Lewati ke konten
pusat berita >

Laporan Nielsen AutoTECHCAST: Teknologi Keselamatan dan Kenyamanan Mobil Canggih Menarik Minat yang Berkembang dari Konsumen yang Paham Teknologi

5 menit membaca | Agustus 2016

Konsumen semakin bersemangat tentang teknologi kendaraan, tetapi kurangnya keakraban dengan kendaraan yang terhubung dan masalah privasi yang masih ada tetap menjadi hambatan

New York, N.Y. – 24 Agustus 2016 – Konsumen yang paham teknologi semakin termotivasi oleh kemajuan baru dalam teknologi mobil, terutama seputar keselamatan dan kenyamanan, saat melakukan pembelian mobil baru. Namun, kurangnya keakraban dengan kendaraan yang terhubung dan beberapa masalah privasi yang masih ada di sekitar teknologi ini tetap menjadi hambatan untuk adopsi yang lebih luas dan peningkatan penjualan.

"Konsumen menjadi lebih tertarik pada teknologi otomotif canggih daripada sebelumnya dan semakin memperhitungkan teknologi ini ke dalam keputusan pembelian mereka," jelas Mike VanNieuwkuyk, wakil presiden, Nielsen Automotive. "Produsen perlu terus mendidik pembeli mobil tentang teknologi yang menarik minat dan keinginan pribadi mereka untuk membedakan produk mereka dari opsi kompetitif dan membangun loyalitas merek yang lebih kuat dengan konsumen yang paham teknologi ini."

Nielsen AutoTECHCASTSM Report 2016 yang baru-baru ini dirilis, sebuah studi tahunan tentang preferensi konsumen yang berfokus pada teknologi otomotif canggih dan yang sedang berkembang, memeriksa tren industri terbaru dan mengungkap alasan di baliknya. Survei AutoTECHCAST dilakukan selama kuartal kedua 2016 dan mencakup hampir 12.000 pembeli mobil baru AS dan melihat 44 teknologi terkait mobil.

Pentingnya Meningkatkan Kesadaran Konsumen

Sementara teknologi otomotif canggih sedang meningkat, kesadaran konsumen akan banyak teknologi otomotif tidak seluas yang diperkirakan beberapa orang. Nielsen AutoTECHCAST Report menemukan bahwa keakraban dasar rendah dengan hanya 25% yang sangat atau sangat akrab dengan teknologi ini.

Namun, keakraban dengan teknologi yang terkait dengan keselamatan dan konektivitas meningkat. Menurut laporan tersebut, lima teknologi canggih teratas yang paling dikenal adalah kaca spion belakang, fungsionalitas media terkait smartphone, sistem deteksi dan pencegahan titik buta, sistem kamera tampilan surround, dan antarmuka kendaraan navigasi smartphone.

Teknologi yang melibatkan kenyamanan dan efisiensi bahan bakar terbukti paling tidak akrab bagi responden survei. Laporan tersebut mengungkapkan lima teknologi terbawah adalah kontrol gerakan/gerak, suspensi pemulihan energi, daun jendela roda aktif, daun jendela gril depan aktif, dan panel surya yang dipasang di mobil.

Di luar teknologi otomotif yang terkait dengan keselamatan dan konektivitas, konsumen jauh kurang akrab dengan kemajuan futuristik lainnya. Kurangnya kesadaran di sekitar banyak teknologi ini mungkin menghambat penerimaan mereka yang lebih luas, meningkatkan kebutuhan untuk mendidik konsumen dengan lebih baik.

Meningkatnya Minat pada Teknologi Keselamatan

Dalam hal pemilihan kendaraan di masa depan, keselamatan—terutama teknologi pencegahan kecelakaan—semakin meningkat dalam minat konsumen. Laporan AutoTECHCAST menemukan bahwa keselamatan adalah salah satu kriteria utama bagi konsumen saat berbelanja kendaraan baru dan telah meningkat 5% sejak 2014. Teknologi canggih juga sedang meningkat, naik 3% dibandingkan tahun lalu. Selain itu, setengah dari 10 teknologi individu teratas yang menarik terkait dengan keselamatan.

Sementara harga dan keandalan kendaraan tetap menjadi faktor penting bagi konsumen, mereka juga dipandang sebagai karakteristik yang diharapkan. Laporan tersebut memang mengungkap peningkatan pentingnya reputasi perusahaan, yang naik menjadi 10% pada tahun 2016 dari 8% tahun lalu. "Konsumen menjadi jauh lebih tertarik pada reputasi perusahaan tempat mereka membeli kendaraan mereka," kata VanNieuwkuyk. "Lebih dari setengah responden yang kami ajak bicara menunjukkan bahwa produsen mobil membuat pilihan yang baik dalam hal keselamatan, yang benar-benar pertanda baik bagi reputasi industri secara umum."

"Connected Cars" Masih Menjadi Misteri Bagi Banyak Konsumen

Sementara keakraban dengan mobil yang terhubung telah meningkat, laporan AutoTECHCAST menunjukkan bahwa hampir sepertiga konsumen belum pernah mendengar tentang kendaraan yang mendukung teknologi ini. Konsumen ini tidak tahu apa yang dilakukan mobil terhubung, dan tidak mengaitkan merek kendaraan dengan infotainment badging. Ini menyoroti perlunya produsen untuk mempromosikan sistem infotainment bermerek mereka dengan lebih baik dan menemukan cara yang lebih efektif untuk memasarkan fitur khusus sistem kepada pemilik kendaraan untuk meningkatkan kesadaran akan fungsionalitas mobil yang terhubung.

Masalah lain yang dihadapi mobil terhubung adalah skeptisisme seputar perlindungan privasi konsumen. Laporan AutoTECHCAST menemukan bahwa hampir dua dari tiga konsumen yang disurvei tidak bersedia berbagi informasi karena khawatir privasi mereka akan terdiri. Produsen perlu melanjutkan upaya mereka dalam mendidik konsumen tentang manfaat mobil yang terhubung, dan memperkuat opsi privasi yang tersedia seputar bagaimana data dikumpulkan dan langkah-langkah keamanan yang sudah ada untuk membangun kepercayaan dan meredakan kekhawatiran.

Membangun Kegembiraan untuk Teknologi Canggih

Laporan AutoTECHCAST menemukan bahwa teknologi canggih sangat menarik bagi Milenial dan pembeli kaya. "Teknologi otomotif menawarkan produsen alat penting untuk tetap kompetitif dan relevan, sambil menarik bagi konsumen generasi terbaru yang sangat paham teknologi," pungkas VanNieuwkuyk. "Laporan tahun ini menyoroti meningkatnya ekspektasi konsumen saat ini seputar teknologi terkait keselamatan dan konektivitas. Meningkatnya kesadaran ini memberi industri peluang penting untuk menyempurnakan pesan mereka dan menyempurnakan promosi yang mendorong kegembiraan untuk teknologi canggih."

Metodologi Laporan Nielsen AutoTECHCASTSM

Nielsen AutoTECHCAST Report adalah platform studi multi-klien tahunan untuk mengumpulkan dan menganalisis wawasan konsumen tentang teknologi dan fitur otomotif canggih. Studi tahun 2016 mencakup 44 teknologi. Sebanyak 11.886 konsumen AS menyelesaikan studi menggunakan anggota panel Harris Poll Online Nielsen, serta sampel mitra pilihan tambahan. Durasi survei rata-rata berkisar antara 35 hingga 40 menit. Data dikumpulkan antara 22 Maret 2016 dan 27 April 2016. Data ditimbang berdasarkan demografi dan skor kecenderungan untuk memastikan bahwa responden mewakili total populasi pembelian kendaraan di pasar.

TENTANG NIELSEN

Nielsen Holdings plc (NYSE: NLSN) adalah perusahaan manajemen kinerja global yang memberikan pemahaman komprehensif tentang apa yang ditonton dan dibeli konsumen. Segmen Tontonan Nielsen memberi klien media dan iklan layanan pengukuran Total Audience untuk semua perangkat tempat konten—video, audio, dan teks—digunakan. Segmen Beli menawarkan produsen dan pengecer barang kemasan konsumen satu-satunya pandangan global industri tentang pengukuran kinerja ritel. Dengan mengintegrasikan informasi dari segmen Watch and Buy dan sumber data lainnya, Nielsen juga menyediakan analitik kepada kliennya yang membantu meningkatkan kinerja. Nielsen, sebuah perusahaan S&P 500, beroperasi di lebih dari 100 negara, yang mencakup lebih dari 90% populasi dunia. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.nielsen.com.