Loncat ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Pentingnya Strategi Pemasaran yang Seimbang

1 menit dibaca | Juli 2021

Merek dan konsumen terus bangkit kembali setelah tahun 2020 yang sangat sulit, dan minat terhadap berbagai rutinitas sebelum pandemi terus meningkat. Bagi banyak pemasar, ini berarti sudah waktunya untuk kembali berinteraksi dengan konsumen dengan cara-cara yang tidak terkait dengan pandemi COVID-19. Dan ketika mereka memikirkan tentang kampanye dan taktik mereka, penelitian Nielsen terbaru menyoroti risiko yang terkait dengan terlalu bergantung pada strategi yang berfokus pada penjualan jangka pendek.

Pemasaran yang berorientasi pada konversi telah mendapatkan momentum dalam beberapa tahun terakhir, terutama di tengah-tengah kemunduran belanja iklan global tahun lalu. Namun, ketergantungan yang berlebihan pada pendorong penjualan jangka pendek di antara banyak merek menghasilkan strategi pemasaran yang tidak seimbang. Dalam pemasaran, keseimbangan adalah kuncinya. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang pentingnya strategi pemasaran yang menggabungkan inisiatif jangka pendek dan jangka panjang, kami baru-baru ini berbincang dengan Cara Kantrowitz, Vice President, Solutions Consulting. Dalam diskusi kami, Cara menyampaikan fakta bahwa pertumbuhan bisnis jangka panjang yang sebenarnya tidak akan datang dari upaya yang berfokus pada konversi saja.

Untuk wawasan tambahan, unduh Buku putih Resonansi Merek.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa