02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Menutup kesenjangan representasi Asia Selatan di layar kaca

3 menit dibaca | Desember 2021

Meningkatkan representasi di layar dari populasi yang secara historis dikecualikan tetap menjadi Bintang Utara bagi industri media, dan kemajuan sedang dibuat. Namun, kemajuan itu diukur dengan menggunakan lensa yang sangat umum. Meskipun AS adalah rumah bagi berbagai kelompok identitas yang semakin kaya, dibutuhkan lebih dari sekadar sapuan luas untuk mengubah representasi di layar untuk menangkap beragam kisah dan budaya kita di layar.

Bagaimana orang mengidentifikasi dan memandang diri mereka sendiri adalah hal yang paling penting secara pribadi, kedua setelah bagaimana orang melihat diri mereka sendiri di dunia di sekitar mereka-termasuk di media. Label etnis dan multikultural secara umum tidak dapat menyampaikan keunikan dari setiap individu, namun kekayaan yang mendalam dari populasi kita tetap dikategorikan oleh beberapa istilah umum yang luas, seperti Putih, Hitam, dan Asia-Amerika.

Kelemahan dari representasi dan inklusi melalui istilah-istilah yang digeneralisasikan ini adalah bahwa hal tersebut menghambat orang untuk melihat diri mereka yang sebenarnya tercermin dalam dunia di sekitar mereka. Pada musim TV 2020-2021, misalnya, talenta Asia dan Kepulauan Pasifik yang tampil di layar memiliki porsi 2,9% dari layar di seluruh siaran televisi. Namun, orang-orang yang mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Asia Tenggara, jauh lebih sedikit melihat diri mereka sendiri ketika mereka menonton.

Namun, orang Asia Selatan semakin terkenal di Hollywood, dengan Kingo yang memulai debutnya sebagai pahlawan super Asia Selatan pertama di Marvel Cinematic Universe, dan Anupam Tripathi yang lahir di India, memberikan penampilan yang luar biasa di Netflix's Squid Game. Untuk pria Asia Selatan, peningkatan penggambaran mereka di TV dan film telah membuat porsi mereka di layar kaca sesuai dengan porsi mereka dalam populasi AS (2,3%). Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk wanita Asia Selatan, yang porsi layarnya hanya 0,3% - meskipun ada kemajuan dalam beberapa tahun terakhir oleh bintang-bintang seperti Mindy Kaling, YouTuber yang berubah menjadi pembawa acara bincang-bincang larut malam, Lilly Singh, Maitreyi Ramakrishnan dari Never Have I Ever, dan Avantika Vandanapu, yang baru-baru ini membintangi film orisinal Disney Channel tahun 2021, Spin.

Yang penting, representasi bukan hanya tentang keterlibatan atau keikutsertaan. Representasi yang sebenarnya melibatkan penggambaran yang akurat-bukan stereotip yang bersifat umum. Untuk orang Asia Selatan, banyak penggambaran di layar kaca yang berfokus pada jenis karakter tertentu, seperti kutu buku, sopir taksi, dan manajer toko serba ada seperti Apu dari The Simpsons. Itulah mengapa penting untuk memahami bagaimana penonton melihat karakter dan peran yang mereka mainkan di TV dan film-untuk menilai apakah langkah representasi dibuat bersamaan dengan langkah inklusi.

Berita dan realita merupakan genre yang paling inklusif di seluruh program yang paling inklusif untuk orang Asia Selatan, menyoroti kekurangan yang signifikan di berbagai genre lainnya, terutama yang menggambarkan kehidupan sehari-hari - topik yang akan membantu mematahkan stereotip dan terlihat lebih otentik. Sebagai contoh, pahlawan super Kingo di Marvel's Eternals hidup di bumi sebagai bintang Bollywood, tetapi film ini menuai kritik dari para netizen yang menyatakan bahwa tarian Bollywood dalam film ini sudah ketinggalan zaman dan seharusnya tidak menampilkan lirik berbahasa Inggris.

Membuka lebih banyak pintu bagi para talenta di belakang kamera adalah salah satu cara untuk memastikan bahwa lebih banyak cerita yang diceritakan dengan keaslian. Penulis/sutradara Urvashi Pathania, yang memenangkan Kompetisi Film Pendek Visioner APA 2021 untuk filmnya yang berjudul Unmothered, mengatakan, "Saya memutuskan untuk membuat film ini karena saya tidak ingin bermain-main dengan stereotip Asia Selatan. Seringkali, film diaspora Asia Selatan yang menggambarkan India dapat berbelok ke arah pornografi kemiskinan dan saya tidak ingin menceritakan sebuah kisah yang tidak terasa seperti kisah saya."

Menghindari stereotip adalah salah satu cara untuk menuju Bintang Utara. Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, direktur casting, produser dan pembawa acara podcast Keertana Sastry membahas bagaimana keragaman dan keaslian dapat digambarkan secara akurat hanya dengan memilih orang Asia Selatan/Asia/BIPOC untuk sebuah peran. Dengan cara itu, ia mengatakan bahwa Anda hanya "menambahkan lensa budaya tanpa harus benar-benar memunculkannya. Secara otomatis, Anda menceritakan sebuah kisah yang dapat dipahami secara universal, karena kekhususan itu dapat dipahami."

Dengan kemudahan casting talent yang representatif dengan tema-tema kisah kehidupan nyata, penggambaran di layar akan lebih akurat menggambarkan kehidupan yang kaya dari beragam penonton-membuat mereka merasa diperhatikan.

Untuk wawasan tambahan, unduh laporan Being seen on screen kami yang terbaru.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.