02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Olahraga & permainan

Apakah suatu hari nanti kriket internasional masih memiliki tempat di hati para penggemar kriket?

3 menit baca | Avinaesh Kandasamy, Eksekutif Layanan Klien, Nielsen Sports dan William Dempsey, Eksekutif Klien, Nielsen Sports | Juli 2019

ONE DAY INTERNATIONAL VS TWENTY20

Munculnya kriket Twenty20 telah menimbulkan pertanyaan apakah format One Day International (ODI) masih relevan bagi konsumen. Setelah akhir yang mendebarkan dari Piala Dunia Kriket Pria ICC 2019, Nielsen telah melakukan pemeriksaan kesehatan terhadap dua format overs terbatas saat penggemar kriket Australia dan calon sponsor menantikan untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia ICC Twenty20 tahun depan.

Menurut survei SportsLink Nielsen, dalam hal keterlibatan penggemar dan nilai hiburan, konsumen kriket* melihat format ODI setara dengan permainan 20-over. Para penggemar kriket menganggap Twenty20 lebih cepat dan lebih inovatif jika dibandingkan dengan ODI; namun, kelompok yang sama percaya bahwa ODI berada di atas format yang lebih pendek dalam hal strategi dan gengsi.

Analisis ini menyoroti bahwa prestise dari Piala Dunia Kriket memberikan peningkatan yang signifikan dalam keterlibatan kriket, yang kemungkinan besar akan terus mendorong minat pada kedua format bola putih. Tantangan yang jelas ke depannya untuk format ODI adalah terus mempertahankan tingkat keterlibatan di luar tahun-tahun Piala Dunia.

Piala Dunia ICC Putra 2019 (ODI)

Turnamen tahun ini telah menarik minat lebih dari 6,2 juta warga Australia yang berusia di atas 16 tahun. Penggemar kriket mencapai 44% dari populasi nasional dan 59% penggemar menyatakan bahwa mereka akan menonton turnamen ini.

Peringkat Konten Sosial Nielsen menyoroti dampak Piala Dunia terhadap tingkat keterlibatan penggemar untuk kriket ODI. Interaksi selama jam tayang utama di Facebook, Instagram dan Twitter meningkat 68% untuk pertandingan babak grup Piala Dunia Australia v India jika dibandingkan dengan rata-rata di seluruh rangkaian tiga pertandingan ODI Australia v India pada bulan Januari awal tahun ini; dengan interaksi unik di Twitter saja meningkat 83%. Tren yang sama juga terlihat pada pertandingan Piala Dunia Australia melawan Pakistan dibandingkan dengan rangkaian pertandingan ODI mereka di bulan Maret.

Rata-rata 47% dari total interaksi sosial dilakukan melalui Instagram, 29% di Twitter dan 24% di Facebook.

APA SELANJUTNYA?

Pada tahun 2020, Australia menjadi tuan rumah Piala Dunia ICC Twenty20 Putra dan Putri. Berharap untuk memanfaatkan gelombang perhatian yang akan diterima oleh turnamen ini, penyelenggara acara menargetkan untuk memadati MCG dengan lebih dari 100.000 penggemar untuk Final Putri pada bulan Maret. Hal ini dilakukan untuk memecahkan rekor yang ada saat ini untuk acara olahraga wanita, yang saat ini dipegang oleh Final Piala Dunia Wanita FIFA 1999 di Amerika Serikat.

Baik Piala Dunia ICC Twenty20 Putra maupun Putri menjanjikan aksi yang cepat dan menarik bagi para penggemar kriket di seluruh dunia; dengan nilai yang signifikan bagi para mitra turnamen yang dapat ditemukan melalui penonton yang besar, terpikat dan terlibat di Australia.

*Penggemar adalah seseorang yang berusia di atas 16 tahun yang tertarik atau telah mengonsumsi olahraga tertentu

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.