02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Seiring dengan Meningkatnya Pengeluaran Konsumen di AS, Semakin Banyak Orang Amerika yang Siap Membuka Dompet Mereka

4 menit dibaca | November 2020

Tidak ada yang bisa menggambarkan ketangguhan orang Amerika selain belanja konsumen. Dan setelah hidup bersama virus corona (COVID-19) selama delapan bulan terakhir, sebagian besar orang dewasa AS siap untuk menutupi diri, meninggalkan rumah, dan kembali ke gaya hidup yang tidak terhambat oleh krisis-meskipun dengan aman.

Dengan banyaknya informasi yang tersedia saat ini tentang cara-cara untuk melindungi diri dari infeksi, survei gaya hidup konsumen yang dilakukan pada bulan Oktober oleh Nielsen Audio menemukan bahwa 53% orang Amerika percaya bahwa kehidupan mulai normal, mereka lebih cenderung melanjutkan aktivitas seperti biasa dan mulai berbelanja lebih banyak karena pembatasan memungkinkan. Namun, bukan berarti para konsumen ini mengabaikan kesehatan dan keselamatan. Studi ini juga menemukan bahwa orang-orang yang siap untuk keluar juga merasa lebih percaya diri untuk menghindari risiko dan tetap aman ketika mereka meninggalkan rumah.

Sentimen konsumen untuk melanjutkan belanja sejalan dengan data terbaru dari Biro Analisis Ekonomi AS (BEA), yang mengindikasikan pertumbuhan belanja konsumen sebesar $201,4 miliar di bulan September. Meskipun belanja konsumen menyumbang dua pertiga dari aktivitas ekonomi negara, belanja konsumen juga merupakan bagian penting untuk kembali ke rutinitas normal. 

Perlu dicatat bahwa lebih dari $3 triliun bantuan pandemi federal berperan besar dalam mendorong pertumbuhan ekonomi kuartal ketiga tahun ini. Terlepas dari berkurangnya stimulus tersebut, tingkat pengangguran AS, seperti yang dilaporkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja, telah mengalami tren penurunan sejak mencapai puncaknya di 14,7% pada bulan April. Penambahan 661.000 pekerjaan non-pertanian terbaru di bulan September memangkas tingkat pengangguran menjadi 7,9%.

Terlepas dari peningkatan kasus COVID-19 baru di AS baru-baru ini, sentimen konsumen di antara orang Amerika tetap menjadi salah satu yang tertinggi di dunia, dengan kepercayaan konsumen kuartal kedua (seperti yang dilaporkan oleh Conference Board) berada di tingkat indeks 102 (2 poin indeks di atas garis dasar 100). Dikombinasikan dengan pelonggaran pembatasan bisnis di seluruh negeri, pola pikir konsumen yang sedikit optimis, pemahaman yang lebih baik tentang cara untuk tetap sehat - dan mungkin sedikit demam kabin - telah mempengaruhi sebagian besar orang Amerika untuk mulai membelanjakan uang mereka untuk hal-hal yang tidak terlalu penting, termasuk bersantap di luar rumah, ritel non-makanan, dan perjalanan.

Khususnya, para pengiklan tidak buta akan peningkatan belanja konsumen, dan banyak pengiklan besar telah mengonfigurasi ulang dan memulai kembali upaya pemasaran mereka untuk kehidupan di era normal baru. Sementara banyak pengiklan besar mendapatkan keuntungan dari kategori kesehatan dan e-commerce, seperti P&G dan Amazon, Digiday baru-baru ini melaporkan peningkatan inisiatif pemasaran dari Volkswagen, Expedia, dan General Motors. 

Ketika para pengiklan ini, dan pengiklan lainnya, merencanakan dua bulan terakhir di tahun 2020 dan memasuki tahun 2021, mereka perlu mempertimbangkan audiens utama mereka-terutama mereka yang cenderung menghabiskan uang untuk hal-hal yang tidak penting. Hal ini berarti memahami cara terbaik untuk menjangkau konsumen ini. Dan terlepas dari semua yang telah terjadi di tahun 2020, 53% orang Amerika yang siap untuk kembali ke kehidupan mereka adalah pendengar radio AM/FM yang berat. Mereka juga merupakan target audiens utama bagi para pengiklan, karena mereka cenderung berusia antara 25 hingga 54 tahun, memiliki anak, dan berpenghasilan lebih dari 100.000 dolar AS per tahun. Mereka juga lebih sering bekerja di luar rumah (sehingga sering mendengarkan radio). Dan berlawanan dengan apa yang Anda perkirakan ketika banyak orang tinggal di dekat rumah, para pendengar radio yang aktif mengemudi (dan mendengarkan) sepanjang tahun. Namun, waktu yang mereka habiskan di dalam kendaraan terus meningkat sejak bulan April.

Selain mendengarkan radio lebih banyak daripada konsumen pada umumnya, pendengar radio yang rajin juga lebih mungkin berencana untuk melakukan pengeluaran yang tidak terlalu penting. Misalnya, mereka 48% lebih mungkin untuk melakukan pembelian besar, seperti alat elektronik, dan mereka 45% lebih mungkin untuk mengunjungi dealer mobil atau truk. Pembelian kendaraan (dan iklan terkait) selama pandemi, meskipun agak berlawanan dengan intuisi, telah mulai pulih karena apa yang disebut oleh para analis industri sebagai permintaan yang dipicu oleh pandemi. Penelitian dari McKinsey dan Ipsos telah menemukan bahwa konsumen memandang kendaraan pribadi sebagai tempat yang aman jika dibandingkan dengan transportasi umum. Suku bunga pembiayaan kendaraan bermotor yang sangat rendah, serta penghematan karena berkurangnya liburan dan hiburan, juga mendorong pembelian kendaraan bermotor baru.

Yang penting, tidak semua mendengarkan radio terjadi di luar rumah. Meskipun hampir 70% mendengarkan radio antara bulan Maret dan Oktober dilakukan di luar rumah, namun mendengarkan di rumah tetap stabil-dan mungkin lebih tinggi daripada yang diperkirakan untuk media yang banyak disamakan dengan perjalanan. Data Nielsen PPM menunjukkan bahwa mendengarkan radio di rumah di antara orang-orang berusia 18 tahun ke atas berkisar antara 29% dan 42% selama periode tersebut. Jadi, kesimpulan yang dapat diambil di sini adalah bahwa di tengah banyaknya berita utama tentang pergeseran ke streaming, radio-dan para pendengarnya-mewakili ketangguhan Amerika dan keinginan untuk terus maju.

Untuk informasi tambahan, unduh laporan terbaru kami Di Jalan Menuju Pemulihan dengan Radio AM/FM terbaru.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.