02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Ketika 1+1=3: Kolaborasi Langsung Meningkatkan Performa Iklan

3 menit dibaca | Desember 2014

Dengan meningkatnya fragmentasi di seluruh lanskap media dan meningkatnya fokus pada pembelian media terprogram, para pemasar kesulitan untuk menemukan formula yang tepat untuk kesuksesan periklanan. Meskipun ada banyak faktor yang terlibat, dua studi Nielsen baru-baru ini menyoroti bagaimana menemukan mitra yang tepat-dan bekerja sama-memainkan peran penting dalam kesuksesan tersebut.

Menurut salah satu studi baru, yang dilakukan bersama dengan CMO Council, 95% pemasar mengatakan bahwa mereka akan meningkatkan anggaran iklan digital mereka jika mereka dapat memverifikasi bahwa iklan merek mereka memberikan hasil yang diinginkan, dan 58% pemasar dan agensi mencantumkan pengoptimalan dalam penerbangan terhadap metrik kesuksesan sebagai harapan penting bagi mitra mereka.

Menggarisbawahi pentingnya kolaborasi untuk keberhasilan kampanye iklan di lingkungan digital, 59% pemasar juga mengindikasikan bahwa membuat semua orang yang terlibat dalam kampanye memiliki kesepakatan tentang apa yang dianggap sebagai kesuksesan adalah penting untuk mengembangkan strategi pengukuran yang efektif untuk iklan merek digital mereka. Sayangnya, hanya 8% penerbit yang mengatakan bahwa hal ini terjadi pada setiap kampanye.

Pemilik media ingin memberikan hasil terbaik bagi para pemasar, karena hal ini akan berujung pada bisnis yang berulang dan pertumbuhan penjualan. Namun, hal ini cukup menantang ketika kedua belah pihak tidak bekerja dengan metrik yang sama atau tidak memiliki akses ke data pengangkatan merek secara real-time yang sama dengan yang digunakan pengiklan untuk mengevaluasi kinerja iklan mereka.

"Digital telah berkembang pesat, namun masih ada ruang untuk berkembang," kata Dan Beltramo, EVP Marketing Effectiveness, Nielsen. "Membuat semua orang berada di halaman yang sama dan berbicara dalam bahasa yang sama akan membawa kita selangkah lebih dekat untuk menciptakan 'mata uang komunikasi yang sama' untuk efektivitas periklanan merek digital."

Namun, hal ini bukanlah sesuatu yang harus diupayakan, karena kemampuan ini sudah tersedia dengan Collaborative Optimization, fitur Nielsen Online Brand Effect dan Nielsen Mobile Brand Effect yang memungkinkan semua pihak yang terlibat dalam sebuah kampanye untuk melihat data yang sama dan secara langsung berkolaborasi secara real-time untuk memaksimalkan keefektifan kampanye. Dalam sebuah studi terfokus terhadap lebih dari 150 kampanye Nielsen Online Brand Effect, kampanye yang melihat data yang sama dan langsung berkolaborasi secara real-time menghasilkan, rata-rata, 33% peningkatan merek yang lebih tinggi. Kami juga menemukan bahwa kampanye yang menggunakan Collaborative Optimization memiliki kemungkinan 25% lebih besar untuk tampil di sepertiga teratas kampanye.

Hasil seperti ini menunjukkan kekuatan kolaborasi langsung dan kemampuannya untuk memengaruhi kinerja periklanan, dan itulah sebabnya mengapa sangat penting bagi para pemasar untuk menggunakan alat yang memastikan keselarasan di seluruh ekosistem media.

Metodologi

Metodologi Studi Optimasi Kolaboratif Nielsen Online Brand Effect dan Nielsen Mobile Brand Effect

Analisis ini mencakup 150+ kampanye Nielsen Online Brand Effect yang dijalankan pada tahun 2014 dan menggunakan fitur Collaborative Optimization. Performa pengangkatan merek penerbit dan platform serta performa relatif (sepertiga teratas, sepertiga tengah, dan sepertiga terbawah) dikumpulkan di seluruh kampanye yang menggunakan fitur Collaborative Optimization, dan dibandingkan dengan performa kampanye yang tidak menggunakan fitur Collaborative Optimization. Kampanye yang disertakan dalam analisis mencakup berbagai demografi, kategori, tujuan pemasaran, bahasa, dan unit kreatif.

Metodologi Survei Dewan CMO

Laporan ini merangkum temuan-temuan dari sebuah studi yang dilakukan oleh Nielsen dan CMO Council. Laporan ini menyoroti temuan-temuan utama dari 546 pemimpin merek senior, 661 eksekutif agensi, dan 377 perwakilan penerbitan yang ikut serta dalam survei online yang dilakukan antara bulan April dan Juli 2014.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa