Pusat Berita > Acara

Para Pemimpin Industri yang Tangguh Menyampaikan Diskusi Panel yang Memberdayakan di Hari Perempuan Internasional

4 menit dibaca | Maret 2019

Kesetaraan gender, keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi, serta peningkatan kualitas diri: Inilah visi aspiratif yang muncul dalam diskusi panel Hari Perempuan Internasional yang diadakan di kantor Nielsen Singapura pada Hari Perempuan Internasional. Diskusi yang diselenggarakan oleh Women In Nielsen (WIN) Employee Resource Group ini berpusat pada topik #balanceforbetter, tema Hari Perempuan Internasional tahun ini, yang didasarkan pada gagasan bahwa keseimbangan mendorong dunia kerja yang lebih baik.

Selama sesi tersebut, panel yang berpengaruh berbagi pengalaman yang jujur dan lucu dari usaha bisnis dan pribadi mereka, dan pada akhirnya menegaskan bahwa keragaman dan inklusi merupakan bagian integral dari DNA Nielsen. Jyoti Jain (Pemimpin Analisis, APAC, Johnson & Johnson) menyoroti bahwa pria dan wanita tidak boleh ditekan untuk menyesuaikan diri dengan peran gender stereotip di tempat kerja, dan perekrut harus mengecualikan sifat-sifat demografis sosial sebagai faktor perekrutan. Hal ini didukung oleh Lesley Ngai (Country Manager, Singapura dan Malaysia, Tickled Media), yang menegaskan bahwa standar gender mengakibatkan individu didiskreditkan karena kepribadian mereka yang unik.

Kelli Nardis (Kepala Analisis dan Kemitraan Ilmu Pemasaran, Singapura, Facebook) mendorong rekan kerja kami untuk mengundang perempuan, anggota kelompok minoritas, atau introvert sosial untuk berbicara di ruang perusahaan, terutama ketika mereka mendeteksi bahwa orang-orang ini memiliki sesuatu yang penting untuk dikatakan. Chaitan Rao (Direktur Pemasaran, Singapura, Friesland Campina) menyatakan bahwa lingkungan kerja harus kondusif bagi para ibu yang bekerja, di mana pertama, mereka dapat bergabung dengan perusahaan dengan mudah dan kedua, mereka dapat berkembang dan dihargai sebagai pekerja yang efisien dan cakap. Menambahkan hal ini, Karen Chan (SVP Digital, APMEA, C&J Clarks) menganjurkan agar perusahaan perlu mengakui perempuan tidak hanya sebagai pekerja, tetapi juga sebagai ibu. Organisasi dan pemerintah juga harus meningkatkan keterampilan para ibu setelah cuti melahirkan untuk membekali mereka agar tetap kompetitif di dunia kerja digital yang berubah dengan cepat, sekaligus memungkinkan mereka untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga tanpa rasa malu.

MENDORONG PRIA UNTUK MENJADI MITRA YANG LEBIH BAIK DI RUMAH

Ketika para ibu kompeten di tempat kerja dan di rumah, mereka mungkin kekurangan waktu, energi dan sumber daya. Chaitan, satu-satunya panelis laki-laki kami, menambahkan bahwa para suami harus menjadi teladan bagi anak-anak dan keluarga mereka, dengan menghormati istri mereka dan membiarkan mereka menjalani kehidupan yang utuh, dengan memperhatikan aspirasi karier dan non-karier istri mereka. Upaya-upaya yang disengaja juga harus dilakukan untuk memastikan bahwa bias-bias yang tidak disadari tidak ikut bermain.

Para panelis juga secara kolektif setuju bahwa bahasa ibu harus diubah untuk mencakup peran sebagai ayah, di mana cuti orang tua yang setara dapat diterapkan untuk ayah sebagai ibu.

MEMUNGKINKAN PEREMPUAN UNTUK MEMPERTAHANKAN CITRA PERUSAHAAN YANG TERLIHAT DAN PROFESIONAL

Gangguan karier dapat terjadi pada berbagai fase kehidupan seorang wanita ketika ia bekerja dari rumah untuk merawat anak-anaknya, atau menangani komitmen keluarga lainnya. Karen menekankan hal ini, dan juga menyoroti pentingnya memimpin dengan tindakan-selama seseorang mampu memberikan hasil dan berkontribusi pada percakapan perusahaan, bekerja dari rumah seharusnya tidak menjadi masalah. Kompetensi dan tanggung jawab dalam apa yang kita lakukan merupakan nilai utama. Jika demikian, fleksibilitas yang lebih tinggi untuk bekerja dari rumah harus didorong.

LAKI-LAKI SEBAGAI SEKUTU DALAM PERJUANGAN KESETARAAN GENDER

Pada akhirnya, para tokoh laki-laki perlu dibekali untuk perubahan dan terlibat dalam agenda perempuan dengan menjadi bagian dari percakapan tentang kesetaraan. Seruan ini ditekankan oleh Chaitan ketika ia menegaskan bahwa dalam konteks bisnis, perusahaan dapat mendorong budaya yang membuat laki-laki merasa nyaman untuk membicarakan kesetaraan gender, sehingga laki-laki dapat mengekspresikan pandangan mereka secara terbuka dan lebih memahami dilema perempuan dengan latar belakang kondisi sosial yang unik.

Dominique Barral saat berinteraksi dengan para rekanan kami

Panel ini dilanjutkan dengan obrolan hangat yang berfokus pada pengalaman mendalam tentang pemahaman konsumen dan perkembangan sosio-industri. Selama sesi tersebut, Dominique Barral, anggota dewan direksi Catalyx, mengadakan percakapan yang dinamis dan jujur dengan para rekanan kami, menawarkan tips dan trik tentang memberdayakan perempuan agar lebih percaya diri dengan diri mereka sendiri, meningkatkan kesehatan dan kebugaran, serta menciptakan ruang kantor yang netral gender. Dominique menyimpulkan dengan menegaskan bahwa sangat penting bagi perusahaan untuk mengembangkan budaya kesetaraan dan inklusi yang mendukung berbagai pendapat, keterampilan dan latar belakang, dan di mana perbedaan sosial dirangkul. Hal ini memungkinkan para karyawan untuk lebih memahami latar belakang klien yang beragam serta kebutuhan dan keinginan mereka dalam konteksnya.

Pada akhirnya, kesetaraan gender sangat penting untuk pertumbuhan bisnis dan ekonomi yang sukses, dan mempertahankan lingkungan tempat kerja yang menghargai bakat dan perspektif perempuan adalah peran yang kita semua mainkan. Sebagai perusahaan data dan teknologi, Nielsen dapat memperoleh wawasan yang mendalam tentang motivasi perempuan - untuk mendengarkan pendapat dan perspektif mereka, dan memahami apa yang penting bagi mereka. Melihat kembali Survei Kepercayaan Konsumen kami selama lima tahun terakhir menunjukkan meningkatnya kepercayaan diri dan pengaruh perempuan. Mari terus bekerja sama untuk menuju #BalanceForBetter!