untuk mendapatkan beasiswa berbasis kebutuhan, mengunjungi Pusat Teknologi dan Inovasi Global Nielsen di Oldsmar, Florida, dan mengikuti kursus kilat tentang peringkat TV. Untuk menguji pengetahuan mereka, para siswa ditugaskan untuk menghitung rating mereka sendiri dengan data dari teman sekelas mereka. Acara ini sukses besar; salah satu mahasiswa bahkan bertanya tentang program magang di Nielsen.

Di Chicago, kurikulum ini disampaikan kepada para siswa di Chicago International Charter School. Para siswa belajar lebih banyak tentang kemampuan Total Audience Measurement Nielsen. Para siswa menerapkan pengetahuan ini dalam sebuah tantangan: memilih produk yang ingin mereka jual, mengidentifikasi target pemirsa, dan dengan menggunakan pemahaman mereka yang baru tentang rating, memilih program untuk menjangkau pemirsa yang sesuai. Para siswa kemudian berbagi rencana pemasaran singkat mereka dengan teman-teman sekelasnya. "Anak-anak sangat menyukainya dan menganggapnya sangat keren!" ujar Karin Breo, direktur sekolah.

Di Los Angeles, selusin anggota Girls Today, Women Tomorrow, sebuah organisasi setelah jam sekolah yang mempersiapkan anak-anak perempuan di dalam kota untuk meraih prestasi dan kepemimpinan, belajar tentang rating TV dan merefleksikan bagaimana kebiasaan menonton mereka memengaruhi apa yang mereka lihat di layar kaca. "Saya kira saya tidak pernah berpikir tentang seberapa besar pengaruh yang saya miliki ketika menonton TV," kata seorang siswa.

Terakhir, di Stephen Hawking Charter School di San Diego, sebuah kelas juga belajar tentang rating TV dan bagaimana cara menghitungnya. Untuk mengaitkan dengan unit mereka tentang masa kolonial dan inisiatif STEAM sekolah (menambahkan Seni ke dalam persamaan STEM), para siswa membuat acara TV yang berlatar belakang masa kolonial. Para siswa menggunakan kotak suara permen untuk "menyimak" acara, yang kemudian mereka gunakan untuk menghitung peringkat TV mereka. "Sesi ini sangat interaktif dan sangat menyenangkan bagi anak-anak untuk melihat bagaimana STEAM diterjemahkan dan berdampak pada industri hiburan," kata Kirti Srivastava, wakil presiden, koordinator STEAM di Stephen Hawking Charter School. "Kami ingin bermitra dengan Nielsen dan menampilkan pelajaran ini setiap tahun."

Secara keseluruhan, upaya kelas DLN Nielsen saat ini untuk mengembangkan program Penjangkauan Pendidikan STEM telah mencapai kesuksesan yang luar biasa. Keterlibatan siswa konsisten, pengetahuan dibagikan, senyuman sering terlihat, dan kepuasan terlihat jelas di kedua sisi. Anggota DLN Elizabeth Sampson mungkin yang paling memahami hal ini, "Anda tidak pernah tahu bagaimana pekerjaan Anda dapat menginspirasi seseorang untuk mengejar jalan yang mungkin tidak mereka ketahui... menghabiskan waktu bersama siswa dengan seluruh masa depan mereka di depan mata sangatlah bermanfaat."

Ada rencana untuk meluncurkan kurikulum ini di Kanada akhir tahun ini.

DLN adalah program 18 bulan yang dirancang untuk menumbuhkan, menantang, dan meningkatkan potensi karyawan Nielsen yang berkinerja tinggi, yang berada di awal hingga pertengahan karier, yang berkomitmen untuk membangun karier mereka sembari mengembangkan para pemimpin yang lebih inklusif, beragam, dan berkelanjutan, yang merefleksikan klien, pasar, dan komunitas yang kami layani.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai program keberagaman dan inklusi Nielsen, kunjungi situs web kami di www.nielsen.com.

stem-brooklyn
Para siswa berpartisipasi dalam acara Nielsen STEM di SMP David A. Boody di Brooklyn, N.Y.